Hal-hal Paling Ngeselin yang Saya Alami Selama Menggunakan TV Tabung Bekas – Terminal Mojok

Hal-hal Paling Ngeselin yang Saya Alami Selama Menggunakan TV Tabung Bekas

Artikel

Iya saya tau, menonton TV sudah mulai ketinggalan zaman saat ini. Tetapi bodo amat dan biarlah saya dibilang ketinggalan zaman karena punya TV tabung di kamar kos saya. Alasannya bukan karena saya doyan nonton acara TV sih, lebih biar ada suara aja di kamar biar nggak terlalu sepi karena saya orangnya pendiam.

Nah, biar di kamar kos saya ada suaranya, maka saya mencari TV bekas yang harganya 300 ribuan. Pingin sebenernya beli Smart TV yang tipis dan layar datar itu, tetapi mengingat saya hanya butuh suaranya saja dan nggak peduli gambar, maka nanti-nanti deh beli TV bagusnya.

Dapatlah saya TV bekas setelah mencari-cari di marketplace Facebook dan saya boyong benda tersebut ke kamar saya. Saya pasang antena kecil, saya nyalakan, saya pilih salah satu saluran TV, lantas saya diamkan sementara saya beraktivitas di kamar. Asli, nyuekin TV yang nyala itu kepuasan tersendiri, soalnya kalo di kehidupan sosial saya seringnya dicuekin. Jadi semacam ajang balas dendam gitu.

Terlepas dari niat awal saya yang membeli TV biar kamar ada suaranya, eh ternyata beberapa kali saya fokus nonton TV juga loh. Sering malahan. Makanya, pas tiba-tiba muncul berbagai masalah dari TV tersebut saya mulai gundah. Sayangnya karena TV saya adalah TV bekas, maka perbandingan antara waras dan bermasalahnya, tentu lebih banyak bermasalahnya. Nah, berikut adalah masalah-masalah paling bikin kesel selama saya memelihara TV tabung. Bekas lagi.

Layarnya kekecilan

Saya nggak tau apa memang TV tabung saya yang lucu atau emang semua TV kayak gini, tetapi sering banget layar TV berasa kekecilan. Kayak gambarnya nggak pas dan kegedean gitu. Seolah-olah gambarnya dikhususkan buat TV yang layarnya lebih lebar dan mendiskreditkan TV tabung saya yang layarnya pas-pasan.

Baca Juga:  Kasih Ibu Sepanjang Masa, Kasih Anak Sebatas Download-in Drama Korea

Untungnya kadarnya masih wajar sih. Mentok yang kepotong hanya sudut-sudut gambar aja kayak logo stasiun Tvnya nggak keliatan, atau judul acara di pojokan itu kepotong. Masih bisa saya toleransi sih. Kecuali kalo tiba-tiba kadar terpotongnya lebih gede lagi, kayak… selayar TV yang keliatan hanya jidat pembawa berita gitu, baru saya bakal mencak-mencak.

Remot gemar main petak umpet

Remot adalah benda kecil menyebalkan yang sering main petak umpet dengan saya. Perasaan ya saya naruhnya nggak jauh-jauh dari TV, tetapi tiap kali saya mau nyalain TV, ada aja kegiatan puyeng nyariin remot. Bisa aja dia tetiba ngumpet di bawah bantal, di bawah kasur, di kolong rak lemari, bahkan pernah ngumpet di kantong jaket. Bayangkan, masa saya seiseng itu naruh remot di kantong jaket?

Remot suka lalai menjalankan jobdesk

Masih remot lagi. Udah sering main petak umpet, eh giliran ketemu masih aja ngeselin. Tombol-tombolnya sering iseng nggak mau berfungsi. Saya udah neken tombol volume, tetapi dia membangkang dan nggak mau berfungsi. Saya teken lebih keras pake kuku jempol sampe mbekas juga masih nggak berfunsgi. Saya deketin ke TV tabung saya sampe nyaris nempel juga masih ngeyel nggak mau berfunsi. Kalo kalian pikir yang bermasalah adalah batre, hahaha kalian salah sekali. Batre udah paling baru tapi tetep aja nggak berfunsgi. Endingnya saya gebrak tuh remot dan mulailah dia berfungsi.

Baca Juga:  Tentang Mantan yang Tak Bisa Digantikan Pasangan Anyar

Sejak kejadian itu saya jadi beneran percaya kalo menggebrak benda elektronik adalah cara paling efektif untuk membuatnya kembali berfunsgi. Terbukti dengan remot TV saya!

Layar hitam putih

Perasaan saya belinya TV berwarna deh. Lagian TV hitam putih masih ada di planet ini apa enggak sih? Lah, suatu ketika pas saya nyetel TV kok layarnya bertransformasi menjadi hitam putih yak? Iya sih saya bilang beli TV biar di kamar ada suaranya dan nggak terlalu peduli buat nonton, tetapi kan saya merasa iba dengan kondisi TV itu.

Dia ditakdirkan untuk menjadi TV berwarna tetapi entah karena masalah apa, mendadak dia tampil menjadi hitam putih. TV hitam putih kan udah jadul banget. Udah oldschool dan kuno. Masa iya gegara banyak anak muda sekarang yang demen berpakaian ala zaman dulu, tetiba TV saya termotivasi untuk menyamai generasi sebelumnya dengan cara menghitamputihkan dirinya sendiri? Kalo emang gitu, wah… TV saya ternyata pengikut tren juga.

Muncul warna ijo

Masih aja soal warna. Setelah saya servis TV saya karena menirukan pendahulunya dengan bergaya hitam putih, maka masalah selanjutnya adalah munculnya filter di layarnya. Asli, demen bener TV saya ngikutin tren yak? Mentang-mentang Instagram rame filter-filter lucu, dia pingin meramaikan jagad perfilteran juga. Mana ijo warna yang dipilih. Kan saya kaget pas nonton acara berita, kok mbak-mbaknya kayak Hulk gitu warnanya.

Susah nyala

Ya ampun yang satu ini ngeselin banget. Udah bolak-balik saya ke tempat servis gegara TV nggak mau nyala. Ada aja masalah yang muncul sehingga saya kudu ngeluarin duit. Barangkali karena niat awal saya emang jahat—yaitu pingin nyuekin TV yang nyala—si TV saya itu jadi tersinggung dan ingin balas dendam. Ya caranya kayak gitu tadi, dengan sering-sering ngambek dan mota-mati terus. Pingin saya gebrak biar nyala, takut malah pada rontok komponennya. Pingin saya balik ke tempat servis, nanti malah diledekin bapaknya karena mau-maunya ngurusin TV begituan. Pingin saya jual, mana ada yang mau beli. Pingin saya diemin… kok ya nanti TV saya malah berbangga diri dan merasa menang berhasil membuat saya sebal.

Baca Juga:  Sahabat Perempuan Pacar Sudah Biasa Dicemburui

Akhirnya saya mencoba meyakinkan TV saya bahwa niatan nyuekin dia nyala sudah saya buang jauh. Saya meyakinkan dia bahwa saya akan bener-bener nonton biar dia nggak ngambek lagi. Setelah berhasil meyakinkan, maka saya menahan rasa malu dan pergi ke tempat servis lagi. Setelah menunggu sehari TV saya jadi dan bisa nyala seperti biasanya. Mulai sejak itu saya menepati janji buat nonton TV secara sungguh-sungguh dan mematikan TV kalo sudah nggak saya tonton lagi. Apa yang terjadi? Apakah TV saya luluh dan berhenti bersifat menyebalkan? Ya enggak lah, wong namanya juga TV bekas. Tetep aja sering rusak.

BACA JUGA Kasta Gorengan Diurutkan dari yang Tertinggi sampai Terendah dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.