Balada Semangat Aksi Mahasiswa Zaman Now

Jangankan berorasi dengan semangat aksi, hak mengemukakan pendapat saja dikebiri. Mengerikan namun memang begitu pada kenyataannya.

Artikel

Avatar

Seperti yang kita ketahui negara ini menganut paham demokrasi, meskipun tak bisa ditampik mengikis juga seiring perubahan zaman. Jangankan berorasi dengan semangat aksi, hak mengemukakan pendapat saja dikebiri. Mengerikan namun memang begitu pada kenyataannya.

Belakangan, masyarakat bertanya-tanya tentang keberadaan mahasiswa. Yang mana sering kali menjadi kepanjangan tangan masyarakat guna mengungkapkan keresahan akibat dari kebijakan pemerintah. Berkumpul pada satu titik, melakukan aksi nyata demi kesejahteraan bersama. Namun, rupanya pahlawan itu menghilang di saat banyak orang membutuhkan.

Usaha guna mendeteksi keberadaan mereka yang digadang sebagai agent of change pun gencar dilakukan. Kata-kata satire tumpah-ruah di linimasa. Di mulai dari pedas level 1, 2, atau pilih saja yang kau suka. Tentu usaha memancing harga diri mahasiswa ini diharapkan mampu mencipta gelisah menggentayangi relung hati. Namun, sayang bukannya terusik dan muncul kepermukaan para mahasiswa seolah bermufakat untuk tetap berada di zona nyaman.

Dengan begitu kecewa mau tidak mau didulang. Yang diharapkan sebagai penyelamat tak kunjung menampakkan batang hidungnya. Perlahan image mahasiswa sebagai agent of change mulai meleleh seiring rasa kecewa itu memakan segala bentuk aksi heroik di masa lalu. Sebagaimana jangan terlalu percaya doi akan setia tak lekang oleh zaman, janganlah menumpukkan harap pada manusia yang banyak cela dan fana.

Apalagi jika menebak-nebak apakah masih ada rasa peduli terselip di antara dompet mahasiswa yang kondisinya tak kalah kritis di setiap akhir bulan. Atau menguping pendengaran ke dalam kelas demi kelas untuk mencari tahu apakah nasib masyarakat masih diperhitungkan sebagai bahan kajian. Atau diam-diam mengendap apakah tertulis di antara daftar bahasan para aktivis pada saat rapat rutinan.

Baca Juga:  Bagaimana Polisi Seharusnya Menangani Aksi Demonstrasi

Sebenarnya sebagai seseorang yang memiliki status mahasiswa, hal ini membuat saya dilema. Lebih dilema dari memilih baju untuk besok ke kampus mau pakai yang mana. Lebih dilema dari menu makan siang pilih seporsi nasi dengan pindang atau sebungkus nasi padang. Lebih dilema dari memilih hangout dengan teman atau telat bayar kosan sebulan. Juga lebih dilema antara cari yang baru atau balikan sama mantan, eh.

Pada intinya, apalah arti semangat aksi jika pundak tak lagi berpayung almamater? Yang melintas dalam benak hanyalah wajah kedua orangtua, di mana penuh pengharapan kelak anaknya menjadi sarjana. Berseri difoto dalam balutan baju wisuda di antara keduanya dengan toga sebagai penghias kepala. Dan mendapat penghidupan lebih baik dari kedua orangtuanya, mengangkat derajat keluarga.

Bilamana status sebagai mahasiswa mendadak tiada, lantas ke mana semua pengharapan akan bermuara? Label sarjana memang tidak menjamin semua itu dapat terwujud, tetapi setidaknya begitulah cara orangtua melaksanakan kewajiban memberi pendidikan pada anak supaya mendapatkan perubahan perilaku dalam konsep ajar.

Bukan tak terketuk mata hatinya. Bukan tak tersentuh nuraninya. Bukan pula enggan menjadi agen pembaharuan demi kesejahteraan bersama. Namun, mendengar kabar teman-teman seperjuangan dipersempit ruang geraknya hingga terancam dicabut status kemahasiswaaan karena melakukan aksi: mengkritisi ini-itu. Harus diakui telah membuat bulu kuduk berdiri. Tidur mulai resah, makan gelisah, melebihi gundah gulana kala ditinggal doi.

Bahkan untuk mengkritisi kebijakan kampus saja, hak bersuara itu seolah dikebiri. Kritik bukan lagi sebagai masukan yang diterima dengan tangan lebar, melainkan sesuatu yang sebisa mungkin dihindari bagaimana pun caranya. Memang sebuah ironi yang patut disayangkan, di mana tak sejalan dengan UU Nomor 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum.

Baca Juga:  Ananda Badudu dan Moralitas Palang Merah Albert Camus

Namun, itulah sekelumit yang terjadi di atas panggung demokrasi negeri ini. Menciutkan mental hingga semua terpaksa bungkam dan hilang keberanian. Sebegitunya enggan pada dicampuri segala kebijakan dari bentuk kekuasannya, yang entah terselubung maksud apa.

Jadi, apa yang harus kita pilih, menjaga harga diri sebagai seorang mahasiswa yang didapat dari hasil jerih payah nan berdarah-darah atau nekat berbuat sesuatu yang mengancam stabilitas kemahasiswaan itu sendiri? Semoga saja segera muncul sosok-sosok pemberani yang membuka cakrawala harapan hingga tercipta jalan untuk tetap melakukan aksi demi menyampaikan segala gundah, namun tanpa berada di bawah intimidasi pihak mana pun.

---
15


Komentar

Comments are closed.