Ukhti, Mengapa Aku Berbeda? – Terminal Mojok

Ukhti, Mengapa Aku Berbeda?

Artikel

Mita Berliana

Rasanya sekarang jubah, kerudung yang menjuntai menutupi dada, bahkan cadar sudah mulai diterima di masyarakat dan agaknya mulai jadi tren. Punya nggak sih kamu temen yang bercadar namun masih pajang foto di medsos pamerkan cadar bulu matanya yang lentik indah? Kemudian pasang caption tentang “cinta halal”, “jodoh”, dan diksi lain yang bersinonim.

Terserah sih itu hak segala bangsa dan oleh sebab itu … maka kalian mau berjubah kek, kerudung panjang kek, cadar kek terserah. Itu hak kalian. Di sini aku mau menyinyiri mengkritik orang yang berjubah namun pamer, yang kerudung menutup dada pamer, yang bercadar pamer. Emang sih, semua tergantung niatnya dan kita sebagai netizen maha benar nggak tahu dong maksud kamu bercadar tapi pajang foto sana-sini terus pakai caption yang kesannya ngebet banget dihalalin itu apa?

Muslimah bercadar bukanlah suatu masalah, bisa dibilang itu hak asasi manusia. Aku hanya tidak tahan melihat ukhti bercadar tapi pajang-pajang foto di medsos dan centil sana-sini, biar apa? Bukankah tujuan bercadar ialah agar tidak terlihat bagi lelaki yang bukan mahromnya. Lah kalau cadaran tapi pajang foto di medsos apa nggak “setali tiga uang” jadinya? Yaa kecuali akun medsosnya khusus akhwat, nevermind.

Terus lagi, ukhti-ukhtiku yang pakai jubah, kerudung panjang, pamerin jubah kalian ke orang-orang itu biar apa? Menarik? Duh, tolong, kalian pakai kayak gitu tujuannya agar tidak terlihat, kalau kalian pamerin malah kelihatan dong. Jadi sama aja. Atau kalian mau menarik ikhwan-ikhwan soleh? Hmmm. Ikhwan-ikhwan soleh juga tahu mana yang sholehah beneran mana yang #sensor#.

Baca Juga:  Iya deh iya, yang Bacaannya Dunia Sophie Emang Paling TOP

Sekali lagi ya, aku tidak menjudge ukhti-ukhtiku yang bercadar, berjubah, ataupun berkerudung panjang. Kutegasin, aku hanya tidak tahan melihat orang-orang yang menggunakannya hanya sebagai “tren” atau “menggaet” ikhwan-ikhwan.

Ada lagi. Aku jadi ingat saat ngopi bareng seorang teman seperjuangan anggota pers (masih magang). Kebetulan dia adik tingkatku di perkuliahan. Dia bercerita bahwa dirinya senang sekali mendengarkan kajian dan suatu hari temannya mengajak untuk datang kajian di masjid kampus. Betapa adik tingkatku itu mendapatkan sinisme berupa pandangan sebelah mata hanya karena dia mengenakan celana, tunik, dan kerudung yang tak sepanjang mereka yang ada di sana. Sejak saat itu, adik tingkatku sungkan untuk datang lagi dan memilih mendengarkan kajian lewat YouTube di kamarnya.

Sebetulnya, ukh, akh, cerita yang ditemani kopi dan disuguhi senja itu menabokku. Menabokku dengan keras. Iya, aku pernah ketika aku masih sangat alim dan belum mendapatkan pertentangan dari orang-orang sekitarku, aku pernah memakai jubah dan kerudung panjang. Saat itu, melihat muslimah bercelana pun aku akan memandangnya dengan “ih”, “kok pake celana sih? Sama aja dong auratnya keliatan”, apapun itu pokoknya ngedumel sendiri, membatin. Malu, aku sangat malu ketika iman itu turun dan diterjang ombak-ombak pertentangan dari orang-orang terdekat, kerudungku sudah tidak sepanjang dulu bahkan jubah sudah kutanggalkan (maksudnya sekarang pakai rok, bukan terusan lagi).

Baca Juga:  Hanya karena Kami Orang Kristiani, Bukan Berarti Kami Pakar Alkohol dan Babi

Suatu ketika aku memakai celana kemudian berfoto lalu aku upload ke medsos, betapa aku banjir nyinyiran netizen yang maha benar. ahahaha. Pernah juga aku di liburan semester, sengaja datang ke kampus untuk memenuhi panggilan untuk berkumpul bersama teman-teman dan dosen dan memakai celana dengan latar belakang yhaaa hanya pengen pakai celana. Duh, aku dipandang dari ujung kepala sampai ujung kaki oleh seorang temanku, ukhti yang berkerudung panjang kali lebar dan berjubah. Ditambah, dia menyapaku tidak seperti biasanya. Dia melempar senyum kecut setelah mengamini sapaanku. Hiyaaa,hiyaaa. Karma is real~

Sejak dipandang sebelah mata dan atas cerita pengalaman adik tingkatku, tidak! Tidak lagi aku memandang sebelah mata muslimah yang memakai celana ataupun berkerudung pendek tidak menutup dada. Benar, sekali lagi itu hak kalian para muslimah mau gaya apapun yang kalian pakai. Semuanya memang proses dan proses tiap orang tidaklah sama, jadi tidak boleh menghakimi. Yang benar itu bukan dihakimi dengan dipandang sebelah mata, tapi ajaklah pelan-pelan untuk hijrah dalam berpakaian dan istiqamah. Minimal dengan ukhti-ukhti memberi “tempat duduk” pada yang muslimah bercelana pada kajian di masjid misal atau kajian di mana pun. Yang bercelana juga nggak boleh minder mentang-mentang yang dateng pada “macak” ukhti-ukhti semua. Inget, tujuannya adalah mendengar dan belajar di kajian tersebut.

Terus ya ukhti-ukhtiku yang bercadar. Aku pernah nemu kasus sih, ya semoga nggak terulang lagi. Ada muslimah bercadar sedang salat berjamaah bersama kawan-kawannya—laki-laki dan perempuan. Tidak ada sekat. Yang mengherankan adalah salah satu dari jemaah salat itu ada yang bercadar. Nah loh, mentang-mentang ada ikhwan di sana cadarnya malah dipakai sholat. Loh loh, positive thinking, mungkin orangnya belum mengerti, sudah tugas kita bagi yang mengerti untuk memberi tahu.

Baca Juga:  Resiko Bukan Gamer: Merasa Asing Saat Teman yang Lain Bermain PUBG dan Mobile Legend

Begini ya teman-temanku, saat kita mengambil keputusan selalu ada tanggung jawab yang mengikuti. Sama ketika kamu mengambil keputusan untuk berkerudung panjang, komitmen pakai jubah, dan pakai cadar. Ada tanggung jawab yang mengikuti kamu, ada aturan-aturannya, bahkan ada nyinyiran netizen atau orang-orang yang bikin kamu goyah. Jadi, bukan cuma buat gaya-gayaan doang. Iya, aku tahu, pelan-pelan, berproses, tapi jangan kelamaan.

Aku menulis ini bukan untuk menggoyahkan kalian atau mengajak kalian meninggalkan kerudung panjang, jubah, dan cadar. Tidak ya, gaes. Aku juga tidak menghakimi ukhti-ukhti. Sekali lagi, aku hanya tidak suka hal-hal itu disalah gunakan. Jadi, gunakanlah semestinya. Sudah begitu saja. Sekian. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
37


Komentar

Comments are closed.