Pindah Agama: Untuk Apa Kita Mencampuri Urusan Agama Orang Lain?

Sifat manusia yang selalu mencari menjadi salah satu faktor seseorang ingin pindah agama. Selama manusia masih hidup, ia akan mencari yang terbaik.

Artikel

Kristiani

Berita perpindahan agama selalu menjadi topik yang terhangat di semua media. Berbagai reaksi warganet mengomentari perihal kepindahan agama public figure tersebut. Ada yang positif ataupun yang negatif. Jika seseorang masuk ke agamanya, ia merasa kagum. Sedangkan seseorang pindah dari agamanya, ia akan mengecam. Dan karena hal itu, seseorang yang pindah agama itu harus menerima serangkaian komentar yang dihadang masyarakat. Tetapi orang-orang tidak mengerti mengapa ia memeluk agama tersebut.

Tidak dipungkiri pada beberapa kasus pindah agama terjadi terjadi sebelum proses pernikahan. Cinta beda agama memang sebuah hal yang sederhana bahkan beberapa orang memilih untuk menikah di luar negeri. Indonesia sendiri tidak memiliki payung hukum pernikahan beda agama.

Selain pernikahan, alasan orang pindah agama berasal dari diri sendiri. Ia merasa telah mendapatkan wahyu dari agama karena berbagai alasan. Sifat manusia yang selalu mencari menjadi salah satu faktor seseorang ingin pindah agama. Selama manusia masih hidup, ia senantiasa akan mencari apa yang terbaik baginya. Ia merasa nyaman dan tentram memeluk agama tersebut.

Beberapa waktu yang lalu, publik dikejutkan oleh pemberian pindah agama oleh seorang public figure. Sebelumnya dia memang dikenal cukup kontroversial. Awalnya dia dipuji oleh masyarakat karena keputusannya untuk lebih memperdalam ilmu agama yang dimiliki terutama setelah menikah dengan seorang yang dikenal masyarakat baik agamanya. Mereka digadang-gadang sebagai couple goals. Namun sayangnya, mahligai yang dibangun itu akhirnya harus kandas dalam hitungan bulan. Mereka yang masih sangat muda itu pun memilih jalan masing-masing.

Selanjutnya disebutkan bahwa public figure itu merasa depresi pasca perpisahan itu. Bagaimana tidak, di usianya yang kebanyakan masih mencari jati diri itu harus dihadapkan dengan perceraian. Ditambah lagi adanya tekanan dari warganet yang mengomentari atas berbagai kejadian yang terjadi dalam hidupnya. Saya nggak kebayang, kalau saya jadi dia mungkin saya juga bakal tertekan banget.

Baca Juga:  Nasib Menjadi Anak Bungsu: Dari Disayang Sampai Dengan Menjadi Pesuruh

Setelahnya, atas alasan yang cukup pribadi dia berpindah agama. Namun sekali lagi, atas kejadian ini warganet pun semakin bersemangat melancarkan hujatan-hujatannya. Walau secara pribadi dia mengucapkan bahwa dia merasa lebih baik atas keputusannya yang telah diambilnya dan itu adalah hak manusia. Ia pun sudah mengetahui resiko perpindahannya tersebut.

Yang aneh adalah warganet menghujat keputusan si public figure ini, sedangkan orang tuanya sendiri menerima dan menghargai keputusan anaknya memilih agama yang dianutnya itu. Mungkin memang berat, tetapi sebagai orang tua, mereka sudah mengerti mengapa anaknya melakukan hal seperti itu. Sedangkan yang bukan siapa-siapanya merasa maha benar kepadanya dan tidak menerima keputusan public figure itu pindah agama.

Tidak hanya di dunia media, dalam masyarakat pun mereka merasa benar. Sepupu saya sebelum menikah dikenal religius. Namun dia dipersunting oleh pria yang berbeda agama dan menjadikannya mengikuti agama suaminya itu. Kala itu pikiranku masih kanak-kanak dan menganggap keputusan sepupu saya ini salah. Setelah bertambah dewasa, saya mulai mengerti dan menghargai mengapa kakak itu melakukan hal itu. Sejak saat itu, akupun belajar menerima keputusan seseorang berpindah agama. Dan sampai saat ini, aku dan sepupu itu masih akrab. Ia sering datang ke rumah melihat saudara dan anak-anak dari saudaranya itu. Anak-anaknya pun juga bisa menyesuaikan lingkungan keluarga ibunya dan tidak merasa ada perbedaan. Percuma dasar negara kita Pancasila kalau tidak bisa dilaksanakan dengan baik. Dalam pasal 29 UUD 1945 sendiri pun sudah diterangkan bahwa Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. Dari pasal itu sudah digambarkan kita sebagai manusia menghormati keputusan orang lain memilih agama yang dianut.

Baca Juga:  Maha Benar Dosen dengan Segala Ketelatannya

Public figure adalah kesekian contoh yang dicampuri kehidupan pribadinya oleh masyarakat, termasuk dalam hal agamanya. Kita sebagai manusia seharusnya bisa menerima keputusannya seseorang yang telah dewasa. Justru dari sifat penerimaan kita itu membuatnya menjadi lebih baik. Kita arahkan dia untuk menjalani ibadahnya dan membuatnya tegar dari kecaman orang yang tidak menerima keputusannya. Sebagai manusia, jangan hanya sekedar memuji atau menghina kehidupan beragama seseorang karena yang paling penting, kerjakanlah perintah agamamu sendiri. Bagiku agamaku dan bagimu agamamu. Nggak usah sibuk ngurusin hidup orang! (*)

BACA JUGA Cara Doa yang Berbeda saat Acara Resmi Membuktikan Indahnya Keberagaman atau tulisan Kristiani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
178 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.