Cara Doa yang Berbeda saat Acara Resmi Membuktikan Indahnya Keberagaman

Artikel

Atanasius Rony Fernandez

Di acara resmi yang digelar oleh instansi pemerintah atau non pemerintah, biasanya akan ada pembacaan doa. Terkait hal itu, saya tergelitik mendengar kekecewaan Anggota Fraksi Partai Gerindra, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo yang gagal membacakan doa di Sidang Paripurna akhir masa jabatan MPR Periode 2014-2019. Padahal ia akan menjadi perempuan dan non-Muslim pertama yang akan membacakan doa di sidang MPR. Di luar permasalahan itu, saya memiliki pengalaman mendengar pembacaan doa yang sangat berbeda ketika mengikuti kegiatan di luar daerah. Pengalaman yang menyadarkan saya bahwa Indonesia memang benar-benar beragam.

Saya lahir dan menetap di Kota Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Saya sangat jarang berpergian ke luar daerah, pada tahun 2018 lalu saya mendapatkan tugas pekerjaan untuk berkunjung ke Manado, Sulawesi Utara dalam rangka acara puncak peringatan Hari Keluarga Nasional (Harganas) yang dipusatkan di sana. Saat pembacaan doa, ternyata doa dibawakan dengan cara Kristen Protestan di hadapan dua orang menteri dan sejumlah kepala daerah dari seluruh Indonesia.

Sungguh, saya benar-benar terkejut saat itu, karena di tempat saya tinggal, pembacaan doa di acara resmi pemerintahan selalu dengan cara agama Islam. Saya mengira karena itu acara resmi tingkat nasional, maka akan menggunakan tata cara secara umum seperi di daerah saya. Kemungkinan penggunaan cara doa tertentu karena mengikuti agama mayoritas masyarakat di sana. Hal itu semacam menyadarkan saya bahwa di setiap daerah ditinggali oleh orang-orang dengan mayoritas latar belakang yang berbeda-beda. Mungkin sebagian dari kita sudah paham dan saya juga sebenarnya paham, tapi bagi saya yang hanya menetap di satu daerah dengan lingkungan mayoritas tertentu, merasa tidak terbiasa saat menemukan kebudayaan yang berbeda, bikin saya mengalami semacam keterkejutan saat itu.

Baca Juga:  Belajar dari Kang Bahar di Preman Pensiun: Preman yang Juga Punya Sisi Humanis

Sebenarnya saya tidak bermasalah dengan perbedaan agama, karena saya tumbuh di lingkungan keluarga yang memiliki latar belakang suku dan agama yang berbeda. Lingkungan pertemanan dan lingkungan kerja juga diisi oleh orang-orang dengan latar yang beragam.

Bangsa Indonesia, seperti yang kita tahu memiliki agama yang beragam, belum lagi jika dihitung dengan para penghayat kepercayaan. Beragam suku juga menjadikan Indonesia sebagai negara yang unik. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, Sensus Penduduk 2010 menyebut ada 1.331 kelompok suku di Indonesia. Sementara itu, dari situs website Kemendikbud, disebutkan Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Badan Bahasa Kemendikbud) telah memetakan dan memverifikasi 652 bahasa daerah di Indonesia. Jumlah tersebut tidak termasuk dialek dan sub-dialek.

Belum lagi jika dilihat dari relief wilayah setiap daerah yang berbeda, dengan bentuk negara kepulauan sudah hampir pasti setiap daerah memilih tradisi yang berbeda. Paling mudah adalah dengan melihat makanan khasnya, ada daerah yang makanan khasnya didominasi masakan dengan cita rasa manis, ada juga yang lebih dominan pedas.

Dari kenyataan tersebut seharusnya saya atau kita, tidak perlu heran jika berkunjung ke luar daerah menemukan kebudayaan yang berbeda. Merasa asing di daerah lain meski pun berada di satu negara, juga sebenarnya tidak masalah. Justru merasa terasing itu bisa menyadarkan kita bahwa sebenarnya di negara ini kehidupan tidak sebatas apa yang biasa kita lihat.

Keterkejutan saya melihat adanya pembacaan doa yang dibawakan dengan cara agama lain dari yang biasa saya lihat, adalah kenyataan bahwa saya terlalu lama berada di satu daerah yang sama, dan tidak berupaya mengenal lebih dalam kebiasaan dan kultur daerah lain di negara ini atau istilah lainnya saya seperti katak dalam tempurung. Meski pun saya menyadari bahwa kita memiliki kebudayaan beragam, tapi saya tidak benar-benar tahu bahwa kebudayaan di satu daerah mempengaruhi segala sendi kehidupan sampai ke doa pada seremonial acara resmi. Saya mengira semuanya bakal sama.

Baca Juga:  Refleksi Hari Lahir Pancasila: Merawat Kebhinnekaan

Dari pengalaman yang saya alami di Manado itu, saya kemudian memikirkan bahwa begitu indahnya ketika orang banyak menerima dirinya dipimpin berdoa—tentu saja dalam konteks seremonial bukan keimanan—dengan cara agama lain. Dari pengalaman saya itu saya semakin sadar bahwa perbedaan memang nyata adanya, dan kita harus saling menghargai. Memberikan kesempatan pada agama mana pun memimpin doa dalam acara seremonial resmi secara nasional bisa menunjukkan dan mengajarkan bahwa keberagaman nyata adanya di negeri tercinta ini. (*)

BACA JUGA Catatan Kecil dari Senayan atau tulisan Atanasius Rony Fernandez lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5


Komentar

Comments are closed.