First Class Sebagai Citra Diri Orang Kaya

Artikel

Avatar

Media sosial memang media yang tercipta untuk pamer, yang efek sampingnya adalah penyakit hati. Saya beruntung setahun belakangan menggunakan hape “kulu-kulu” yang cuma bisa digunakan untuk telepon, sms, WhatsApp, dan sedikit Googling, meski lebih dari tiga kali Googling hapenya langsung error. Tapi efeknya adalah saya menjadi tukang status aktif di WhatsApp story.

Menjadi tukang status aktif di WhatsApp memang cukup menyenangkan. Selain memantik obrolan-obrolan penuh gibah juga bisa mengatur siapa yang bisa melihat status kita tanpa ada keterangan semisal “close friend”. Akan tetapi, update status berbanding lurus dengan kekepoan status WhatsApp di list contact saya. Meski beberapa saya hide karena merasa tidak perlu mengetahui kehidupan pribadinya.

Salah satu status WhatsApp teman saya yang cukup show off menurut saya dan membangkitkan gairah untuk gibah. Meski saya paham sekali bahwa teman saya mungkin sedang manas-manasin orang. Pasalnya, memang teman saya ini cukup banyak masalah dengan orang. (Hehehe, loveyou, beb!) Begini status WhatsApp-nya:

“Selama cuma masih bisa pamer di status naik mobil doang mah (gambar jempol terbalik). Udah pernah belum naik first class? (gambar ketawa menangis) kalo pamer sok horang kaya jangan tanggung-tanggung (gambar meletin lidah).”

Uwu… sebagai yang nggak pamer dan belum pernah naik first class sekaligus nggak punya mobil, entah mengapa saya langsung semangat bergibah dengan teman yang lain, bukan yang bersangkutan. Setelah ditimbang-timbang saya memilih salah satu teman saya yang “kemungkinan” pernah naik first class, pengin tahu pengalamannya kayak gimana. Melalui WhatsApp, saya meminta waktunya untuk “wawancara” kecil, meski awalnya blio menolak.

Teman yang saya “wawancarai” adalah seorang teman pernah kerja bareng, yang pernah membuat rasa dengki saya bermuncratan. Suatu ketika pada sebuah kunjungan, si bos memperkenalkan dia sebagai anak dari salah satu orang yang cukup terkenal di lingkungan itu. Sebagai orang yang bekerja lewat koneksi, tetiba saya berasa nggak ada apa-apanya.

Baca Juga:  Bukan Cuma Ibu-Ibu, Bapak-Bapak Perlu Diwaspadai Juga di Jalan Raya!

Sebut saja namanya Kak Tas, saya menghormatinya sebagai kakak yang baik dan tidak sombong. Kira-kira begini “wawancara” kecilnya :

Saya: Kak Tas sering naik pesawat yang First Class, nggak?

Kak Tas: Pernah, tapi nggak sering.

Saya: Kenapa nggak sering?

Kak Tas: Mahal, lagian gue kan masih muda bukan jompo yang duduk berapa jam aja nggak kuat. Kita kerja duduk depan laptop berjam-jam biasa aja, kan?

Saya: Tapi kok nggak pernah foto trus di-upload di IG?

Kak Tas: Yailah naik first class aja foto, malu sama Sandra Dewi punya Jet pribadi nggak pamer.

Saya: Tapi kan lo nggak maen sama Sandra Dewi, jadi doi nggak mungkin ketawain.

Kak Tas: Tapi temen-temen yang artis temenan sama Sandra Dewi.

Saya: Kan temen lo, Kak, bukan elo.

Kak Tas: Ya kalau gue upload, kasian ntar lo yang miskin jadi punya penyakit hati.

Saya: Kak, jari-jari lo minta diilangin ya?

Kak Tas: Hahaha, tuh gitu aja lo emosi gimana liat foto gue?

Saya: Tauk amat. Kak naik first class enak, nggak?

Kak Tas: Ya enaklah, nyaman, nggak repot kan mahal.

Saya: Mahal, berarti emang buat orang kaya, ya?

Kak Tas: Emang orang kaya itu kayak apa?

Saya: Yang bisa naik first class kayak elo.

Kak Tas: Oh gitu definisi kaya lo, temen gue ada yang sering jalan-jalan naik first class tapi yang kaya Sugar Daddy-nya. See?

Saya: Cari Suggar Daddy macam begitu di mana, Kak? Biar diajak naik first class.

Kak Tas: Haduh! Nggak usah nanti kamu sombong, Nak. Naik car online aja berasa punya sopir pribadi sampe di Instastory

Saya: Wah, minta diilangin paksa ini orang.

Baca Juga:  Perjalanan Melawan Aerophobia, Ketakutan Luar Biasa untuk Naik Pesawat

Kira-kira begitulah “wawancara” kekanakan nggak berfaedah saya pada seorang yang pernah merasakan bagaimana rasanya fasilitas first class. Memang menyenangkan menggunakan kelas nomor satu terutama untuk perjalanan internasional yang memakan waktu cukup lama. Pasalnya bisa punya kesempatan mendapat services baik mulai dari tidak perlu mengantre untuk check in, menunggu di lounge yang nyaman, ketika perjalanan dilayani dengan apik oleh pramugari, menikmati makanan dari chef, bisa selonjoran, dan ada hiburan dengan layar yang besar.

Menikmati penerbangan first class memang merogoh kocek yang cukup besar hingga menembus angka dua digit. Oleh karena itu, kesempatan ini hanya bisa dinikmati segelintir orang. Dan secara nggak langsung menunjukkan citra seseorang bahwa ia orang kaya. Toh, kita hidup di alam kapitalisme yang memberikan kita sekat-sekat kelas berdasarkan seberapa banyak yang kita punya. Kita membecinya mati-matian tapi secara tidak sadar sangat menikmati.

Nggak ada yang salah memang bagi mereka yang menghadiahkan diri dengan kemewahan. Toh mereka memang mampu dan sekalian memberikan diri hadiah untuk kerja keras. Ingat! Orang kaya mah bebas. Hanya saja memang bikin iri, dengki, busuk hati.

Eh tapi, eh tapi, tenang saja semua orang akan menikmati first class. Nggak percaya? Contohnya, dulu saja naik pesawat adalah sesuatu yang mewah dan tidak bisa semua orang nikmati. Sekarang? Siapa aja bisa naik pesawat. Nggak ada special-nya lagi dengan orang naik pesawat. Jadi, bersabarlah semua akan first class pada watunya. Tapi ya gitu, bisa-bisa first class udah naik kelas jadi gold class. Muehehehe.

BACA JUGA Sudah Kaya tapi Tetap Minta Bantuan Miskin: Ya Gitu Kalo Orang Punya Mental Miskin atau tulisan Indah Setiani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7


Komentar

Comments are closed.