Curhat Teman Jangan Disela dengan Bilang 'Dulu Masalahku Juga Kayak Gini' – Terminal Mojok

Curhat Teman Jangan Disela dengan Bilang ‘Dulu Masalahku Juga Kayak Gini’

Artikel

Avatar

Curhat, atau istilah koplonya: sambat, berfungsi mengurangi beban masalah si pelaku curhat. Siapa sih manusia yang tidak memiliki masalah? Kalau ada yang mengaku tidak memiliki masalah, bisa jadi dia adalah sumber masalah. Bisa jadi lho.

Orang kalau udah curhat, jelas butuh perhatian. Minimal biar ada yang bisa menyalurkan energi positif ke dirinya agar bisa bangkit dan semangat lagi menjalani kehidupan yang gini-gini aja.

Nah, acara yang diharapkan bisa mengurangi masalah ini kadang malah bikin masalah baru. Seringnya masalah baru berasal dari lawan bicara yang diajak curhat. Orang yang dicurhati malah membandingkan masalahnya di masa lalu dengan masalah si pasien curhat. Kadang sih ceritanya dibikin drama agak ngenes-ngenes, walau itu cerita asli.

“Yang tabah ya. Kamu belum seberapa, kok. Aku dulu tuh begini begono… begunu….”

“Kamu belum ada apa-apanya. Aku tuh kayak gini, gini, dan gini pas waktu itu.”

Respons seperti ini datangnya bisa dari siapa saja. Orang terdekat sekalipun kayak orang tua atau saudara kandung juga doyan menasihati dengan embel-embel, “Kami semua dulu begini yah….”

Jika kamu ada di posisi sebagai tempat sampah curhatan temanmu, plisss, jangan melakukan hal demikian. Ada beberapa alasan kalau saat dicurhati, tidak etis dan tidak elegan untuk mengatakan, “Saya dulu juga begini.”

Alasan #1 Curhat tuh buat nyari solusi, bukan pertandingan besar-besaran masalah

Kebiasaan membanding-bandingkan masalah ini nggak tahu deh datangnya dari mana. Entah keceplosan atau sudah terdoktrin sejak kecil. Pokoknya sering kejadian tuh, acara curhat malah jadi pertandingan dengan cerita paling ngenes sebagai juaranya.

Yang diharapkan dari pencurhat kepada pendengarnya kan cuma satu, masalahnya selesai. Bukannya malah dibikin makin stres karena dibalas cerita masalah di masa lalu juga.

Bisa-bisa, setelah membandingkan masalahnya dengan masalah kita dulu, dia semakin terpuruk dan tak bisa mendapatkan solusi. Padahal, dengan dia bercerita ke kita, kita dianggap sebagai orang yang paling ahli memecahkan masalahnya.

Tak perlulah berkompetisi gede-gedean masalah. Soalnya nggak ada juga yang mau menyediakan hadiahnya, “Juara 1 Masalah Paling Besar jatuh kepada. Jeng-jeng-jeng….” Prestasi kok tentang masalah, hadeeeh.

Alasan #2 Masalah yang dihadapi beda sama masalahmu dulu

Misal saja masalah putus cinta. Jelaslah, putus cinta itu menyakitkan. Kecuali memang cintanya untuk main-main, ya B-aja kalau diputusin. Bisa jadi yang curhat ini cintanya begitu dalam kepada mantan, lebih dalam dari yang kita alami. Jelas dong, dia tidak bisa mengandalkan cerita masa lalumu untuk dijadikan pegangan move on-nya.

Ingatlah, walau ada masalah yang temanya sama, itu bukan alasan menyamakan masalahnya dengan masalahmu. Wong pelakunya dan dinamikanya beda.

Alasan #3 Dimensi ruang dan waktu yang berbeda

Ambil contoh yang saya alami sendiri ketika gagal tes CPNS di tahap seleksi kompetensi dasar (SKD). Nilai total saya mencukupi untuk lolos, namun saya gagal di bidang TKP (tes karakteristik pribadi) yang nilainya di bawah passing grade. Oleh karena syarat lolos adalah semua kategori harus melebih passing grade, kesempatan jadi PNS pun melayang.

Namun, Bapak keukeuh saya bisa lolos SKD ke tahap selanjutnya. Hal ini dilihat dari nilai totalnya. Bapak tidak tahu ada aturan main lainnya itu tadi. “Ya, jelas lolos. Nih ya, dari dulu tes CPNS lihatnya nilai total. Kan nantinya di rangking lagi lah. Kayak Bapak nggak pernah ngalami tes kepegawaian kayak gitu, Hep.”

Sudah capek plus kecewa terhadap hasil saya, ditambah dengan rasa jengkel ke Bapak yang ngeyel. Lengkap sudah. Waktu itu saya cuma bisa sambat. Tapi ya meh sambat kalih sinten yen sampun mekaten.

Alasan #4 Kekuatan orang berbeda-beda.

Kamu bisa saja menyelesaikan masalah dengan hanya pergi ke warung kopi, tapi tak semua orang begitu. Ada orang yang lemah kalau sudah soal cinta, ada yang lemah ketika bersentuhan dengan kegagalan akademis. Alias beda-beda, Bro.

Menceritakan masalahmu dengan alasan agar orang lain terinspirasi dengan kekuatan dan perjuanganmu kadang jatuhnya malah pamer. Mendingan kamu temani dia untuk menemukan kekuatannya sendiri tanpa harus menyinggung-nyinggung dirimu. Dunia tidak berputar mengelilingimu, Brother.

Alasan #5 Bisa menghilangkan kepercayaan diri pencurhat

Ini yang bahaya. Pencurhat jadi kehilangan motivasi dan gairah menyelesaikan masalahnya sendiri karena menganggap masalah orang aja lebih besar. “Ah, nilaiku jelek gapapa, wong masih ada yang lebih jelek dan santai-santai aja.” Misalnya begitu.

Sudahlah, nggak perlu mencuri panggung dari orang yang curhat hanya karena kamu haus perhatian. Kalau kamu memang sahabat, luangkan waktu untuk meladeninya buka-bukaan. Tidak harus ngasih solusi, jadi pendengar yang baik saja sudah sangat bermanfaat.

Ini tantangan untuk memutus lingkaran setan curhat. Yang seharusnya curhat dan minta solusi, malah dicurhati balik. Ruwet.

Photo by Chinh Le Duc on Unsplash

BACA JUGA 5 Istilah Pengaman saat Debat Online beserta Fungsinya yang Tokcer dan tulisan Hepi Nuriyawan lainnya.

Baca Juga:  Pas Kecil Lihat Orang Dewasa Pacaran, Pas Dewasa Lihat Anak Kecil Pacaran

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
26


Komentar

Comments are closed.