Kalimat Keramat Emak-Emak yang Bakal Kita Rindukan Saat Kita Sudah Dewasa

Tak semua emak-emak di dunia ini tercipta sebagai manusia yang bawel, namun fakta lapangan menunjukan hampir 9 dari 10 emak-emak cenderung suka mengomel.

Artikel

Avatar

Meski tak semua emak-emak di dunia ini tercipta sebagai manusia yang bawel, namun fakta di lapangan menunjukan hampir 9 dari 10 emak-emak itu cenderung suka mengomel. Sayangnya, emak saya itu termasuk dalam kategori 9 orang tersebut. Jadi, sepanjang masa tumbuh kembang saya dalam menuju sebuah kedewasaan yang hakiki, saya sudah sangat kenyang mendapat omelan dari emak saya tercinta.

Anak perawan jam segini belum bangun!”

Kalau anak indie menyambut pagi dengan secangkir kopi dan cahaya fajar, maka pagi saya disambut dengan omelan emak yang cuma itu-itu wae tiap pagi. Kalimat ini sudah semacam alarm saya. Padahal tak ada nikmat yang lebih hakiki dari goleran di pagi hari, tapi yah gitu. Diomelin terooosss~

Sudah bangun, mau siap-siap ke sekolah ceritanya, eh lah, nyari kaus kaki kok yah nggak ketemu-ketemu. Teriak dong sama emak, minta pertolongan. Lalu beberapa detik kemudian emak sudah datang membawakan sepasang kaus kaki beserta kalimat keramatnya.

“Makanya kalau nyari itu pakai mata bukan pake mulut!”

Suka heran sih, perasaan kalau nyari barang itu sudah satu kamar diobrak-abrik tapi yah nggak ketemu-ketemu. Padahal nyarinya juga udah pakai mata, tapi tetap saja barangnya ngumpet. Lah, kok tiap kali emak yang nyari barang apa aja, bisa mudah sekali ketemunya. Aneh! Saya curiga, apa si emak ini jangan-jangan pakai mata batin saat mencarinya.

Selama di luar rumah aman, nggak ada omelan dari emak. Lalu setelah pulang sekolah, capek dong. Lalu gelokeran lagi sambil mainan hp, tiba-tiba ada suara dari pintu kamar.

“Mainan hp terosssss!”

Ya ampun, Mak. Baru juga rebahan dan mainan hp, udah diomelin lagi. Padahal tadi seharian juga nggak pegang hp. Tapi entah kenapa emak itu suka sensi sekali sama yang namanya hp.

Baca Juga:  Jual Hewan Kurban Online dan Usaha Lain yang Harus Kamu Coba

Setelah meletakan hp, nggak tidur siang nih takut diomelin, “Tidur terossss!”. Dan berhubung siang hari dan matahari tengah panas-panasnya, maka keluar dong beli pop ice rasa lemon. Baru juga nyampe depan pintu dan pop icenya baru diserot satu tegukan, dari dalam rumah si emak sudah menyambut kedatangan saya.

“Jajan es terosss!”

Duh, es yang dingin itu kok ya mendadak menjadi mendidih karena kalimat si emak. Nggak tahu kenapa, emak-emak itu suka worry kalau liat anaknya minum es. Mungkin sudah kedoktrin sejak zaman penjajahan kali yah, kalau kebanyakan makan es itu bisa bikin sakit amandel. Makanya kebanyakan emak-emak suka melarang anaknya untuk minum es.

Kadang ingin sekali menyampaikan unek-unek ke emak. Dengan harapan si emak bakal memahami keinginan dari dasar hati anaknya. Tapi belum juga ngomong, eh lah dalah, sudah salah lagi kitanya, Son!

“Kalau orangtua lagi ngomong itu jangan jawab!”

Baiklah, nggak boleh berdebat sama orangtua, Gaes. Kita harus tahan, tahan, tahan, dan tahan. Lalu setelah diam, kita pun masih salah juga.

“Kalau orangtua ngajak ngomong itu, jangan diam aja, jawab!”

Tuh, kan. Serba salah pokoknya kita mah kalau lawan emak. Jawab salah, diam salah. Hmmm

Kalau pas lagi leyeh-leyeh nonton kartun di tv, lalu si emak ngomel dari dapur. “Punya anak gadis bukannya bantuin emak di dapur, malah nonton tv terossssss!”

Lalu setelah kita matiin tv dan pergi buat bantuin emak di dapur. “Nggak usah bantuin, sana nonton tv aja, malah ngeribetin orang masak aja!”

Belum lagi kalau pas hari libur. Seharian di rumah aja, diomeli. “Libur-libur di rumah terossss, main sana kek!” dan setelah pergi main beneran, pulang-pulang diomeli lagi. “Main terossss, nggak usah pulang ke rumah sekalian!”

Baca Juga:  Pesta, Peran Penting Tukang Masak dan Kebaikan yang Kalian Peroleh

Dan hal yang paling ribet itu kalau pas lagi minta duit sama emak. Meski akhirnya dikasih juga tapi nggak afdhal kalau nggak dibonusi omelan dulu.

“Duit…duit …duit…terosss…emang duit tinggal nyetak apa?”

“Duit terossss, sana tidur aja di dompet!”

Yaelah si emak mah gitu amat ya. Tapi percaya nggak percaya semua omelan emak ini bakalan sangat dikangeni saat kita dewasa. Kalau kata filsuf, omelan emak itu adalah cinta kasat mata yang diutarakan lewat kata-kata. Uhuk

Bagaimana pun juga omelan emak itu selalu ngangeni. Setiap emak itu selalu berharap yang terbaik untuk anak-anaknya. Toh, mau seremnya kayak apa pas beliau ngomel, tetep aja kita nggak pernah kapok diomeli. Ingat ya, jangan sekali-kali balas omelan emak kalau nggak mau si emak mengeluarkan kalimat pamungkas yang legendaris.

“Ini anak ya dibilangin susah amat, tahu gitu tak masukin lagi di perut!”

---
323 kali dilihat

11

Komentar

Comments are closed.