Panduan Memahami Tweet-tweet Budiman Sudjatmiko yang Terlalu Ndakik Buatmu! – Terminal Mojok

Panduan Memahami Tweet-tweet Budiman Sudjatmiko yang Terlalu Ndakik Buatmu!

Featured

Avatar

Kalau ada politisi dengan level kejeniusan paling paripurna, blio adalah Budiman Sudjatmiko. Saat politisi lain flexing pemikiran perihal gonjang-ganjing dunia perpolitikan, hanya Budiman Sudjatmiko yang stand out dan membahas urusan sains dan teknologi. Welah, gimana saya nggak auto ngefans?

Saya, sebagai orang yang begitu melek teknologi dan sungguh terpelajar, tentu saja selalu menunggu tweet-tweet kece dari politisi yang masa mudanya konon mirip Ardhito Pramono ini. Ketika blio membahas buku-buku karya Yuval Noah Harari, saya langsung takjub. Kalau kemudian banyak yang mengklaim pembahasan blio terlalu tinggi dan ndakik-ndakik, welah… ya mereka saja yang kurang ngerti, kurang open minded, dan memiliki pemahaman literasi yang begitu buruk. Memahami bedanya sarkas dan satire saja kepala mau pecah, gimana mau ngikutin pembahasan buku Homo Deus? Gitu aja sok-sokan komplain tweet-tweetan Budiman Sudjatmiko terlalu ndakik-ndakik.

Gini lho, orang sewarbiyasah Budiman Sudjatmiko itu selalu memiliki maksud di balik ucapannya. Kalau blio membahas seputar mekanika kuantum, itu artinya dia sedang mencari orang-orang cerdas di antara jajaran pengikutnya untuk berkomentar. Di sisi lain, blio juga mengajak mereka-mereka yang memiliki IQ tiarap buat melihat diskusi yang terjadi antara orang-orang pinter. Sekalipun nggak mudeng pembahasannya apa, seenggaknya bakal punya insight sedikit tentang mekanika kuantum. Jangan sekali-kali bilang nggak ada faedahnya nontonin diskusi kayak gini, wong nyatanya nontonin debat retorika politik di TV aja enjoy-enjoy aja.

Lagian Budiman Sudjatmiko ini saya yakin tengah mengupayakan peningkatan level kecerdasan semua manusia di Indonesia. Dia berharap bakal lebih banyak, kalau boleh minjem ucapan Deddy Corbuzier, smart people di negeri ini. Melempar tweet-tweet ‘smart’ akan memancing lahirnya orang-orang smart pula.

Baca Juga:  Pelajaran dari Kasus Akun Twitter yang Suka Menjadikan Artis Meninggal sebagai Becandaan

Kurang bukti kalo blio berupaya meningkatkan level kecerdasan manusia di Indonesia? Welah, mbok liatin tweet blio yang pake tagar siliconvalleyindonesia. Bakal terlihat upaya ambisius blio buat menciptakan Centre for Aerial and Space Exploration Studies, tempat seluas 888 hektar untuk pengembangan drone, nano satelite, dan lain sebagainya. Orang-orang yang nggak berpengetahuan tinggi mana bisa memahami seberapa penting proyek ini? Demi masa depan cemerlang dan berteknologi tinggi, sah-sah saja membabat lahan hijau, kan? Tapi orang-orang yang lebih memuja kepentingan alam daripada sains mana mudeng hal kayak gini, wong ada rencana pembangunan landasan SpaceX di Papua saja pada protes.

Ah, Budiman Sudjatmiko memang terlalu modern untuk masyarakat Indonesia yang begitu primitif. Banyak yang nggak mudeng betapa mulia tujuan bapak-bapak yang pernah menjadi sosok pemberontak di zaman Pak Harto ini. Blio, demi menenangkan para aktivis lingkungan perihal pembangunan silicon valley Indonesia, langsung menegaskan bahwa area 888 hektar itu selain akan menjadi superkluster dengan tolok ukur Technological Readiness Level (TRL), tetapi juga ekosistem dengan tolok ukur Demand Readiness Level (DRL). Apalagi ditambah mengubah sampah-sampah biomedis untuk menjadi sumber energi dan material bagi pembangunan infrastruktur fisik seperti gedung, jalan, dan lain lain. Hah, orang tidak berpendidikan pasti langsung berhenti baca penjelasan di atas dan langsung mbacot, “Karepmu ki piye, Su?”

Baca Juga:  Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Good Looking

Budiman Sudjatmiko juga kerap membagikan pemikirannya seputar Kecerdasan Buatan yang sudah pasti asing bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Alasannya juga setelah saya telaah begitu dalam, ternyata sungguh heroik. Blio memuja perkembangan kecerdasan buatan, dan berharap kecerdasan buatan akan menjadi sumber segala sesuatu di masa depan. Itu artinya blio sungguh peduli dengan orang di Indonesia, yang sangat minim terkait kecerdasan. Blio paham bahwa masyarakat Indonesia butuh kecerdasan buatan untuk membantu level kecerdasan alami mereka yang begitu rendah. Mereka, lho, bukan saya, Anda, dan Pak Budiman Sudjatmiko. Kan kita-kita ini sudah begitu luar biasa dan bisa memahami pemikiran level tinggi.

Salah satu bukti bahwa pengetahuan saya begitu tinggi, atau seenggaknya bisa memahami pembahasan Pak Budiman Sudjatmiko, adalah karena saya berhasil lulus membaca tulisan penuh kecoh yang dipost oleh pak Budiman itu sendiri. Berikut adalah tulisannya: 1N73LL1G3NC3 15 7H3 4B1L17Y 70 4D4PT 70 CHANG3 (573PH3N HAWK1NG). Hah, orang dengan pemahaman rendah mana bisa membaca tulisan itu? Yang kebaca paling kombinasi angka yang begitu acak.

Orang yang nggak bisa baca tulisan itu, ya wajar saja kalo nggak suka model tweet-tweetnya Pak Budiman Sudjatmiko. Membaca sandi sesepele itu saja tidak bisa, apalagi ikut lanjut membedah diskusi perihal teknologi kuantum. Kok membahas teknologi kuantum yang penuh itung-itungan level tinggi, wong ngitung gimana caranya duit sepuluh ribu di akhir bulan bisa jadi bensin sekaligus makan saja nggak bisa.

Sayangnya, saya rasa ada begitu banyak orang yang nggak menyukai gaya tweet Pak Budiman Sudjatmiko ini. Terbukti dari jumlah like tweet-tweet blio hanya sedikit banget. Bayangkan saja, tweet keren tentang silicon valley Indonesia hanya mendapat 700-an like, padahal itu adalah tweet yang bisa saja adalah tweet paling penting di abad ini. Itu sudah menunjukkan bahwa sosok Budiman Sudjatmiko, sekalipun layak dipuja dan didewakan, tetap saja banyak yang nggak peduli.

Baca Juga:  Panduan biar Nggak Terjebak Penipuan Open Donasi Berkedok, 'Twitter, Please Do Your Magic'

Orang-orang saat ini nggak suka lihat tweet-tweet dengan level intelegensi setinggi itu, dan memilih yang mengumbar janji-janji manis, sepertinya.

Itu lho. Kebodohan adalah jiwa masyarakat di negara ini, dan sosok seperti Budiman Sudjatmiko tampak begitu salah. Mau flexing perihal teknologi, sains, dan ilmu-ilmu tinggi, malah dianggap sok keminter. Maksudnya gini, lho. Mbok percayalah Budiman Sudjatmiko itu bukan pengin sok keminter, tetapi memang tulus ingin mencerdaskan kehidupan bangsa. Kenapa? Lantaran blio tahu, salah satu penyebab ketinggalannya Indonesia dari negara lain adalah faktor kebodohan yang mendarah daging. Wis, mbok kayak saya ini, cerdas luar biasa dan layak menggurui kalian.

Sumber Gambar: YouTube Bukalapak

BACA JUGA Mari Periksa Maksud Tweet Budiman Sudjatmiko yang Bandingkan Awkarin dan Tri Mumpuni dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
33


Komentar

Comments are closed.