Keong Mas, si Hama yang Bisa Diolah Jadi Masakan Lezat – Terminal Mojok

Keong Mas, si Hama yang Bisa Diolah Jadi Masakan Lezat

Artikel

Sawah identik dengan padi. Di Indonesia, kebanyakan lahan persawahannya memang ditanami padi. Di Jember sendiri biasanya bergantian, tergantung musimnya. Jika masuk musim kemarau, biasanya para petani akan menanam tembakau atau cabai. Tapi, kalau musim hujan seperti sekarang, pasti tanaman padi yang jadi pilihan. Nah, tahukah kalian kalau sawah yang sedang ditanami padi itu nggak hanya menghasilkan beras?

Ada bahan pangan lain yang sebenarnya bisa menjadi olahan masakan yang lezat. Di mata orang kota, mungkin tak pernah kepikiran bahwa hewan ini bisa dimakan. Bahkan diolah menjadi sebuah kuliner yang menggugah selera.

Mungkin saat lewat di pinggir sawah, kalian sering melihat benda berwarna merah muda yang menempel di batang padi. Itu adalah telur keong mas. Jika jumlah keong mas dalam sebuah petak tanah tak terlalu banyak, sebenarnya nggak jadi masalah bagi para petani. Lain ceritanya jika jumlah keong mas membeludak. Jika itu terjadi, hewan tersebut sudah termasuk hama karena bisa mengganggu produktivitas padi yang dihasilkan.

Untuk mengatasi masalah tersebut, keong mas yang membeludak harus diburu. Karena gerakannya yang lambat, keong mas sangat mudah ditangkap. Meski hama, keong mas juga bisa diolah jadi masakan yang sangat lezat, Misalnya, tumis keong atau sate keong.

Pertama, keong mas harus direbus terlebih dahulu. Proses perebusan ini untuk mempermudah mengeluarkan keong dari cangkangnya. Setelah direbus, diamkan sebentar supaya agak turun suhunya, lalu congkel keluar daging keong dari cangkangnya.

Baca Juga:  Decoy Effect, Penghancur Prioritas Belanja yang Menyebalkan

Tidak semua bagian tubuh keong bisa dimakan. Daging yang keluar biasanya masih menyangkut dengan organ dalam dan kotoran. Jika termakan, bagi orang yang tak terbiasa, kotoran itu bisa menyebabkan sakit perut. Oleh karena itu, penting untuk mencuci bersih semua kotoran, lebih baik dengan air mengalir. Setelah itu, daging yang sudah tercuci bersih bisa diolah menjadi tumis keong, sate keong, atau sekadar keong goreng.

Untuk membuat tumis keong, bumbu-bumbu yang digunakan bisa sesuai selera. Biasanya, warga desa kami memakai bumbu sederhana seperti garam, gula, micin, bawang merah, dan bawang putih. Potong-potong semua bahan lalu tumis bersama. Jangan lupa masukan garam, sedikit gula, dan micin.

Sementara untuk membuat sate keong, selain daging keong tentu harus menyiapkan tusuk sate. Tusuk daging keong yang telah dipotong kecil-kecil. Satu tusuk sate bisa berisi tujuh sampai sepuluh potong daging keong. Siapkan bumbu sate yang terbuat dari campuran kecap, minyak goreng, dan bawang putih. Oleskan bumbu dan bakar sate di atas arang sampai matang.

Cara masak keong goreng lebih sederhana. Cukup siapkan daging keong yang sudah dibersihkan, beri bumbu racikan garam dan bawang putih yang dilarutkan dalam air. Masukkan daging keong ke dalam bumbu, kemudian goreng dengan minyak panas sampai garing. Keong krispi yang gurih siap dimakan.

Baca Juga:  Almarhumah Nenek Saya dan Perang yang Tak Padam dalam Ingatan

Menurut artikel yang saya baca di merdeka.com, kandungan gizi yang ada di dalam keong mas ini sebanyak 12% protein, 217 miligram kalsium, dan rendah kolesterol. Beberapa manfaat yang bisa didapat dengan mengonsumsi keong mas, yaitu mengembangkan kinerja otak, menurunkan kolesterol, mengatasi diabetes, mengobati ambeien, baik untuk pertumbuhan dan kepadatan tulang, mencegah kanker, dan memperkuat kekebalan tubuh.

Lendir keong bisa digunakan untuk menyembuhkan luka, kecuali luka hati. Meski khasiatnya banyak, jika dikonsumsi berlebihan pun akan mendatangkan efek samping yang kurang baik. Salah satunya menyebabkan cacingan dan diare, serta peradangan. Makanya, makan apa pun juga harus bijak. Sesuatu yang berlebihan itu nggak baik.

Cuma kadang ngeselin juga si keong ini. Saat masih ada cangkangnya kelihatan banyak, tapi pas dicongkel jadi sedikit banget. Satu bak keong paling cuma jadi sepiring saja jika sudah diolah. Ada juga sih yang cara masaknya masih pakai cangkangnya dan langsung diseruput. Tapi, di desa saya cara masak seperti itu tidak lazim lantaran masih ada kotorannya di dalam. Kadang sudah dicongkel saja masih ada kotoran yang tersisa, apalagi dimasak sama cangkangnya. Ah, tapi lain daerah, lain juga caranya. Jadi, yasudah terserah saja~

BACA JUGA Ayam Geprek Sambal Matah, Varian Kuliner yang Sering Bikin Salah Paham dan tulisan Sigit Candra Lesmana lainnya.

Baca Juga:  Kiat Menjadi Pria Idaman kayak Abdullah Rendy di 'Ikatan Cinta'
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.