Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Good Looking

Kok saya merasa adil tidak bisa menyeluruh bagi seluruh rakyat Indonesia ya? Saya justru merasa adil kok hanya bagi kaum good looking?

Featured

Mita Berliana

Saya jadi ingat sewaktu masih duduk di bangku sekolah dasar setiap hari Senin saya dan teman-teman bakal berebut berada di barisan depan—nggak tahu, sebuah pride aja rasanya bisa duluan dateng ke sekolah terus berdiri di lapangan padahal tukang kebon masih nyiapin standing microphone, pokoknya nggak mau banget sampe keduluan temen buat ambil barisan depan. Dari seluruh rangkaian upacara, saya paling seneng bagian pembacaan Pancasila, soalnya cepet dan kita bisa ikutan ngomong—meskipun dulu asal bunyi aja kaga tahu maknanya apa. Dan apakah cuma saya yang merasa kalau kita sering belibet atau nggak sinkron sama kepala sekolah saat membunyikan sila keempat?

Sekarang silahkan notice di sila kelima. Ini bukan maksud saya buat main-main sama Pancasila—ya ampun please, nanti saya dikomen “penulis nggak ada otak” lagi kek di tulisan Pak Jokowi, Saya Mau Cerita Soal Kilang Minyak Tuban yang Bapak Tidak Tahu. Sila kelima berbunyi, “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.” Menurut sumber jurnal yang saya baca—cieeleh biar keliatan punya otak gitu ada sumber, search sendiri deh, makna sila kelima tersebut di antaranya bersikap adil terhadap sesama dan menghargai orang lain.

Hmm, bersikap adil terhadap sesama. Kok saya merasa adil tidak bisa menyeluruh bagi seluruh rakyat Indonesia ya? Saya justru merasa adil kok hanya bagi kaum good looking? Nggak percaya? Coba deh inget-inget pas Andika ex-Kangen Band ditangkap gara-gara kasus narkoba. Pada bacot kan, pake judge segala, komen “Udah jelek, narkobaan pula,” misalnya. Bandingin sama Jefri Nichol yang sama kasusnya, pada baik-baikkin kan, pada nggak percaya kan, malah disemangatin.

Jangan jauh-jauh deh, di kelas, deket rumah, atau di mana pun deh pasti ada satu-dua manusia spesies yang punya visual unggul dan manusia itu mendapat easy access, attention, pokoknya segala kemudahan deh rasanya. Seakan ialah poros semesta.

Baca Juga:  Kalau Para Artis Rajin Mengonsumsi Jamu, Tentu Tak Ada Alasan Menggunakan Sabu Untuk Stamina Lagi

Misalnya nih, saya punya kenalan jurusan sebelah. Cantik bet, duh siapa sih nggak kenal dan tidak mengakui kemolekannya, mana juga tajir. Hingga suatu hari saya dan teman saya liat postingan tuh cewek jurusan sebelah lagi nge-vape. Terus spontan teman saya ini komen, “Gilak ya, keren bet nih cewek.” Haaa?? Saya kan jadi kaget yaa soalnya kemarin-kemarin dia cerita tentang cewek lain yang lagi nge-vape juga di kampus terus dia spontan juga bernada ngomel, “Masak cewek nge-vape, nggak bagus tau buat rahim. Cewek nakal tuh pasti.” Loh hee loh heee. Fenomena apakah ini?

Ada juga nih, saya pernah sekelompok sama dua cowok dan dua cewek. Sebutlah cowok A ini emang cowok famous sejurusan, for sure dia good looking dong. Nah si cowok satunya, yakni si B ini aku nggak tahu yaa kalau menurut dua cewek ini mungkin kurang menarik. Jadi, pernah si A nggak ngerti sama prosedur praktikum terus salah satu dari dua orang cewek ini bilang, “Nggak apa-apa, Nggak apa-apa emang prosedurnya ruwet. Wajar aja kamu nggak ngerti.” Terus di hari yang berlangsung sama, si B yang sregep ini tiba-tiba kebingungan sama satu prosedur, terus cewek itu komen, “Gimana sih, gini aja nggak paham.” Hmmm saya cuma diam dan mengamati.

Masih banyak contohnya. Ada lagi nih yang paling saya bikin gregetan. Jadi ada cewek cantik sekelas. Dia lagi presentasi terus buka sesi tanya-jawab gitu. Nah, ada audience cowok nanya pasal gimana ratu lebah bisa jadi ratu. Si cewek ini bingung dong lagian si audience cowok aya-aya wae, nanya di luar topik sih orang cuma dijelasin pasal struktur serangga dan salah satunya di sana nyatumin lebah. Akhirnya si cewek jawab pasal gimana lebah bisa bikin madu. Si cowok puas bahkan senyum tepuk tangan atas jawaban itu, anak-anak sekelas lainnya jadi ikut-ikutan tepuk tangan. Dosen diem-diem bae di belakang, lah saya sama si jenius di kelas pusing, nggak paham, dan saling bertatap, “Nggak nyambung, kan?”

Baca Juga:  Nggak Cuma Customer, Driver Ojol Juga Bisa Ngasih Bintang Satu ke Penumpangnya!

Kok gini bet sih? Beneran keadilan sosial tuh bukan bagi seluruh rakyat Indonesia deh, tapi bagi rakyat yang good looking doang. Yang tidak punya visual bagus menyingkir aja apa ya ini?

Sekarang saya jadi mahfum betul kenapa teman-teman saya rela puasa nggak makan buat nabung beli skincare biar glowing. Biar cantik gengs, biar dapat privilege di antara temen-temen lainnya. Saya juga mahfum dan nggak gampang judge juga kalau mendengar ada orang yang sampe operasi plastik. Di samping untuk memperindah diri, mungkin ada beberapa persen yang merupakan tuntutan society agar tampak cantik atau tampan sehingga bisa dibaik-baiki sama orang-orang mengingat keadilan sosial bagi seluruh rakyat good looking, maka berlomba-lombalah menjadi manusia-manusia ini agar good looking.

BACA JUGA Memahami Tweet Jefri Nichol: Ngapain Marah-Marah, kalau Kenyataanya Kita Memang Jelek? atau tulisan Mita Berliana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
33


Komentar

Comments are closed.