Kiat Mengidentifikasi Adanya Daging Babi dalam Kuliner Kesayangan Anda – Terminal Mojok

Kiat Mengidentifikasi Adanya Daging Babi dalam Kuliner Kesayangan Anda

Featured

Prabu Yudianto

Sebentar, artikel ini tidak bertendensi berdebat perkara SARA. Sungguh, artikel ini adalah bentuk rasa cinta saya kepada Anda yang tidak dapat mengonsumsi daging babi. Baik atas dasar agama, atau atas dasar idealisme.

Saya juga tidak akan mempermasalahkan kenapa ada yang melarang makan babi. Tapi saya hanya menjawab pertanyaan teman saya. Banyak yang khawatir dengan kandungan babi pada kuliner kesukaan mereka. Ya, sudah, sebagai sarjana peternakan yang pernah makan babi, ini adalah tanggung jawab saya untuk membuka cakrawala Anda terhadap karakter daging hewan berputing ganjil ini.

Mari kita bayangkan saat ini Anda dihadapkan pada sebuah sajian. Anda enggan mencicipi sajian tersebut sampai yakin tidak ada kandungan babi. Lantaran Anda tidak bisa mencicipi, saya akan mengesampingkan urusan cita rasa babi sebuah kuliner. Saya akan berfokus pada kandungan daging serta olahan daging babi saja.

Perkara aroma juga sangat sulit diidentifikasi. Kecuali Anda terbiasa makan daging babi, Anda akan kesulitan membedakan aroma khas daging babi dari daging hewan lain. Jadi saya akan berfokus pada urusan visual saja. Toh, dari mata turun ke keputusan untuk makan atau tidak.

#1 Perhatikan warna daging

Ini sering dilewatkan ketika mengidentifikasi daging babi. Kebanyakan teman saya berputar-putar pada urusan serat sampai kekenyalan. Lur, pikiran kalian terlalu maju. Mengidentifikasi daging ini bisa dilakukan dengan memperhatikan warna daging tersebut setelah diolah.

Perbedaan karakter protein pada daging babi dan hewan memamah biak (sapi, kambing, dan domba) membuat warna daging berbeda. Setelah dipanaskan, warna daging hewan memamah biak cenderung gelap. Bisa dibilang keabu-abuan. Tentu Anda bisa memahami karakter warna ini.

Daging babi akan berwarna putih ketika dimasak dan dipanaskan. Warna putih ini kadang mirip warna daging ayam saat dimasak. Bisa jadi, daging babi yang Anda temukan sedikit abu-abu. Namun, warna abu-abu ini tetap lebih cerah daripada daging ternak memamah biak.

#2 Perhatikan lemak

Jika Anda menemui sajian seperti sate atau semur, warna daging olahan tidak akan sesuai teori pertama. Warna bumbu serta metode memasak dengan memanggang bisa mengubah warna daging. Ketika bertemu kasus ini, Anda bisa mengamati lemak yang terdapat pada sajian tersebut.

Lemak babi berbentuk lebih kompak. Terutama di bagian perut dan perbatasan kulit dengan daging. Ketika diiris, lemak babi bisa mempertahankan bentuk sehingga bisa seperti dadu. Sedangkan lemak hewan memamah biak cenderung tidak beraturan. Gumpalan-gumpalan lemak ini juga lebih lunak dari lemak babi.

Selain karakteristik fisik, lemak babi tidak akan menjendal ketika dingin. Jika Anda makan sup atau soto sapi, lemak tersebut akan memadat dan mengambang. Lemak babi akan tetap menjadi minyak meskipun dalam keadaan dingin.

#3 Perhatikan serat

Nah, metode ini selalu disarankan oleh mereka yang terbiasa makan daging babi. Tapi, menurut saya metode ini cukup tricky. Memahami serat daging tidak akan mudah kecuali Anda pernah membandingkan keduanya.

Mari kita pahami karakter serat daging hewan memamah biak. Serat daging mereka lebih tebal dan liat. Itulah alasannya mengapa memasak daging sapi harus selama mungkin atau secepat mungkin. Sedangkan, daging babi punya serat yang lebih halus. Meskipun tidak sehalus serat daging ayam apalagi ikan.

Saya anggap Anda sudah terbiasa mengiris hidangan daging sapi dengan sendok. Anda bisa paham bagaimana daging tersebut akan terpisah menjadi serat-serat tebal. Serat daging babi akan lebih mudah terpisah dengan serat lebih halus. Tapi, saya sarankan untuk menjadikan identifikasi ini sebagai langkah terakhir.

#4 Memahami olahan daging babi

Olahan daging babi yang paling banyak menjebak adalah bakso. Maklum, daging babi lebih murah dari daging sapi. Saya bisa mengesampingkan olahan seperti sosis atau galantin. Lantaran kedua olahan ini jarang dipakai sebagai substitusi daging sapi. Mari fokus dalam perkara bakso.

Jika Anda tidak menemukan potongan daging, maka kecurigaan Anda hanya tertuju pada bakso itu sendiri. Ini cukup tricky, tapi masih bisa dipahami dengan mudah. Yang pertama adalah urusan warna. Seperti penjelasan sebelumnya, warna bakso babi akan lebih cerah dari bakso sapi. Kadang, warna bakso sapi mendekati bakso ayam yang putih.

Ketika diiris, bakso sapi akan lebih kenyal dan kaku. Pada bakso babi, karakter serat yang lebih halus juga berpengaruh pada olahan bakso. Ketika diiris, bakso babi akan mudah terpotong tanpa ada perlawanan berarti. Meskipun kandungan tepung tinggi, bakso babi tidak akan memiliki karakter kenyal dan sulit diiris.

Akan tetapi, tidak ada cara lebih baik mengidentifikasi kandungan daging babi kecuali bertanya langsung pada yang membuat atau membawa. Jika Anda masih curiga, Anda bisa memakai metode ini, tapi jangan berlebihan. Daripada nantinya Anda membuat sakit hati mereka yang berniat baik kepada Anda.

BACA JUGA Daripada Beras 20 Ribu Ton Dimusnahkan, Lebih Baik Dijadikan Pakan Babi Saja dan artikel Prabu Yudianto lainnya.

Baca Juga:  5 Alasan Masuk Akal Masakan Keasinan selain Ingin Cepat Menikah
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
11


Komentar

Comments are closed.