Jika Orang-orang Mempromosikan Warung Pinggir Jalan di Instastory Mereka – Terminal Mojok

Jika Orang-orang Mempromosikan Warung Pinggir Jalan di Instastory Mereka

Artikel

Orang-orang pada ramai ketika sebuah gerai burger mengunggah postingan yang berisi ajakan untuk membeli burger di gerai sebelah. Postingan ini diramaikan dengan beragam respons netizen. Sebenarnya ini adalah cara yang oke untuk saling menaikkan angka penjualan. Bayangkan saja, gerai makanan sekelas Burger King mempromosikan McDonald. Pertanyaannya, mengapa warung kelas menengah tidak saling mempromosikan satu sama lain? Atau mudahnya, mengapa kita sebagai makhluk pengguna media sosial tidak sibuk mempromosikan pedagang kecil atau UMKM di sekelilingnya? Jika bidang usaha sekelas dan sebesar BK dan McD saja membutuhkan dukungan satu sama lain akibat pandemi Covid-19, lantas apa kabar dengan usaha kelas kecil menengah di sekitar kita?

Barangkali kita terlalu besar rasa gengsinya untuk mempromosikan tukang bakso, gorengan tempat langganan, atau warung pinggir jalan lainnya. Namun, begitu semangat berapi-api ketika makan di gerai-gerai makanan kelas. Bahkan tidak perlu saya sebutkan apa saja gerai-gerai tersebut, semua orang akan mudah menyebutkan nama-namanya. Kenapa sih sesulit itu untuk memposting makan gorengan kaki lima? Apa karena harganya cuma berkisar Rp500- Rp3.000 per biji? Makanya kita merasa tidak layak menjadikannya status WA atau Instagram stories?

Banyak pengusaha makanan pinggir jalan yang harus gulung tikar dan terseok-seok menghadapi pandemi. Tukang bakso, abang jualan mie ayam, mamang cilok, ibu-ibu warung nasi, penjual lalapan, hingga pedagang tahu bulat pun, semuanya mengalami penurunan omzet. Begitu sulit untuk mereka melariskan dan mempromosikan dagangannya. Sama sulitnya dengan gerai pizza yang akhirnya jualan di pinggir jalan. Semua lapisan masyarakat mengalami kesulitan yang sama, tetapi mengapa kita begitu sulit mencoba memasang status, “Lagi beli gorengan 1000-an, nih. Belinya di sini.”

Meningkatnya penggunaan media sosial dan beragam platform kreatif selama masa pandemi, seharusnya bisa membuat kita saling peduli dengan cara-cara tidak biasa untuk membantu orang lain. Bagi siapa saja yang punya ide kreatif, bolehlah sekali-kali coba untuk membeli dagangan orang-orang di pinggir jalan atau kelas menengah ke bawah. Kalau sudah bersedia membeli, boleh banget dibantu review dan promosiin, ya, syukur-syukur kalau jadi viral.

Media Instagram misalnya, memiliki beberapa akun yang memuat dagangan para pedagang beragam kelas untuk saling mempromosikan dagangan atau makanan. Memang akun-akun semacam ini sangat membantu banyak pedagang untuk melakukan promosi gratisan yang belum punya modal endorse selebgram atau kasih dagangan cuma-cuma demi iklan. Beberapa orang secara amatir membuat video sedang makan di suatu warung, lalu akun-akun ini akan memposting ulang video-video tersebut.

Kita mungkin jarang menemukan atau masih kesulitan membayangkan bagaimana jika banyak orang mengisi status dan menandai lokasinya baik di WA atau Instagram stories dengan dagangan kaki lima. Hal yang sering kita temui adalah orang-orang sibuk memposting makanan kelas menengah atas, terlepas apakah itu hanya untuk bergaya atau memang suka beli di tempat tersebut.

Mempromosikan lalapan, gorengan, atau warung pinggir jalan lainnya, tidak akan membuatmu menjadi orang yang dipandang sebelah mata, kok. Malah dengan kamu mempromosikan pedagang kelas menengah ke bawah, menunjukkan kamu peduli dengan orang lain. Selain itu, kamu justru dinilai down to earth alias membumi banget. Banyak pedagang tidak bisa membayar orang lain untuk membuat iklan atau endorse selebgram. Cobalah manfaatkan cara kreatif dan media sosialmu untuk membantu pedagang ini semakin dikenal dan laris. Ya kan siapa tahu juga kamu ternyata berbakat menjadi endorser paling hits.

Kalau kita bisa membantu orang lain dengan melakukan hal sederhana, ya kenapa tidak dilakukan sekarang juga. Iya, kan?

BACA JUGA Warteg Boleh Ada di Mana-mana, tapi Warsun Tetap Juaranya dan tulisan Rahmita Laily Muhtadini lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.