Selama Bukan Berbedanya Perasaan Antara Kamu dan Dia, Semua Perbedaan Itu Indah – Terminal Mojok

Selama Bukan Berbedanya Perasaan Antara Kamu dan Dia, Semua Perbedaan Itu Indah

Artikel

Erwin Setia

Belakangan saya berpikir bahwa yang saya perlukan adalah orang-orang yang berbeda, yang memberi saya pandangan lain, yang berani mempertanyakan apa yang saya yakini, yang membantah pendapat-pendapat saya. Itu terlihat lebih menarik dan berguna ketimbang orang-orang yang melulu bilang, “Gue setuju ama lo.”

Ketika kuliah, misalnya. Saya bukan termasuk orang yang pintar-pintar amat. Namun, saya punya ketertarikan khusus untuk selalu bersuara dan mengemukakan pandangan. Alhasil, jadilah saya salah seorang yang paling “nggak bisa diam” di kelas.

Karena itu, saya selalu punya amunisi untuk mendebat atau membantah pendapat apa pun yang saya pikir, “Ah, masa sih?”. Dengan kesokpintaran saya plus sejumlah retorika, saya sering “memenangkan” perdebatan di dalam kelas. Tapi itu sama sekali tak membuktikan apa-apa selain bahwa saya orang yang banyak omong.

Saya tidak begitu suka jika teman-teman saya hanya diam dan mengangguk-anggukkan kepala. Saya lebih suka kalau ada yang mempertanyakan dan membantah pernyataan-pernyataan saya. Hal itu membuka ruang diskusi sekaligus pemikiran yang lebih luas. Itu menyenangkan. Dan hal-hal semacam itu hanya bisa didapatkan jika ada orang-orang yang berpikiran berbeda, bukan satu warna saja.

Bagaimanapun, berbeda itu perlu.

Bukan berbeda dalam maksud berpecah-belah atau berantem. Bukan begitu. Tapi, perbedaan di sini lebih bermaksud beraneka ragam, bermacam-macam, berwarna—seperti perbedaan pada warna pelangi atau komposisi tumbuhan dalam suatu kebun dan taman bunga.

Baca Juga:  Refleksi Hari Lahir Pancasila: Merawat Kebhinnekaan

Perbedaan yang indah. Perbedaan yang bikin kita sadar, bahwa di luar sana, ada sesuatu yang lain dari apa yang selama ini kita lihat; sesuatu yang tak jarang memiliki keindahan yang khas.

Kita juga sudah kelewat akrab dengan semboyan bhinneka tunggal ika, yang sering diartikan dengan “berbeda-beda tetapi tetap satu jua”. Itu semboyan yang sangat sering dibicarakan dan dituliskan. Saking seringnya, banyak orang sampai lupa bahwa semboyan dibuat bukan hanya untuk dihafal atau dijadikan simbol belaka. Yang paling utama adalah bagaimana semboyan itu diamalkan.

Pertanyaannya, sudah sejauh mana kita mengamalkan bhinneka tunggal ika?

Apakah kita betul-betul sudah mampu bersikap toleran kepada orang-orang beragama, bersuku, berkelas sosial, berpendidikan, berwatak, dan berideologi lain? Apakah kita betul-betul bisa menerima pandangan-pandangan yang berbeda? Atau kita hanya mau menerima yang punya kemiripan dan sama belaka dengan kita?

Dalam konteks kekinian, persoalan perbedaan kian jamak dan kompleks. Globalisasi dan revolusi teknologi yang tak henti-henti menjadi penyebabnya.

Sekarang, menghargai perbedaan menjangkau lingkup-lingkup yang lebih luas. Mulai dari bagaimana menghargai perbedaan selera Youtuber yang kita subscribe—apakah kamu seorang subscriber Atta Halilintar atau Ewing HD—hingga soal lebih suka film-film keluaran DC atau Marvel.

Dengan gerak zaman yang sedemikian kencang begini, bersikap bijak terhadap perbedaan bukan lagi suatu pilihan, tapi memang hal yang harus ditempuh. Dengan bercoraknya manusia dengan segala pemikiran dan tingkahnya, antipati terhadap perbedaan hanya membuat kita melulu uring-uringan. Memilih bersikap ekslusif dan menjaga jarak dengan orang-orang yang berbeda juga hanya mempersempit dunia dan hidup—ya, walaupun pada satu titik, orang-orang eksklusif juga harus ‘dihargai’ sih.

Baca Juga:  Stop Menganggap Iklan Sirup Memicu Batalkan Puasa! #TakjilanTerminal23

Hidup hanya sebentar dan sementara. Bermimpi untuk hanya menemui apa yang kita maui atau sejalan dengan pemikiran kita adalah suatu yang tidak realistis. Lagi pula, hidup sama sekali tidak ada tantangannya kalau semua hal adalah hal-hal yang kita suka, hal-hal yang sama belaka.

Hidup menjadi indah karena adanya perbedaan. Dari perbedaan-perbedaan itu kita bisa belajar banyak hal. Bukan hanya soal menghargai atau toleransi, tapi juga soal bahwa, jangan terlalu percaya diri dengan apa yang selama ini kita anggap paling benar atau paling baik.

Selalu ada kemungkinan-kemungkinan lain di luar sana. Kemungkinan bahwa ternyata ada buku yang lebih baik daripada yang kita baca, makanan yang lebih enak daripada yang kita santap, aroma yang lebih harum ketimbang yang kita cium, suara yang lebih merdu daripada yang pernah kita dengar, pemandangan yang lebih indah daripada yang pernah kita lihat, dan seterusnya.

Meski memang perbedaan tak melulu positif dan berdampak baik. Perbedaan perasaan antara kamu dan dia, misalnya—ketika kamu mencintainya, tapi dia malah mencintai seseorang yang bukan kamu. Hiks~

---
4


Komentar

Comments are closed.