Embel-Embel Garis Lucu dan Tahun yang Tidak Ramah Bagi Umat Beragama

Kita mestinya kaget dengan munculnya akun-akun (agama) garis lucu. NU Garis Lucu, Katolik Garis Lucu, Konghucu Garis Lucu, atau friendzone garis lucu.

Featured

Avatar

Tahun 2017, saya pertama kali lihat larangan-larangan mengucapkan Hari Raya Natal. Tahun 2018, saya lihat hal serupa. Tahun 2019, saya lihat foto beredar di Twitter, ada spanduk isinya imbauan untuk menyepikan Natal.

Apa tidak bosan tiap tahun bergelut soal hal begituan terus? Desember apa mungkin dianggap nggak pernah ramah buat sebagian umat Muslim, karena ada umat Nasrani yang sedang hectic dengan Natalan mereka? Namun sebaliknya, umat Nasrani mungkin muram memasuki bulan Desember karena kemungkinan besar mereka akan dilarang-larang untuk merayakan momen Natal.

Ya, sekali lagi, apa tidak bosan berkutat di masalah yang serupa? Apa tidak berminat untuk saling damai saja satu dengan yang lain? Bukankah di spanduk-spanduk atau di baliho milik kepolisian kadang ada tulisan “Damai Itu Indah?”

Desember yang seyogyanya jadi bulan penutup tahun di mana kita bisa merefleksikan hidup ini (ciaelah, refleksi) malah berubah menjadi kontes adu bacot yang memperkeruh kerukunan dan kebebasan beragama.

Malah jika dilihat dari scope yang lebih besar, kerukunan dan kebebasan beragama di antara kita masih keruh. Apalagi gara-gara syaiton politik yang doyan menunggangi sentimen agama sebagai senjata memperoleh tampuk kekuasaan. Kekeruhan itu agaknya udah meresap. Natal, ribut. Tahun baru, ribut. Imlek, ribut. Nyepi, ribut. Lebaran, ribut. Berbagi link bokep, baru nggak ribut.

Kita mestinya kaget dengan munculnya akun-akun (agama) garis lucu. NU Garis Lucu, Katolik Garis Lucu, Konghucu Garis Lucu, atau mungkin friendzone garis lucu alias haha-hihi doang jadian kagak. Munculnya si garis-garis lucu itu, menurut saya malah secara tidak langsung menimbulkan pertanyaan “Lah, berarti ada kubu yang nggak lucu dong? Ada kubu yang nggak bisa santai dalam keberagaman agama dong?”

Baca Juga:  Self Rewards Mulu, Ingat Saldo ATM yang Sekarat

Yang mengkhawatirkan adalah ketika terjadi dualisme antara “yang lucu” dan “yang nggak lucu”. Ini bak menggarami Indomie, menambah garis lagi. Karena sudah ada dualisme antara orang yang sekularis dan yang konservatif. Adanya tambahan label ini justru semakin menggandakan perbedaan. Positive thinking-nya, ya keberadaan akun-akun ini semoga bisa mencairkan ketegangan antar agama.

Tapi poin utamanya adalah bagaimana saling menerima dan menghargai antar agama. Kalau bicara lucu/tidak lucu, saya yakin ada juga umat beragama yang cukup radikal dan nggak suka kalau agama dijadikan bahan bercandaan. “Yang (merasa) lucu” ya harus menghormati juga.

Entah kamu Islam, Nasrani, Buddha, Konghucu, Hindu, atau mungkin kamu menyembah sutet, semua harus bisa menjalin kerukunan. Sebab ya kita kan memang menganut Bhinneka Tunggal Ika, azek.

Yang saya tahu, ajaran agama itu terkait cinta kasih. Nggak ada ajaran agama yang buruk, kecuali kamu menyembah sutet, mungkin kamu disuruh berdoa di atasnya. Atau kalau kamu menyembah pacarmu, mungkin kamu disuruh-suruh olehnya.

Namun kita tentu bingung gimana menyudahi ini semua. Dan percayalah solusinya ada. Solusinya di mana? Ada di intro film Avatar. Avatar yang mana? Bukan Avatar yang warna biru, tapi Avatar yang kepalanya gundul dan ada anak panah berwarna dua garis biru biru.

Coba ingat-ingat bagaimana si Katara (kayaknya sih yang ngomong di situ Katara, ya?) bernarasi:

Air…Byurr…Api…Bwoosh…Tanah…Duarrrr nenek…Udara…Fiuuuhh…

Dahulu keempat negara hidup dengan damai…

Namun semua berubah saat negara api menyerang…

Nah, itu dia. Semua berubah saat negara api menyerang. Alias dulunya ya damai-damai aja, begitu ada satu yang mulai menyerang (entah apapun alasannya), runyam sudah semuanya. Makanya si Aang kedatangannya sangat diharapkan oleh satu dunia. Sebetulnya dunia di film Avatar itu nggak butuh-butuh Avatar banget kalo mereka hidup damai satu dengan yang lainnya.

Baca Juga:  Sekarang Bukan Cuma Warga Nahdliyin yang Bisa Bercanda

Refleksinya adalah, kita sebetulnya nggak perlu satu individu untuk menggalakan perubahan atau perdamaian. Kita nggak perlu menunggu orang seperti Alm. Gus Dur muncul kembali memimpin Indonesia supaya kerukunan agama menjadi lebih baik. Semua bisa dimulai dari diri sendiri, keluarga, lalu ke teman-teman, dan seterusnya.

Kita bisa mulai saat ini juga dengan mengubah mindset dalam beragama, jangan mudah tersulut provokator, atau kita bisa nonton serial Avatar dulu.

BACA JUGA Kok Bisa Sudah Tanggal Segini tapi di Sosmed Masih Sepi Orang Berpolemik soal Natal? atau tulisan Abiel Matthew Budiyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
19

Komentar

Comments are closed.