Jenis-Jenis Orang di Dunia Per-kondangan-an

Untuk memulai lembaran baru pernikahan, di situ memang ada peran dari masyarakat. Salah satunya melalui amplop kondangan itu.

Artikel

Avatar

Idul Adha telah selesai, tapi cerita-cerita kondangan dan lainnya tetap berjalan dengan semestinya. Undangan pernikahan datang silih berganti, namun uang untuk nyumbang belum juga datang, malah banyak yang pergi dan tak kembali, karena diutangi teman ataupun buat membayar utang.

Maka nyumbang amplop kosong pun menjadi semacam jalan keluar, menjadi semacam pilihan. Saya sebagai pribadi sebenarnya tidak terlalu begitu memedulikan masalah sumbangan ataupun uang yang dibawa oleh para tamu. Memang sih, pernikahan ini semacam pondasi rumah yang dibangun secara gotong royong dan kolektif. Untuk memulai lembaran baru pernikahan, di situ memang ada peran dari masyarakat. Salah satunya melalui amplop kondangan itu.

Sangat baik dan amat baik memang perihal amplop ini, namun menjadi tidak baik manakala nyumbang, yang notabene identik dengan sukarela, keikhlasan dan sesuai dengan kahanan. Menjadi perihal yang mewajibkan, menjadi semacam kewajiban. Ini yang sebenarnya perlu kita koceti sampai ke putih tulang.

Maka ada beberapa faktor mengapa seseorang memasukkan amplop kosong ke dalam kotak, dan alasan-alasan ini sama baiknya dengan pernikahan itu sendiri.

Memodifikasi jenis-jenis manusia menurut Imam Al-Ghazali, di sini saya akan membagi jenis manusia dalam dunia per-kondangan-an menjadi 4 jenis:

1. Dia mampu dan mau

Orang yang datang ke kondangan biasanya adalah orang yang mampu dan mau, dalam artian ia memiliki kemampuan untuk menunjang kemauannya datang ke acara kondangan. Orang jenis ini ya tidak memiliki beban apapun dalam menghadiri acara Kondangan, dan tentu saja sangat disukai oleh teman-teman seperkondanganannya.

2. Dia mampu tapi tidak mau

Orang tipe ini biasanya tidak mau ribet dengan tetek bengek mbaranggawe. Senajan dia bisa datang, dia lebih mewakili kehadiran dirinya dengan cara lain yakni memberikan titipan kepada mempelai melalui kawan lain, atau langsung transfer ke saldo rekening mempelai, atau mengirim paket kado pernikahan via pos atau ekspedisi jasa pengiriman lain. Pokoknya orang jenis ini nggak mau ribetlah sama soal tetek bengek pernikahan atau mbaranggawean.

3. Dia mau tapi tidak mampu

Baca Juga:  Jomblo Lebih Bahagia, Setidaknya Itu Kata BPS

Nah ini biasanya adalah orang-orang dengan amplop kosong tadi. Dia memiliki kemauan untuk kondangan, ingin menghadiri dan mangayubagya di hari istimewa seseorang yang dekat dengannya. Namun kendala biaya kondangan dia terpaksa menggunakan amplop kosong, apalagi di mata masyarakat kondangan dengan membawa barang bawaan, atau amplop menjadi semacam kewajiban. Ini tentu saja mempengaruhi mentalnya. Maka untuk menyiasati itu, dia datang tapi dengan amplop kosong dan memasukkannya ke dalam kotak sumbangan pernikahan agar terlihat tuan rumah bahwa dia datang.

Nah, ini dia sebenarnya penyakit yang harus diamputasi sampai ke akar. Jika ada orang berniat baik datang ke pernikahan maka seyogyanya kita sambut dia dengan baik. Meskipun tanpa amplop atau gawan apapun.

Bagi saya lebih baik datang dengan membawa doa, niat tulus ikhlas dan tidak membawa amplop sama sekali tidak apa-apa daripada masukin amplop kosong, eman-eman amplopnya. Dengan datang sebagai tamu undangan dalam kondangan, setidaknya sudah mendapatkan niat baiknya datang ke acara tetangga atau sahabatnya yang memiliki acara hajatan.

Jadi, mending tidak usah ngamplop sekalian, daripada ngamplop tapi isinya kosong, bukan?

Omong kosong dengan pandangan masyarakat yang mendiskreditkan orang yang datang tapi tak nyumbang.

4. Dia tidak mau dan tidak mampu

Orang-orang jenis ini adalah manusia yang paling bahagia versi saya, dia sudah tidak memiliki kemauan dan kemampuan untuk datang ke acara hajatan. Dia sudah selesai dengan dunia. Ia tidak mau dan memang tidak mampu.

Kedua faktor di dalam dan diluar itu sangat mendukung dirinya untuk sama sekali tidak datang. Karena selain tidak mau juga tidak mampu. Cocok dan mashook. Bagi jenis orang ini lebih baik tiduran di rumah, sambil merenungi nasib, kenapa masih jomblo dan bokek. Daripada puyeng mikirin kondangan.

Baca Juga:  Pemakaian Batik yang Selalu Dihubungkan dengan Pergi Kondangan Itu Menyebalkan

Mending jadi daun yang jatuh tak pernah membenci angin, daun yang diem-diem bae saat tertiup angin, ketimbang jadi manusia yang kompleks ini, iya kan?

Ya demikian jenis-jenis orang dalam dunia kondangan yang bisa saya jelaskan, semoga bermanfaat. Oh ya kalau mau undang-undang kondangan, tanggalnya jangan beriringan dan berurutan kaya karnaval ya. Takutnya belum pada gajian. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
350 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.