Hanya karena Kami Orang Kristiani, Bukan Berarti Kami Pakar Alkohol dan Babi – Terminal Mojok

Hanya karena Kami Orang Kristiani, Bukan Berarti Kami Pakar Alkohol dan Babi

Artikel

Dulu, pada saat Doraemon tayang di RCTI setiap Minggu, saat Netflix belum ada, tak pernah saya ditanya soal yang berkaitan dengan agama saya. Sebagai orang Kristiani, pertanyaan yang dilontarkan ke saya di zaman itu biasanya pol mentok seperti: Udah punya kaset Backstreet Boys belum? Udah punya pin-up dari Aneka belum? Bulan depan ada konser Hanson lho! Yup, dulu yang saya maksud adalah era 90-an.

Kini, kita tidak mendengar lagi soal kaset dan pin-up. Kita membicarakan Netflix, berfilosofi tentang teh dan kopi, serta membahas topik agama dengan berbagai gaya. Semakin heterogen lingkungan pertemanan seseorang, semakin banyak gaya dan menarik pula cara-cara mereka membahas hal yang berkaitan dengan agama.

Kita biasanya kesulitan menemukan humor tentang agama dalam pergaulan yang homogen. Coba aja, nyeletuk, “Romo cerita soal harus sayang sama istri terus, emang Romo tau rasanya punya istri?” Suami saya nih yang paling sering guyon begini. Paling hanya saya cubit pinggangnya. Takut terdengar oleh umat lain. Nah, hampir selalu ada rasa ketakutan akan dihakimi jika kita memilih guyon soal agama di dalam satu lingkup yang homogen.

Humor yang nyerempet hal-hal religi kini jadi trendy. Akun-akun Instagram yang berisi konten humor religi kini menjamur, banyak banget. Pertama ada Katolik Garis Lucu, disusul dengan NU Garis Lucu, Muhammadiyah Garis Lucu, dan garis lucu- garis lucu lainnya. Untung saja, Katolik Garis Lucu tidak dianggap sebagai upaya kristenisasi gaya baru nan jenaka. Akun itu hanya menjadi rujukan para kaum agamis nan humoris.

Dalam pergaulan sehari-hari, menjawab pertanyaan yang bersifat stereotip menjadi tantangan orang Kristiani masa kini. Pertanyaan itu biasanya tidak berkaitan dengan hal yang bersifat teologis. Biasanya begini nih, “Berarti kamu makan babi? Rasanya enak ya? Kalau alkohol rasanya gimana? Lebih enak mana wine dengan soju? Apakah anggur perjamuan bikin kamu mabuk? Kenapa kalau ke gereja pada cakep-cakep dan modis?”  dan seterusnya. Sebagai seorang Katolik yang dulu pernah jadi Kristen, saya merasa cukup pantas menjawabnya. Begini penjelasannya.

 #1 Benarkah Daging Babi Nikmat?

Sering terjadi salah kaprah soal daging babi yang dianggap sangat nikmat. Padahal, sebagai orang Kristiani, saya kasih tahu ya. Daging babi yang nikmat hanyalah yang dimasak oleh ahlinya dan sudah tak mengandung bau prengus dan amis. Kalau apes menemukan bau prengus pada masakan yang mengandung daging babi, bisa-bisa selera makanmu hilang dan janji nggak akan makan babi lagi sampai ada yang traktir babi panggang nan krispi di luar lembut di dalam. Jadi, yang bilang nikmat itu bisa aja karena ditraktir. Soalnya kalau masak sendiri, dijamin mblenger dengan uap prengusnya.

 #2 Alkohol rasanya gimana? Soju sama Wine enak mana?

Guys, orang yang beragama Kristiani nggak otomatis ngerti soal minuman beralkohol. Kalau mau tau soal minuman beralkohol yang tampaknya nikmat banget di film-film, cari tahu aja dari para pakar wine atau minuman beralkohol lainnya. Jangan dikira kalau Nasrani trus auto-ahli minuman beralkohol.

#3 Apakah anggur perjamuan bikin mabuk?

Gini guys, anggur perjamuan itu hanya diminum dalam porsi beberapa mili saja. Bahkan di gereja tertentu, tidak diminum umat. Anggur perjamuan pun biasanya diganti dengan teh, untuk yang tidak mau atau tidak bisa meminum minuman beralkohol meski dalam jumlah yang sedikit dan kadarnya rendah. Jadi, kalau ada kawan bilang mau perjamuan, bukan mau mabuk-mabukan ya. Plisss, jangan salah sangka.

#4 Kenapa orang Kristiani kalau ke gereja, dandannya pada modis abis?

Ya kalau ini sih udah jelas. Dalam agenda eksistensi kekerenan aja. Apalagi sepulang dari gereja biasanya banyak yang suka nongkrong, jalan-jalan. Mumpung libur gitu. Jadi dandannya sekalian yang cakep dong. Siapa tahu juga dilirik sesama jomlo, ya kan?

Itu baru empat pertanyaan yang umumnya ditanyakan oleh kawan non-Kristiani ke orang Kristiani. Masih ada banyak pertanyaan asyik-asyikan yang nggak ada salahnya ditanyakan daripada dipendam sendiri dan menimbulkan asumsi-asumsi. 

Dari pertanyaan-pertanyaan lucu itu, persahabatan lintas agama bisa makin erat. Seperti kata pepatah, tak kenal maka tak sayang. Kenalan aja dulu, besoknya boleh sayang. Tapi, sebatas teman aja ya, konon nikah beda agama itu super ribetnya sampai ada lagunya tuh, “Tuhan memang satu, kita yang tak sama…” Tsaaah…

BACA JUGA Rahasia Keabadian Lagu ‘Kepompong’ Milik Sind3ntosca dan tulisan Butet Rachmawati Sailenta Marpaung lainnya.

Baca Juga:  Cerita Mop dan Perkara Bahasa yang Bisa Berkembang Secara Ajaib
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini



Komentar

Comments are closed.