Hey Orang-orang Tua, Sudahlah, Jangan Menggembosi Gerakan Mahasiswa

Hanya mahasiswa yang mampu mengerakkan massa besar sebagai simbol perlawanan rakyat terhadap penguasa. Tanpa bayaran. Tanpa imbalan apa-apa.

Artikel

Avatar

Suatu kali saya terlibat obrolan serius tapi santai, berat tapi ringan, sama seorang kawan. Dia kesal melihat tingkah polah sekelompok masyarakat yang menurutnya naif banget. Orang-orang yang sedang dibicarakannya adalah, sebut saja mawar dan berjuta temannya, yang dengan gigih memperjuangkan salah satu capres dengan alasan keberpihakan terhadap umat. Di sosmed mereka garang. Di dunia nyata mereka tidak ingah-ingih. Meskipun sedikit, tapi rajin bergerak, ghirohnya meluber-luber, tumpah-tumpah.

“Naif banget ya mereka. Mau-maunya gitu lho diakali terus. Dari dulu cuman dijadiin tenaga kerja ngumpulin suara aja.”

Saya jawab, “masalahnya… kita… iya kita. Kita orang-orang yang mengasihani mereka karena bisa dikerjain pake doktrin agama, bisa nggak nemu hal lain selain agama untuk dipake buat mendidik massa jadi semilitan mereka?”

“Nggak adalah selain agama.”

“Nah, di situ masalahnya. Kok bisa nggak ada? Jadi apa yang sebenarnya kita perjuangkan? Mengapa kita tidak bisa mendoktrin diri dengan apa yang kita perjuangkan? Katakanlah nasionalisme. Atau yang lebih dasar lagi, humanisme. Atau apalah keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia misalnya. Kenapa kok bela rakyat ini nggak bisa jadi bahan bakar yang cukup buat kita bergerak dibanding bela agama? Jangan-jangan sebenernya kita itu cuman males aja dasarnya. Cuman bisa teriak-teriak, maki-maki mereka, tapi sendirinya males memperjuangkan keyakinan kita?”

Dan pertanyaan saya yang waktu itu tak terjawab, hari-hari ini terjawab rupanya. Hati rasanya mongkok sekali melihat gerakan pertama #GejayanMemanggil yang disusul aksi nasional di hari berikutnya.

Saya terharu, ternyata masih ada lho yang terpanggil buat berpanas-panas, berpeluh-peluh, dan mengambil resiko celaka selama aksi demi menyuarakan keberpihakan pada rakyat. Dan siapa yang bisa melakukan itu?

Baca Juga:  Festival Musik Gagal Lantas Penonton Marah dan Menjarah, Wajarkah?

MAHASISWA.
KAUM MUDA.

Bukan, bukan kita yang merasa tua dan merasa hidupnya sudah terlalu berat mikirin anak, istri, suami, cicilan dan cangkemnya tetangga. Bukan kita yang sudah terlampau dalam digerogoti kesulitan-kesulitan hidup. Bukan kita yang mau meluangkan waktu terhadap hal-hal seperti itu. Kita yang tiap hari teriak-teriak NKRI PRICE DIE TAPI HAQQUL YAQIN SEMISAL NEGARA MEMANGGIL PASTI KALO BISA BERDIRI PALING BELAKANG. Lha ya nggak papa juga. Wong alasan nek aku mati anakku pie atau nek aku dipecat keluargaku meh njaluk mangan sopo itu juga alasan yang sah-sah saja.

TAPI YA MBOK TOLONG, ANAK-ANAK MUDA INI JANGAN DIGEMBOSI GITU LHO.

Mahasiswa ini garda depan pembela kita yang berani maju tanpa bayaran. Anarkis?? Katakan mereka salah karena merusak properti umum. Membahayakan diri dan orang-orang di sekitar mereka. Tapi penguasa-penguasa yang korup itu melakukan hal yang jauh lebih merusak daripada mereka!!!

Hanya mahasiswa yang mampu mengerakkan massa besar sebagai simbol perlawanan rakyat terhadap penguasa. Tanpa bayaran. Tanpa imbalan apa-apa. Mereka bergerak melampaui sekat-sekat etnis, agama atau kepentingan. Hanya satu yang mereka perjuangkan. Menyuarakan suara rakyat.

Rakyat yang mana?????

Rakyat yang mengharapkan diayomi hak-hak nya oleh penguasa.

Hari ini mungkin mulut-mulut mereka tak mampu menjelaskan dengan baik apa-apa yang harus diperbaiki. Wajar. Dibanding elit-elit itu jelas mereka kalah umur, kalah pengalaman, kalah koneksi, kalah strategi, kalah informasi. Tapi tolong jangan digembosi. Biar mereka mengantar proses demokrasi sampai di titik ini. Selanjutnya tongkat estafet demokrasi akan berpindah pada mereka yang terlibat langsung dalam proses penyusunan undang-undang.

Jangan gembosi semangat mereka. Biarkan mereka bersuara. Yakinlah kalau sampai mereka jadi generasi muda yang apatis, kita sendiri yang menyesal nanti.

Baca Juga:  Ibu Saya Anggota DPR yang Sedang Didemo dan Anak-anaknya Ribut di Grup WhatsApp

BACA JUGA Generasi K (Keminter dan Karatan) Harusnya Berkaca Dulu Sebelum Nyinyiri Aksi Mahasiswa atau tulisan Nia Perdhani lainnya. Follow Facebook Nia Perdhani.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
17

Komentar

Comments are closed.