Kok Bisa Sudah Tanggal Segini tapi di Sosmed Masih Sepi Orang Berpolemik soal Natal?

Featured

Haryo Setyo Wibowo

Rasanya ini tahun tersepi orang berpolemik di media sosial soal ucapan natal, penggunaan simbol keagamaan, sampai dengan perayaannya. Apakah terjadi kejenuhan di masyarakat? bisa jadi. Adakah kecenderungan semakin dewasa? bisa juga. Hal yang pasti, semakin kita memedulikan urusan orang, semakin dekat kita mengetuk pintu konflik.

“Bro, kalau Yesus itu Tuhan masak dilahirkan sih?”

Ini tipikal pertanyaan yang sampai detik ini masih lestari. Kadang diucapkan, sering pula mengendap di dalam pikiran yang tak dinyatakan. Dijelaskan dengan konsep iman menurut ajaran mereka pun orang yang menyoal itu tetap akan mempersiapkan materi debat lanjutan. Padahal ada cara terhormat untuk merespon apa pun jawaban atas pertanyaan tersebut.

“Oh, begitu. Ya… saya jadi paham. Terima kasih”

Dalam urusan sosial, budaya, kemanusiaan, tidak ada salahnya orang bertanya. Tetapi tetap harus ada adab yang dijaga. Dialog antar umat beragama sebenarnya hal yang lumrah. Membahas makanan favorit masing-masing aja tidak masalah. Celakanya memang ketika orang sudah punya maksud menguji, untuk kemudian menyalahkan dan merendahkan.

Hidup saja sudah ujian, kok masih ingin menguji sesamanya soal keyakinan. Serius. Analoginya begini, seorang suami sudah pegang handuk dan tengah menuju kamar mandi, si istri mengatakan, “Mbok mandi, Mas. Sudah waktunya lho.” Situasi itu persis seperti saat orang menanyakan keyakinan lainnya. Saya yakin sebenarnya bikin gondok. Orang sudah firm dengan keyakinannya kok masih ditanya.

Modal manusia mengimani agamanya kan dari 2 hal pokok; warisan, pencarian (bacaan, guru), dan hidayah. eh ternyata 3. Hidayah ini kadang, eh sering malah dijadikan seolah sesuatu yang ringan. Tidak sedikit orang menjadi mualaf karena tergetar dengar suara azan misalnya. Di kehidupan nyata memang ada hal-hal seperti itu, sama halnya orang berpindah ke Katolik karena tergetar oleh suara koor di gereja atau mendengar suara lonceng gereja dari kejauhan.

Baca Juga:  Resep Dalgona Coffee, Kopi Viral Buah Karya Orang yang Bosen Swakarantina

Tetapi kita juga kerap disuguhi fakta lain. Setelah mereka berpindah keyakinan, kata-kata “tidak seperti di keyakinan saya terdahulu” bertaburan. Di masjid yang mualaf mensyiarkan itu, sementara di gereja, orang pindahan dari islam menyampaikan kesaksiannya. Di keseharian kita, hal-hal seperti itu kemudian diolah jadi amunisi untuk menyinggung keyakinan orang lain dalam skala lebih luas. kalau pun berbeda hanya terletak di ruang penyampaiannya, secara tertutup atau terbuka.

Nah tahun ini agak lain, frekuensinya sudah sangat menurun. Tentu saja masih ada yang gentayangan ekting jadi malaikat yang seolah tau “sejarah Tuhan dan Manusia”. Bagus kalau kita semakin menjauhkan diri dari isu seperti itu. Bisa juga karena kita sudah menanyakan hal yang lebih prinsip; hidup itu perjalanan atau perbuatan? atau selama berjalan berbuat apa?

Ribet kalau memikirkan pertanyaan filosofis itu dan bagaimana kita harus menjelaskan ke dalam kalimat. Ajaran dalam agama yang disampaikan oleh banyak guru sebenarnya sangat sederhana; berbuatlah baiklah, jaga sikap, jangan merugikan liyan. Iya nggak? orang kebayanyakan kaya kita cukup bagian mempraktikan hal yang seolah simple itu nyatanya sulit itu.

Biar para guru yang sibuk mengaji kitab-kitab yang kedalamannya seolah tanpa dasar itu. Kita tidak perlu mengikuti orang yang tidak punya dasar keilmuan yang jelas, tapi sering memaksakan diri untuk dipahami orang lain dan menjelaskan duduk perkara kebenaran.

Ya, persis seperti orang yang memasuki hutan belantara saat maghrib. Eh, saat keluar tidak mau maghriban lagi. Hahaha… guyon ini rek! Ya maksudnya banyak orang mengatakan itu maksud baik, tetapi sama sekali tidak terlihat baiknya itu terletak di mana atau dapat dirasakan dengan cara bagaimana?

Baca Juga:  Memperbesar Peluang Masuk Surga dengan Menganut Lebih dari Satu Agama

Menguji keyakinan orang lain yang sama sekali tidak kita yakini, saya kira sudah masuk ke dalam rumpun menyalahi ajaran berbuat baik, menjaga sikap, dan tidak merugikan liyan.

BACA JUGA Memahami Kenapa Orang Bisa Berbeda Kepribadiannya Padahal Belajar Agama yang Sama atau tulisan Haryo Setyo Wibowo lainnya. Follow Facebook Haryo Setyo Wibowo.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.