Melalui Lagu Kita Kembali ke Masa Lalu

Lagu dapat membawa kita kembali ke masa lalu karena lagu dapat memicu bagian otak yang berhubungan dengan ingatan dan emosi.

Artikel

Avatar

Kita pasti pernah tidak sengaja mendengarkan sebuah lagu dan langsung teringat masa-masa di mana kita pertama kali mendengarkan lagu tersebut. Teringat akan seseorang maupun tempat tertentu. Apalagi kalau lagu itu pernah kita dengarkan setiap hari secara terus-menerus.

Menariknya, biasanya kita lebih cenderung teringat akan hal yang menyedihkan. Ingatan dari lagu yang bernuansa sedih mampu menguras emosi hingga menitihkan air mata. Misalnya, muncul kilas memori sewaktu hari-hari dimana putus dengan mantan, bagaimana ia memutuskan kita dengan cara yang membuat pedih relung hati. Bahkan sampai teringat momen dimana ia perlahan menghilang dari hidup kita. Pokoknya bikin sedih lah kalau diingat.

Sama seperti sewaktu mendengarkan Sebuah Kisah Klasik dari Sheila On 7 yang membuat kita mengenang betapa indahnya masa-masa SMA. Merasakan sikap pasrah hati sewaktu lagu Ya Sudahlah dari Bondan Prakoso diputar. Teringat bagaimana kerasnya hidup melalui Diary Depresiku dari Last Child. Dan tanpa sadar menitihkan air mata teringat almarhum mamah saat memainkan intro gitar Semua Tentang Kita dari Peterpan.

Maka dari itu, kita tak jarang menemukan musisi yang menciptakan lagu berdasarkan momen kesedihan dari hidupnya. Salah satunya Taylor Swift, musisi asal Amerika Serikat ini banyak membuat lagu atas pengalaman sedih kisah cintanya. Salah satunya berjudul Back To December, Swift menuangkan rasa penyesalan di dalamnya.

Lagu itu bercerita mengenai permintaan maaf Swift untuk mantan kekasihnya, Taylor Lautner. Melalui penggalan liriknya yang bertuliskan, “…so this is me swallowing my pride standing in front of you, saying i’m sorry for that night…” Swift dengan mengucap kata maaf kepada Lautner, karena telah menghentikan hubungan mereka berdua melalui sambungan telepon.

Baca Juga:  Kesengsaraan Mendalam Bagi Orang yang Sakit Gigi

Sama seperti Taylor Swift, Ananda Badudu (Banda Neira) juga menuangkan pengalaman sedih dalam lagunya yang berjudul Sampai Jadi Debu. Lagu itu dibuat ketika Ananda terinspirasi kisah cinta kakek dan neneknya. Kakek yang sedang terkena penyakit demensia (berkurangnya kemampuan fungsi otak seperti turunnya daya ingat) ditemani sang nenek selama 10 tahun sebelum mereka berdua meninggal.

Sampai Jadi Debu sempat didengar oleh nenek (Ananda Badudu) sewaktu menghadapi sakaratul maut. Melalui lagu tersebut, Ananda Badudu selalu teringat akan almarhum neneknya. Hal itu diungkap langsung oleh Ananda Badudu dalam konser Gardika Gigih di IFI Jakarta pada tanggal 2 Desember. Yang ternyata, itu kali pertama lagu Sampai Jadi Debu dibawakan secara live, dan di panggung itulah pula Ananda Badudu menitihkan air mata.

Sebenarnya, bukan hal aneh ketika lagu tertentu mampu menggiring ingatan kita menuju pengalaman yang menyedihkan. Seperti sihir, lagu memiliki daya magis tersendiri dalam meninggalkan jejak memori dalam otak manusia. Menurut sebuah penelitian dari University of California, daerah tertentu di otak yang berhubungan dengan ingatan dan emosi dapat aktif jika dipicu oleh lagu. Sepenggal lagu yang akrab di telinga dapat membawa kita pada kenangan atas pengalaman tertentu.

Memang tidak menjadi masalah ketika teringat momen kesedihan ketika mendengarkan sebuah lagu. Tak jarang, perasaan ‘plong’ muncul setelah berhasil mengingat setiap detail pengalaman yang pernah terjadi melalui lagu. Di saat sendiri, saya pun kerap mengulik lagu lama yang membuat saya bernostalgia. Sewaktu bernostalgia, kita mengingat kesalahan di masa lalu, mulai tuk berbenah diri dan belajar untuk ke depannya.

Bahkan, menurut sebuah riset, nostalgia bisa memiliki efek positif yang kuat untuk kesehatan mental. Disitu dijelaskan jika kita bernostalgia atau memikirkan tentang masa lalu, biasanya kita juga memikirkan tentang hubungan dekat atau tempat yang penting bagi kita. Pikiran-pikiran itulah yang membuat kita merasa mendapat dukungan dari orang-orang yang peduli terhadap kita.

Baca Juga:  Law of Attraction, Solusi untuk Generasi Muda yang Rentan Depresi

Sementara itu, penelitian lain yang dilakukan pada 2013, menemukan bahwa orang-orang yang gemar bernostalgia cenderung lebih optimis akan masa depannya.

Karena pada dasarnya kita manusia sebagai makhluk sosial, tidak mampu terhindar dari hubungan fisik maupun batin dengan sesama manusia. Berbagai kenangan pahit atau manis akan terus terekam di otak kita.

Pada dasarnya, melalui lagu kita mampu ‘menoleh’ kebelakang. Melalui lagu kita dapat menuangkan luapan emosi. Melalui lagu kita kembali ke masa lalu.

BACA JUGA Lagu Healing Selain Mantra-mantranya Mas Kunto Aji atau tulisan Alpha Sapa Matahari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.