Ayam Geprek Sambal Matah, Varian Kuliner yang Sering Bikin Salah Paham – Terminal Mojok

Ayam Geprek Sambal Matah, Varian Kuliner yang Sering Bikin Salah Paham

Artikel

Ayam geprek merupakan makanan yang menurut saya merupakan sebuah terobosan di dunia kuliner, hampir di setiap kota ada saja yang jualan ayam geprek. Belum lagi harganya yang relatif terjangkau ditambah dengan berbagai varian sambal yang makin menambah nafsu makan bagi para pecinta makanan pedas. Tapi, beberapa kali saya temui adanya kesalahpahaman oleh para pembuat ayam geprek yang niatnya memperbanyak varian, tapi malah jadi cringe menurut saya.

“Ayam geprek sambal matah”, itu yang saya baca pada menu ketika ingin memesan satu porsi ayam geprek untuk menuntaskan lapar. Tanpa pikir panjang saya pesan saja sambil membayangkan betapa lezatnya ayam crispy bercampur dengan sambal khas Pulau Dewata itu. Tapi, begitu pesanan saya siap, lho kok beda?! Pikirku ini dabu-dabu lilang namanya, bukan sambal matah.

Wahai para penjual ayam geprek yang budiman, perlu diketahui, sambal matah dan dabu-dabu lilang itu memang sekilas sama, namun ada beberapa hal yang membedakannya.

Pertama, Dabu-dabu itu adalah kuliner khas Manado. Dabu-dabu sendiri adalah bahasa Manado untuk sambal, dabu-dabu ada banyak jenisnya, misalnya: dabu-dabu roa, dabu-dabu lilang, dan sebagainya. Dan yang mirip sambal matah adalah dabu-dabu lilang, yang artinya sambal yang dipotong-potong.

Sedangkan, sambal matah adalah sambal khas Bali. Di mana kata matah itu sendiri berarti mentah, itulah kenapa sambal matah berisikan bahan-bahan mentah.

Kedua, Dabu-dabu lilang berbahan dasar cabai rawit merah, bawang merah, garam, batang daun bawang, cabai keriting, tomat, dan perasan jeruk nipis atau minyak kelapa.

Sedangkan sambal matah,berbahan dasar cabai rawit merah, bawang merah, garam, bawang putih, batang serai, daun jeruk purut, terasi, perasan jeruk nipis, dan minyak goreng.

Memang sih sama-sama mentah, tapi jangan sampai terkecoh. Jika pada dabu-dabu lilang, semua bahan tadi dipotong-potong kemudian disatukan dan diberi perasan jeruk nipis. Dan untuk sambal matah sendiri semua bahan tersebut juga dipotong-potong dan disatukan, yang membedakan adalah penambahan minyak goreng yang panas kemudian diaduk dengan terasi yang sudah dibakar dan irisan serai. Nah, proses inilah yang membedakan dabu-dabu lilang dengan sambal matah. Sehingga, jika pada sambal matah, bahan-bahan yang awalnya segar itu menjadi layu karena sudah terkena minyak panas tadi.

Ketiga, perbedaan rasa antara dabu-dabu lilang dan sambal matah adalah, jika pada dabu-dabu lilang, ada penambahan tomat sehingga rasa sambal lebih segar dan lebih juicy.

Sedangkan, pada sambal matah rasa sambal akan lebih tajam dan gurih karena adanya penambahan bawang putih, serai dan juga terasi. Ketika dimakan kedua sambal ini memang sama sama crunchy, tapi tekstur sambal matah lebih lembut karena sudah menjadi layu akibat disiram minyak panas.

Keempat, untuk penyajian sendiri dabu-dabu lilang biasanya diletakkan sebagai satu kesatuan dari makanan itu sendiri, dan diletakkan diatas makanan. Biasanya pada ikan, ayam, dan lain sebagainya. Beda dengan sambal matah yang merupakan pelengkap makanan dan biasanya hanya disandingkan di samping makanan dan dinikmati dengan cara dicocol.

Jadi bagaimana, berbeda bukan? Saya harap para penjual ayam geprek yang ingin menghadirkan varian sambal nusantara pada ayam gepreknya dapat memperdalam lagi wawasannya terhadap per-sambal-an duniawi agar tidak terjadi kekeliruan dalam penyajiannya. Jadi jangan asal melabeli salah satu menunya dengan nama “Ayam Geprek Sambal Matah” tapi ternyata ketika dilihat, sambalnya pakai tomat, nggak pakai serai, nggak pakai terasi. Yang mana justru lebih cocok ditulis “Ayam Geprek Dabu-dabu Lilang”.

Akhir kata, saya sebagai salah satu penikmat ayam geprek dan sambal hanya bermaksud untuk mengingatkan, agar lebih elok, lebih relate dengan sambal yang seharusnya. Sekaligus bisa mengedukasi konsumen terhadap cita rasa sambal khas berbagai daerah di Nusantara, sehingga konsumen tidak hanya menikmati ayam gepreknya saja, tapi juga bisa menerka-nerka cita rasa kuliner-kuliner daerah. Dan agar dabu-dabu lilang ini tidak mengalami krisis identitas, sudah lama menganggap dirinya dabu-dabu, eh ternyata sambal matah.

Sumber Gambar: resepkoki.id

BACA JUGA 

Baca Juga:  3 Inovasi Bisnis Kuliner yang Dilakukan Pedagang agar Bisa Bertahan selama Pandemi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.