Galaunya Fresh Graduate Sarjana Pendidikan: Gaji Idealis vs Gaji Realis

Apalagi, kami adalah fresh graduate. Bagi kami, pengalaman bekerja (wabilkhusus, jadi guru) akan lebih berarti ketimbang besaran gaji.

Artikel

Avatar

Beberapa waktu lalu seorang alumni (fresh graduate) UI menjadi perbincangan hangat di kancah maya. Piye ndak diomongin, wong dia nolak mentah-mentah gaji awal sebagai fresh graduate yang senilai 8 juta hanya karena merasa dia ini alumni UI yang tarafnya sudah internasional. Dari perbincangan itu, akhirnya beramai-ramai netizen menuliskan beragam artikel satir yang bermaksud setengah sambat, setengah nyindir oknum alumni UI tersebut.

Artikelnya pun cukup menggelitik. Mulai dari perbandingan antara oknum dengan Maudy Ayunda yang lulusan Oxford University hingga jadi perebutan dua universitas ternama dunia untuk pendidikan pasca sarjananya, dan juga perbandingan antara oknum dengan diri mereka sendiri yang ndilalah alumni UGM. Seperti sebuah artikel berjudul Alumni UI Gaji 8 Juta, Alumni UGM Gaji 800 Ribu Sih Cucok Juga yang tayang di esai mojok pada tanggal 28 Juli 2019 lalu.

Pada artikel itu penulis mengatakan jika menerima gaji kecil itu bukan melulu urusan laku dan nggak laku di bursa kerja bergaji besar. Justru dengan cara itu dapat menjadi sarana penempaan diri untuk pembuktian sebagai manusia bermental baja. Ya baja lah, asal sobat-sobat tahu saja, bisa menerima gaji awal yang kecil itu ada pertaruhan pun ketulusan (katanya iron stock kan?).

Itu baru satu masalah ketika seseorang resmi menjadi fresh graduate alias masih anget keluar dari oven. Bidang konsentrasi yang ditempuh selama kuliah pun rupanya sedikit banyak ikut menentukan kebejoan kita dalam melamar kerja. Salah satunya adalah konsentrasi pendidikan yang nantinya mahasiswa akan dicetak untuk jadi Sarjana Pendidikan yang umumnya jadi cikal bakal guru. Ya ya tho, Sarjana Pendidikan…

Dilansir dari sebuah artikel yang pernah tayang juga di platform UCG Terminal Mojok berjudul Jangan-jangan Jurusan Pendidikan Cuma Dijadikan Hiasan Doang di Kampus pada tanggal 30 Juli 2019. Dalam artikel yang berisi tentang sambatan penulis yang juga Sarjana Pendidikan, kok saya jadi ikut termenung membacanya. Kalau saya pikir-pikir lagi, batin ini kalau bisa ngomong lantang, bakal ngomong, “iyo eh, kok bener seh sampean mas?

Si penulis mengatakan kalau meskipun jadi Sarjana Pendidikan, nyatanya doi kerja juga nggak dalam lingkup pendidikan. Katanya, prospek kerja jadi guru itu memang bagus—kalau sudah PNS, kalau masih honorer? Ya akui saja lah, hidup bukan cuma urusan makan, dan minum. Ya bayar listrik, cicilan motor, bantuin orang tua—duh saya jadi terharu, my luv. Dan ada-ada saja tanggungan yang lain pasca kita lulus dan dinyatakan jadi sarjana pendidikan.

Baca Juga:  Indonesia, Sepak Bola, dan Harapan Berlaga di Pentas Piala Dunia

Begini kira-kira. Berbicara gaji realis, menjadi guru honorer yang standarnya digaji sebesar 300 – 500 ribu, itu jelas sangat kurang bagi kita yang sudah sarjana pendidikan. Bukan masalah itung-itungan soal biaya pendidikan yang serba mahal ya Bosquue. Ini perihal kebutuhan hidup yang fundamental. Di luar sana, tentunya masyarakat akan menanti kita-kita yang sarjana ini pulang membawa kesuksesan.

Padahal nyatanya membawa pulang kesuksesan itu seperti mengenalkan pdkt-an kita ke orang tua di rumah, tapi ternyata perasaannya masih bertepuk sebelah tangan dengan kita. Susah, my luv! Tapi demi orang tua tercinta, apapun pasti diperjuangkan. Dan jalan alternatifnya adalah menjadi tutor di LBB, menjadi penulis freelance untuk media berbayar, jualan pulsa, buka olshop, sampai jaga stan makanan dan minuman.

Gaji sekian ratus ribu untuk seorang guru honorer (lajang) bisa jadi angka yang berkecukupan. Tapi nyuwun sewu, kalau sudah berumah tangga, saya jadi agak meragukan besaran gaji yang sedemikian rupa (maklum harga cabai lagi meroket, saya jadi baper).

Atau jika ada di antara kalian yang bertanya “kenapa nggak ngelamar pekerjaan lain, selain guru?”. Begini sobatque, kita tidak bisa memungkiri, jika lowongan pekerjaan untuk sarjana semua jurusan itu pasti ada. Tapi karena kita sedang hidup di era digital dan persaingan bisnis global alias MEA, kita kurang pantas jika abai sepenuhnya ihwal persaingan antar teman-teman sarjana lainnya di luar sana (yang juga berlomba cari kerja).

Satu contoh, ada sebuah lowongan kerja bagi sarjana semua jurusan untuk mengisi posisi teller bank. Kita boleh percaya diri dengan kemampuan IPK, dan gelar kita, lalu dengan penuh semangat melamar kerja. Tapi jangan lupakan, kita pun akan berhadapan dengan para sarjana perbankan, sarjana akuntansi, atau sarjana di bidang ekonomi lainnya. Bukan berarti saya mengajak kita untuk pesimis, yha. Optimis itu harus, namun selebihnya kita tidak boleh lupa diri.

Baca Juga:  Konsep Pembeli adalah Raja: Itu Kolot, Zheyeng!

Contoh kedua, ada sebuah lowongan kerja bagi sarjana semua jurusan untuk mengisi posisi customer service. Bagi sarjana pendidikan dengan pengalaman public speaking mumpuni selama berkuliah, ya bisa jadi peluang juga itu, my luv. Tapi eling kita pasti juga akan berhadapan dengan para sarjana ilmu komunikasi, sarjana hubungan masyarakat, dan sarjana-sarjana lain yang konsentrasi ilmunya linear dengan posisi pada lowker.

Di sisi lain, kita yang sarjana pendidikan, sudah sejak semester muda (bahkan sejak perkuliah awal menjadi mahasiswa konsentrasi pendidikan) telah mengikrarkan diri bakal jadi pendidik yang amanah dan mendidik anak-anak selaku khazanah bangsa (hiyaaa, ngaku deh, ngaku!). Dan berbicara gaji idealis, gaji sebesar 300 ribu untuk guru honorer itu sudah cukup. Pasalnya, tidak sebanding dengan pahala kita sebagai guru (yang digugu dan ditiru).

Di dalam benak saya sendiri misalnya. Menjadi seorang guru (baik honorer atau tutor LBB) bagaikan pejuang. Bayangkan lho, kami ini yang sarjana pendidikan ketika ngajar di kelas bimbel atau kelas sekolah merasa sudah ikut berpartisipasi bagi kecerdasan bangsa. Kami merasa ilmu kami dapat terpelihara dengan membagikannya kepada anak-anak didik kami. Mulia sekali kan? Bagi kami, gaji itu urusan kedua setelah kami dapat berkah dan pahala mengajarnya.

Apalagi, kami adalah fresh graduate. Bagi kami, pengalaman bekerja (wabilkhusus, jadi guru) akan lebih berarti ketimbang besaran gaji. Rezeki udah ada yang ngatur, my luvtaqwa mode on, optimis on fire.

Hayo, jangan galau lagi ya sobat onlenkuh. Cukup menjalani apa yang ada. Karena air  mengalir pasti akan ketemu juga hilirnya. Semangat dan sukses mendidiknya ya para guru milenial. eaaakk~ (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
1.504 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.