Culte de La Raison, ‘Agama’ Ateis yang Lahir dari Revolusi Prancis

Artikel

Prabu Yudianto

Beberapa orang menganggap bahwa agama adalah sarana menyembah bentuk-bentuk ilahi. Dan syarat sebuah agama adalah memiliki figur ilahi yang disembah. Namun, dalam satu waktu pernah ada agama yang tidak memiliki figur ilahi. Agama ini tidak mempercayai segala bentuk ketuhanan. Sederhananya, agama ini adalah agama ateis.

Agama ini bernama Culte de La Raison (Cult of Reason atau Kepercayaan pada Sebab Musabab). Agama yang nganeh-anehi ini bukan lahir dari tuntunan dan ajaran seorang “nabi”. Bukan pula dari konsep-konsep masyarakat adat yang terbentuk ratusan tahun. Selain punya konsep kepercayaan yang unik, agama ini juga lahir dadakan dari Revolusi Prancis. Kurang unik apa coba?

Mungkin, saat ini Anda protes “Kok bisa ada agama yang nggak percaya tuhan?” “Harusnya agama itu jadi sarana menyembah tuhan!” Saya maklumi, tapi mari kita luruskan dulu definisi agama. Memang, agama didefinisikan KBBI sebagai sistem yang mengatur kepercayaan terhadap Ketuhanan.

Tapi, dalam kamus Oxford, definisi agama adalah sebagai kepercayaan pada pemujaan pada kekuatan kendali superhuman. Nah, kendali ini bisa berarti sosok ilahi, atau ilmu pengetahuan. Dan Culte de La Raison memuja ilmu pengetahuan yang disimbolkan sebagai raison/reason/sebab musabab.

Kembali pada Culte de La Raison, agama ini lahir pada 1792 saat Republik Prancis Pertama dideklarasikan. Berdirinya Republik Prancis ini adalah hasil dari revolusi yang dimulai sejak 1789. Revolusi yang sekarang jadi sejarah wajib kakak-kakak kekirian ini melakukan perombakan besar-besaran. Salah satunya perombakan pada bidang agama.

Kok agama disangkutpautkan? Apa hubungannya antara agama dan revolusi? Nah, kita pahami dahulu dasarnya. Agama ateis ini hadir untuk mengganti sistem agama Katolik. Agama Katolik menjadi sasaran Revolusi Prancis karena dianggap korup dan mendukung monarki.

Namun, penyingkiran agama dari masyarakat menimbulkan kekosongan. Dengan menghilangkan agama, masyarakat kehilangan pegangan dan alasan untuk hidup. Maka para tokoh intelektual dalam revolusi membentuk konsep kepercayaan baru. Sebuah kepercayaan yang berlandaskan pada pencapaian kebenaran dan menolak bentuk hierarkis yang umum dalam agama lain. maka Culte de La Raison lahir.

Antoine-Francois Momoro (1756-1794) adalah filsuf yang membangun dasar-dasar utama dari agama ateis ini. Dasar filsafat dari Culte de La Raison adalah antroposentris. Antroposentris adalah kepercayaan bahwa manusia adalah figur terpenting di dunia. Dari dasar ini, Culte de La Raison bertujuan untuk mencapai kesempurnaan manusia melalui pencapaian kebenaran hakiki dan kemerdekaan.

Semboyan dari agama ini adalah “one God only, Le Peuple” (hanya ada satu Tuhan, yaitu rakyat). Dalam ajarannya, agama ateis ini berpusat pada dasar pemikiran dan hasil kerja para tokoh revolusi Prancis, Terutama Rousseau.

Tidak berhenti di urusan dasar-dasar agama, agama ini juga memiliki tempat ibadah sendiri. Tapi, para revolusioner ini tidak mau repot membangun rumah ibadah baru. Dengan tersingkirnya Katolik dari Prancis, bangunan gereja yang terbengkalai disulap menjadi Temple of Reason.

Seluruh simbolisme kekristenan ditutupi dengan simbol agama ini. Ibadah misa juga diubah dengan bentuk “peribadahan” yang sejalan dengan konsep Culte de La Raison. Nah, meskipun memiliki dasar ateis tapi agama ini tetap memiliki sistem peribadatan layaknya agama yang berdasar teis.

“Tapi, Culte de La Raison nyumbang hari libur nggak?”

Jangan salah, agama ateis ini tetap punya hari raya. Hari raya ini disebut Fete de La Raison (Festival of Reason). Diperingati setiap 10 November, festival ini diawali dengan perubahan simbolis gereja Notre Dame sebagai Temple of Reason. Ngomong-ngomong, gereja Notre Dame adalah gereja terbesar di Prancis. Gereja ini sempat terbakar saat demonstrasi besar-besaran di Prancis tahun lalu.

Tapi agama ini tidak berumur lama. Popularitas Culte de La Raison tergusur dengan “agama” baru: Cult of the Supreme Being. Robespierre sebagai “nabi” Cult of Supreme Being ini mengembalikan unsur deitis (keilahian) pada tatanan agama di Republik Prancis. Secara efektif agama ini bubar pada tahun 1794. Ketika Napoleon Bonaparte berkuasa, kedua agama produk revolusi ini dilarang.

Meskipun agama ini dianggap bubar, tapi Culte de La Raison tetap memiliki penganut. Para penganut ini tetap meromantisir nilai-nilai Revolusi Prancis sekaligus menolak konsep keagamaan mainstream. Memang, Revolusi Prancis memiliki tempat istimewa dalam sejarah dunia. Dan siapa sangka, revolusi ini melahirkan agama ateis yang mungkin satu-satunya.

BACA JUGA Panduan Memahami Spektrum Agnostik dan Ateis dan tulisan Prabu Yudianto lainnya.

Baca Juga:  Ketika Tidak Kuat Lagi, Biarkan Psikolog Hadir dan Mendengarkan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
5


Komentar

Comments are closed.