Mengenang Ponsel BlackBerry dan Kepopulerannya Dulu

Artikel

M. Farid Hermawan

Ketika saya sedang asyik merapikan rak yang isinya berbagai perkakas untuk memperbaiki motor. Mata saya tiba-tiba terfokus pada satu benda berwarna hitam yang sudah cukup berdebu. Saya angkat benda itu lalu saya melihat tulisan BlackBerry. Betapa benda ini sudah sebegitu rongsoknya sampai harus diletakkan berbarengan dengan obeng-obeng beroli. Memori saya lantas seperti tertarik ke masa lalu ketika melihat ponsel BlackBerry tersebut. Saya ingat betul bagaimana ponsel yang saya pegang itu adalah ponsel yang sangat populer pada masanya. Sempat hadir di mana-mana dan seperti menjadi simbol “keren” jika sudah memilikinya.

Ponsel BlackBerry, saya rasa kalian semua tahu ponsel apa itu. Pertama kali saya menggunakan ponsel jenis ini saat kelas 2 SMP. Setelah sebelumnya diberikan kepercayaan untuk memiliki ponsel bernama EXTREME dengan isi ribuan game di kelas 1 SMP. BlackBerry menjadi simbol naiknya derajat kekerenan saya di kelas dua SMP. Saya ingat betul waktu itu tahun 2012 ketika menyentuh BlackBerry Storm yang dikirim oleh paman saya langsung dari Jakarta. Saya senang bukan kepalang dan merasa akhirnya menjadi bagian dari masyarakat yang sebenarnya. Menjadi bagian dari masyarakat yang saat itu memang di mana-mana megangnya ponsel BlackBerry.

Di tahun 2006 ke atas, ia memang berhasil merajai industri ponsel di Indonesia. Dengan aplikasi chatnya yang paling ikonik yaitu BlackBerry Messenger atau sering disebut BBM, ia makin digandrungi masyarakat. Bahkan Iphone yang sebenarnya sudah ada di tahun 2006, tidak terlalu seheboh sekarang gaungnya. BlackBerry seolah menjadi idola tak tertandingi di masyarakat. Mulai anak muda, artis, hingga pejabat. Semua seragam menggunakan ponsel jenis ini. Sejak meledaknya BlackBerry menjadi ponsel yang populer dengan fitur-fitur seperti BBM, push e-mail, Google Talk, dan Skype.

Baca Juga:  Dilema Kpopers Antara Tokopedia atau Shopee

Mungkin kesan awalnya adalah ponsel jenis ini diperuntukkan bagi pekerja mobile yang memerlukan ponsel untuk bisa menunjang pekerjaannya tersebut. Namun seiring waktu, ia sudah menjadi gaya hidup dan simbol kekinian pada waktu itu. Jika saat ini ponsel Iphone menjadi simbol kemutakhiran seseorang. Di era 2006 ke atas, BlackBerry-lah simbol kemutakhirannya.

Kenangan soal BlackBerry ini semacam kenangan-kenangan yang akan kita ingat ketika pernah menggunakan ponsel Nokia dengan beragam jenisnya. Menggunakan ponsel Sony Ericson dengan berbagai jenisnya. Dan bukan tidak mungkin sejenis ponsel Iphone pun bisa menjadi kenangan yang menarik di masa depan. BlackBerry seperti fenomena yang luar biasa tapi pada kenyataannya terbentur dengan mandeknya inovasi.

BlackBerry yang sempat mencapai puncak kepopuleran di Indonesia seolah harus bertekuk lutut menghadapi serbuan teknologi baru bernama Android dengan tagline smartphonenya. Perlahan tapi pasti sejak saya lulus SMP hingga mendekati kelulusan SMA di tahun 2016, ia sudah tidak lagi menjadi tren yang populer di kalangan remaja. Gelombang baru bernama smartphone seolah menjadi belati tajam yang membuat BlackBerry kelimpungan menghadapinya. Dengan pembaruan yang tidak banyak berubah dan ketika mencoba untuk menyesuaikan justru terlambat, ia sudah tidak memiliki pangsa pasar yang banyak saat smartphone mulai mengambil alih kepopuleran dan menjadi gaya hidup baru di masyarakat.

Lambannya inovasi dan pengembangan yang dilakukan BlackBerry membuatnya seolah tenggelam dengan banyaknya inovasi yang terus-terusan dilakukan perusahaan lain. Walau saat ini ia sudah memiliki ponsel jenis Android. Tetap saja, BlackBerry hanyalah fenomena masa lalu dengan tren tanya PIN BBM yang menurut saya jadi de javu ketika saat ini momen tanya PIN BBM digantikan dengan tanya akun Instagram.

Baca Juga:  Let's Confuse Kids Nowadays dengan RPUL, RPAL, dan Kamus Peribahasa

Bagaimana BlackBerry mengukir sejarahnya di Indonesia tentu menjadi kenangan yang menarik. Sebuah fenomena teknologi yang ternyata tidak bisa kekal seperti Microsoft yang sampai sekarang masih setia nangkring di berbagai jenis laptop. Dunia teknologi memang terus bergerak dan berkembang. Inovasi-inovasi terus dilakukan. Penemuan baru terus coba diusahakan. Hingga yang tersisa dari banyaknya hal-hal baru di bidang perponselan duniawi saat ini adalah kenangan soal betapa pernah jayanya sebuah ponsel yang bernama BlackBerry dengan logo empat B yang bertumpuk.

BlackBerry dengan kepopulerannya mungkin bisa menjadi contoh konkret bahwa zaman selalu berubah dan tren akan selalu berputar. Lewat dirinya kita seharusnya sadar bahwa tiap zaman punya keren dan gaulnya masing-masing. Bahwa nggak perlu sombong kalau punya ponsel yang lagi populer di masyarakat. Karena jika ponsel yang kita miliki lagi tren di tahun 2020 ini, itu tidak berarti akan tetap populer di tahun 2045. Maka dari itu kita harus sadar bahwa ponsel keren dan canggih itu fana, yang abadi itu nafsu manusia.

Sebagai penutup, izinkan saya memberikan kalimat penutup serta ucapan terima kasih untuk ponsel ini,

“Terima kasih BlackBerry, berkatmu saya sadar bahwa nggak perlu sombong kalau punya hape bagus. Wong ujungnya nanti tetap jadi produk jadul.”

BACA JUGA Sebuah Kisah Klasik Blackberry Messenger untuk Masa Depan atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.