Generasi K (Keminter dan Karatan) Harusnya Berkaca Dulu Sebelum Nyinyiri Aksi Mahasiswa

Gimana sih, kalian ini bisa memahami dan menaruh harapan besar pada sosok yang plegak pleguk untuk jadi pemimpin. Tetapi di sisi lain malah menghina dan hendak mengebiri plegak pleguknya adek-adek kalian #Angkatan2019.

Artikel

Haryo Setyo Wibowo

Beberapa waktu lalu saya disodori video Yasona Laoly “membantai” mahasiswa di acara ILC. Teman saya ini tampaknya terpukau dengan penjelasan Yasona. Sebelumnya saya juga melihat video, di acara yang sama, seorang mahasiswa BEM UGM yang menyampaikan kritikannya begitu substantif menyoal pasal-pasal karet dalam draft RKUHP, yang memang sangat multitafsir dan memungkinkan jual-beli pasal tersebut.

Kalau hanya menyimak penjelasan Yasona yang keminter, dan kemudian mengedarkan pandangan ke mahasiswa yang masih hijau dan terlihat nyekukruk tersebut, maka orang yang terkena sindroma karatan akan mengejek mahasiswa tersebut.

MAU BICARA HARUS BACA SAMPAI SELESAI DULU!!!11!

Budiman Sudjatmiko dari UGM, Fahri Hamzah dari UI, dan Adian dari Forkot (sebelum jadi DPR) tentunya juga pernah berada di situasi tersebut. Mereka pernah muda, “dianggap asal berani beda”, “dilihat tampak kurang baca oleh dosennya”, dan terlihat hanya mengandalkan semangat.

“Bacot doang gede”, kira-kira begitu ejekan generasi karatan saat itu kalau disuruh mengomentari mereka.

Apakah mereka hanya mengandalkan keberanian saja?

Tidak! Mereka punya nurani, mereka punya kejernihan dalam berpikir! Kalau anda sekalian aktivis 98, yang saat ini memble dan sudah nggak kécé blass, melihat orasi mereka di mimbar bebas di tahun-tahun tersebut pasti juga akan geli.

“Kok naif, kok retorikanya lemah, kok mentah sekali, ini pake referensi apa nggak, dan kalimat sengak lain”

Faktanya mereka yang mendobrak kokohnya rezim orba! Mereka yang memecah kebuntuan masyarakat untuk berani menyuarakan dan menggotong amanat hati nurani rakyat. Bukan para orang cerdik pandai seperti kalian saat ini.

INGATLAH WAHAI GENERASI KARATAN, INGATLAH DARIMANA KALIAN BERASAL.

Bagi yang pernah kuliah di Jalan Humaniora UGM pasti tahu. Fakultas Ekonomi adalah fakultas yang paling sedikit menyumbangkan demonstran. Padahal di sana banyak pemikir ekonomi handal. Ya handal jepit!

Baca Juga:  Jangan Mendidik Anak dengan Ketakutan-Ketakutan

Beranikah mereka menyuarakan salah urusnya negeri ini di era Soeharto? Nggak! Beranikah mereka melawan saat Soeharto menandatangani Letter of Intent IMF yang membuat negara semakin terjerat utang dan menyengsarakan rakyat?

Beranikah mereka menyuarakan agar mahasiswanya jangan cuma duduk di kelas mempelajari teori-teori belaka? Tidak! Bahkan sebagian mereka justru mengatakan, “Kalian jangan ikut-ikut mahasiswa fakulas sebelah. Nggak jelas”

Mereka yang berani memang sebagian besar mahasiswa dari fakultas sekitarnya: Sastra, Filsafat, Fisipol dan Hukum. Mahasiswa yang baca buku teks pengantar ekonomi pun bisa jadi belum pernah. Merekalah yang terdepan menyuarakan rusaknya tatanan-tatanan ekonomi dan jadi tulang punggung gerakan mahasiswa.

BUKAN YANG BACA TEKS SAMPAI TUNTAS TAPI NIR NURANI.

Gimana sih, kalian ini bisa memahami dan menaruh harapan besar pada sosok yang plegak pleguk untuk jadi pemimpin. Tetapi di sisi lain malah menghina dan hendak mengebiri plegak pleguknya adek-adek kalian #Angkatan2019.

LUPA KALO DULU PLEGAK PLEGUK JUGA?

Sekarang, lihat surat edaran rektor saja langsung ikut menyebarkan sambil membubuhkan pesan.

“Nah bener kan, nggak ada penanggung jawab dan isunya nggak jelas!”

OH IYA, BENER JUGA. PELINDUNGNYA NGGAK ADA JUGA. HMMM… KALIAN ITU EMANG COCOKNYA JADI PANITIA MERANGKAP PESERTA LOMBA NGRIKITI BAN. (*)

BACA JUGA Hey Orang-orang Tua, Sudahlah, Jangan Menggembosi Gerakan Mahasiswa atau tulisan Haryo Setyo Wibowo lainnya. Follow Facebook Haryo Setyo Wibowo.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.723 kali dilihat

61

Komentar

Comments are closed.