Kata Siapa Bapak-Bapak Itu Tak Suka Curhat?

Seperti yang sering dibilang bahwa curhat itu terkadang bukan untuk mencari solusi, tapi hanya ingin ada seseorang yang betul-betul bersedia mendengar kita.

Artikel

Avatar

Kebanyakan orang sepakat bahwa deskripsi untuk sosok seorang bapak itu adalah seorang lelaki pendiam, berwibawa, tegas, dan tak banyak mengeluh. Di beberapa kesempatan, saya bahkan sering mendengar bahwa sosok bapak itu adalah ia yang mencintai dalam diam. Saya setuju dengan hal tersebut.

Bapak selaku kepala keluarga di rumah memang cenderung tak banyak bicara, sehingga di beberapa kesempatan kita suka kesulitan menebak isi hati lelaki tersebut. Apakah beliau sedang marah, kecewa, atau sedih? Semua itu seolah ditutup rapat untuk dirinya sendiri dan tak ingin membagi masalahnya dengan anggota keluarga yang lain.

Berbeda dengan para bapak-bapak, mungkin kegiatan curhat ini sudah sangat lazim menjadi agenda wajib untuk kaum emak-emak. Anywhere and anytime, jika ada kesempatan pokoknya digunakan untuk curhat colongan. Bisa sambat itu juga merupakan terapi pelepasan masalah. Tak sedikit orang yang kesulitan untuk bicara masalahnya, sehingga hanya memendamnya sendirian. Tentu hal ini dalam jangka waktu yang lama tidak akan baik-baik saja. Kita butuh teman untuk berkeluh kesah.

Ada beberapa orang kalau sedang sakit pergi ke dokter. Akan tetapi tujuan utama dan sebenarnya bukan untuk minta obat. Si pasien ini sebenarnya pergi ke dokter hanya untuk sambat akan penyakit yang dideritanya. Karena tak sedikit orang yang kalau dikeluhi sakit, justru bakal meremehkan, “Halah, cuma sakit kayak gitu aja aleman!”

Berbeda dengan orang lain, saat kita ke dokter, si dokter ini akan bertanya pada kita tentang apa yang kita rasakan. Nah, momen inilah yang sering digunakan orang untuk bercerita tentang segala sakit yang ia derita. Rasanya plong saja, bisa mencurhakan semua tanpa dimaidoni. Nggak mungkin kan kalau kita bilang sakit, terus dokternya bakalan nggak percaya dan meremehkan cerita kita. Oleh karenanya, tanpa minum obat kadang sebagian orang sudah merasa baikan setelah bertemu dokter. Ada orang kayak gini? Ada kok, saya contohnya. Hehehe.

Baca Juga:  Ada Apa dengan Jogja?

Lalu bagaimana dengan sosok bapak-bapak? Apakah mereka juga melakukan hal yang serupa seperti para emak-emak? Oho, tentu saja iya. Tapi mungkin bentuk dan caranya biasanya lebih elegan dan tersembunyi. Jarang dari mereka yang blak-blakan menceritakan masalahnya kepada semua orang, kecuali orang tersebut memang benar-benar bisa ia percaya.

Saat kecil saya kerap sekali melihat para bapak-bapak di desa saya suka main ke rumah saat malam hari. Kebetulan kamar saya itu dekat dengan ruang tamu, sehingga saya bisa mendengarkan pembicaraan bapak-bapak tersebut. Sebagai seorang anak yang sudah kecanduan majalah Femina sejak berusia 8 tahun, entah kenapa saya sangat suka dengan cerita masalah-masalah orang dewasa. Entah itu perselisihan menantu vs mertua, perceraian, perselingkuhan, sampai kasus KDRT. Sehingga menyimak obrolan para bapak-bapak ini membuat saya bersemangat.

Kebetulan di desa bapak saya cukup dituakan, sehingga banyak bapak-bapak yang sering main ke rumah untuk curhat tentang masalah kehidupannya. Ada yang sering mengeluh karena anaknya susah diatur, ada yang bercerita kalau istrinya terlalu menuntut banyak hal, ada yang pusing membayar uang sekolah, ada yang cerita istri dan adiknya selalu berselisih paham, dan ada juga yang pusing karena kelilit utang. Padahal sejauh ini saya selalu melihat bapak-bapak ini sangat pendiam kala di rumah, karena kebetulan bapak-bapak yang sering main ini merupakan bapaknya teman saya.

Setelah memiliki pasangan, tak sedikit teman-teman suami yang sering datang ke rumah juga untuk curhat. Lagi-lagi kamar saya itu dekat teras, jadi tanpa sengaja saya suka mendengar obrolan mereka. Sebenarnya nggak niat menguping, hanya saja suara mereka kedengaran sampai kuping saya. Dengan hal ini, saya juga memiliki kesimpulan bahwa yang sering curhat itu ternyata bukan hanya emak-emak saja, tapi bapak-bapak pun juga suka curhat.

Baca Juga:  Sampah Plastik: Hanya Ada Satu Kata, Tinggalkan!

Sebenarnya baik itu lelaki ataupun perempuan memang butuh yang namanya sambat dan curhat pada orang lain. Memendam segalanya sendiri itu tentu tidak akan baik-baik saja. Kita butuh bercerita pada orang lain untuk melepaskan sedikit beban kita. Seperti yang sering orang bilang bahwa curhat itu terkadang bukan untuk mencari solusi tapi hanya ingin ada seseorang yang betul-betul bersedia mendengar kita.

Bapak-bapak juga manusia biasa. Punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati. Mereka kadang juga merasa berat menangung segalanya sendiri, tapi merasa enggan untuk bercerita dengan anggota keluarganya. Entah karena keinginan atau memang terbebani sistem patriarki, bapak selalu menampakan sosok kuat. Oleh karena itu, sulit baginya kalau terlihat rapuh di depan orang lain.

Oleh karena itu, wahai emak-emak. Jika sesekali para bapak itu pamit untuk main bersama temannya, maka jangan marahi mereka. Mereka mungkin juga butuh me time untuk curhat pada teman-temannya.

BACA JUGA Jogja Berkata: Rene-Rene Sambat!!! atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.