Kenapa Orang Indonesia Peluk Guling Saat Tidur? – Terminal Mojok

Kenapa Orang Indonesia Peluk Guling Saat Tidur?

Artikel

Kalian pernah nggak sih bertanya-tanya kenapa orang Indonesia pakai guling saat tidur? Padahal jika kita lihat, orang bule nggak tidur memakai guling, lho. Bahkan, beberapa hotel di Indonesia pun nggak menyediakan guling lantaran kiblat hotel di Indonesia adalah gaya hidup western. Jadi, dalam pelayanan hotel biasanya nggak tersedia guling, hanya bantal.

Padahal selain bantal dan selimut, keberadaan guling bagi orang Indonesia sangatlah penting. Sebagian dari kita merasa kurang jika nggak peluk guling saat tidur, bahkan ada beberapa yang sampai nggak bisa tidur kalau nggak ada guling. Guling juga membuat orang saat bergantung dengan keberadaannya agar ia bisa terpejam.

Dengan memeluk guling, kita juga merasa sangat nyaman saat tidur. Selain itu, kita juga merasa nggak jones saat tidur sambil peluk guling karena punya teman tidur, yaitu guling itu sendiri.

Sejarah guling

Walau tidur memakai guling sudah menjadi kebiasaan orang Indonesia, tapi kamu tahu nggak sih asal muasal guling?

Guling sebenarnya baru diperkenalkan saat masa pemerintahan Hindia Belanda. Pemerintah kolonial memberi guling kepada orang Indonesia, terutama bagi pria yang nggak punya pasangan agar nggak terlihat sedih dan depresi.

Dilansir dari buku Jejak Langkah karya Pramoedya Ananta Toer, dinyatakan bahwa guling nggak ditemui di negara manapun sampai orang Belanda dan Eropa lainnya mulai datang ke Indonesia. Bahkan saat Inggris menguasai Nusantara, nama guling pernah diganti dengan “Dutch Wife” untuk mengejek tentara Belanda lantaran bentuk guling yang panjang menyerupai manusia dan terletak di atas tempat tidur.

Nah, ternyata bentuk guling saat ini yang biasa kita pakai merupakan bentuk akulturasi dari budaya Eropa, Indonesia, dan Tiongkok. Guling tersebut biasanya dipakai oleh kalangan atas. Lalu, keberadaan guling ini diperkenalkan dan menyebar di kawasan Asia Timur oleh bangsawan dan akhirnya ditiru oleh rakyat biasa.

Guling juga ternyata punya nama-nama yang berbeda di setiap negara. Seperti di Tiongkok, guling disebut dengan zhufuren. Di Jepang guling disebut chikufujin. Di Korea disebut jukbuin. Semuanya mengacu pada guling yang berbentuk panjang, walaupun terbuat dari bambu.

Manfaat guling

Kadang orang menggunakan bantal sebagai pengganti guling di saat nggak ada guling. Padahal keberadaan guling ini lebih aman daripada bantal karena bentuknya yang lebih keras. Memeluk guling juga membuat orang merasa lebih nyaman dan menenangkan saat sebelum tidur.

Selain untuk kenyamanan, ternyata peluk guling saat tidur juga ada manfaatnya bagi kesehatan, lho. Bahkan dunia kedokteran pun sudah membuktikan banyaknya manfaat tidur dengan memeluk guling, mulai dari mengurangi sakit pinggang sampai nggak ngorok.

Peluk guling saat tidur juga bisa meluruskan punggung dan membuat postur tubuh lebih baik, terutama dengan posisi miring. Membenahi posisi tidur ini juga bisa membantu meningkatkan kualitas tidur kita.

Dengan meletakkan guling di belakang leher untuk menopang tubuh, kita bisa menenangkan tekanan otot. Tidur dengan meletakkan guling di bawah pinggul juga sangat bermanfaat bagi orang yang punya masalah punggung karena membantu melepaskan tekanan pada tulang pinggul.

Menggunakan guling juga bisa membantu mengangkat tubuh seperti kaki untuk membantu darah mengalir ke jantung dengan lancar agar jantung nggak bekerja terlalu keras.

Dengan manfaat-manfaat di atas, tidur menggunakan bantal dan guling akan menjadikan waktu tidur kita lebih berkualitas. Indonesia juga menjadi salah satu negara yang menjadikan guling sebagai kebutuhan saat tidur.

BACA JUGA Alasan Kita Nggak Usah Berdebat Masalah Guling yang Dijadikan Bantal dan Sebaliknya dan tulisan Alyaa Qasthalani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.