Ilmu Titen dan Mitos Jawa Itu Beda, Jangan Dipukul Rata – Terminal Mojok

Ilmu Titen dan Mitos Jawa Itu Beda, Jangan Dipukul Rata

Artikel

Ngomongin tradisi Jawa, saya memang bukan pakarnya apalagi ahlinya ahli. Namun, saya taulah tentang Jawa karena saya lahir di Jawa yang memegang erat budaya Eropa, ya Jawa, lah. Saya sebenarnya tidak ingin berdebat atau ngajak gegeran Mas Mohammad Maulana iqbal karena tulisannya yang berjudul “Ilmu TItien: Sebuah Usaha untuk Memahami Alam yang Sering Dianggap Mistis” Pasalnya, sebagai orang Jawa, saya lebih mengedepankan harmoni kehidupan dan berdampingan tanpa gegeran.

#1 Ilmu Titen

Dalam konsep Jawa, ilmu titen tidak sebatas burung gagak atau kupu-kupu. Lebih dari itu, ilmu titen adalah pegangan hidup orang Jawa. Bagi masyarakat Jawa, niteni adalah adalah hal yang prinsipil. Pasalnya, konsep ini adalah aktualisasi dari falsafah Jawa, “Iling lan waspodo” (artinya ingat dan waspada).

Dalam falsafah tersebut, orang Jawa dituntun untuk iling, maksudnya ingat kepada Yang Maha Kuasa, dan selalu bersikap kehati-hatian. Sikap ini lantas membuat orang Jawa selalu niteni segala hal yang terjadi, misalnya tingkah laku manusia atau fenomena alam karena bisa diamati dengan pancaindra atau hal yang fisik bukan metafisik.

Dengan cara mengamati, orang Jawa terlatih untuk bersikap kritis-analitis ketika membaca situasi,  hati-hatian dalam bertingkah laku. Contohnya ada ungkapan, “Wong alok bakal melok, wong gething bakal nyanding.” Artinya, yang mengumpat atau mengolok-olok bakal ikut (seperti yang diolok-olok). Orang yang kita benci akan lebih dekat atau jangan terlalu benci nanti jadi terlalu sayang. Eak.

Baca Juga:  Dilema Nggak Kuat Makan Pedas: Dari Dianggap Cupu Sampai Sakit Perut

Falsafah ini tentunya tidak lahir dari ruang hampa. Ia bukan pula hanya sebatas parikan yang berirama. Akan tetapi, ia lahir dari niteni yang tentunya berulang terjadi. Misalnya nih, para aktivis zaman dulu yang punya semangat reformasi dan sangat antipati pada kemapanan apalagi kekuasaan prinsipnya memilih parlemen jalanan, nyatanya kini masuk dalam lingkaran pemerintahan. Melok ora? Melok, lah.

Primbon

Selain ungkapan tersebut, ada konsepsi Jawa buah hasil dari niteni dan ini kerap menjadi paku buminya orang Jawa apalagi kalo bukan primbon. Meski ia sering dikambing hitamkan oleh para calon pasangan yang gagal nikah karena terganjal olehnya, tapi dalam primbon inilah laku titen itu dimanifestasikan. Primbon adalah konsepsi angka-angka. Kita tidak bisa lepas dari angka-angka. Dan kata Mas Pythagoras, dunia ini tersusun atas harmonisasi angka-angka. Maka, orang Jawa menggunakan primbon sebagai pedoman dalam mengharmoniskan angka-angka agar tidak semerawut kayak kabel Telkom.

Pranoto Mongso

Contoh lainnya adalah Pranoto Mongso, yakni semacam penanggalan yang berkaitan dengan musim yang biasanya digunakan oleh petani dan nelayan, Pranoto Mongso adalah hasil dari ilmu titennya orang Jawa. Dalam Pranoto Mongso dijelaskan secara detail mengenai masa tanam, masa panen, serta varietas apa yang dianjurkan untuk ditanam sampai kondisi angin.

#2 Mitos

Sedangkan mitos bagi orang Jawa adalah nasihat atau larangan yang disampaikan secara implisit, Ia tidak langsung diungkapkan secara gamblang dan cenderung pada konstruksi ketakutan jika bicara soal larangan. Misalnya, mitos pohon beringin tidak boleh ditebang. Alasannya, karena ia jadi tempat favorit nongkrongnya makhluk gaib. Namun, sebenarnya ini bisa dijelaskan secara ilmiah. Pohon beringin dapat menyimpan air yang cukup banyak. Mitos tersebut dimunculkan agar kelestarian alam dan kebutuhan air tercukupi. Jadi, bukan karena ada genderuwonya.

Baca Juga:  Betapa Menyenangkannya Mendukung Tim Kecil dalam Kejuaraan Sepak Bola

Saya kasih contoh lagi, larangan duduk di depan pintu bagi perempuan bisa membuatnya sulit mendapat jodoh. Sebenarnya, yang ingin disampaikan, pintu adalah tempat keluar masuknya orang. Duduk di pintu sama artinya dengan mencegah orang masuk. Selain itu, pintu adalah akses utama segala macam debu, kotoran, asap kenalpot, virus, dll.

Begitu pun dengan kupu-kupu, burung gagak, atau hewan yang turun dari gunung, itu bukan tergolong dalam konsepsi Jawa tentang ilmu titen. Akan tetapi, ia mitos yang menyimpan makna dan sebenarnya punya argumentasi rasional. Misalnya, hewan-hewan disematkan mitos-mitos berbau mistis sebenarnya adalah ekologi tradisional. Maksudnya, mitos itu ditumbuhkan di masyarakat agar masyarakat patuh dan mau menjaga lingkungan. Contonya, tempat-tempat wingit seperti Taman Nasional Alas Purwo, Nusa Barong, atau Alas Mantingan adalah cara leluhur Jawa menjaga pemberian Tuhan. Lantaran orang Jawa masih kental dengan mistisisme, maka dibuatlah berbagai mitos yang mengikutinya.

BACA JUGA Ilmu Titen: Sebuah Usaha untuk Memahami Alam yang Sering Dianggap Mistis dan artikel Muhammad Rizal Firdaus lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.