Dokter Tukang Sindir yang Membuatku Memilih Menahan Rasa Sakit

Masih ingat sama seorang dokter di Twitter yang berbagi kisah tentang pasien selingkuh? Meskipun beliau sudah meminta maaf, tentu trauma tak akan hilang.

Artikel

Avatar

Beberapa waktu yang lalu, saya sempat mengalami sakit. Kebetulan, dokter yang menjadi langganan sedang cuti. Alih-alih mencari alternatif dokter lain, saya pun memutuskan untuk menunggu dokter langganan tersebut kembali praktik.

Tidak, saya tidak bermaksud sok eksklusif atau menganggap bahwa hanya beberapa dokter langganan saya yang bisa memberikan solusi terbaik. Saya rasa, setiap orang yang sudah disumpah dokter dan menjalankan fase koas berikut internship, sudah teruji kemampuannya secara akademis untuk menangani pasien.

Masalahnya, seiring dengan semakin berkembangnya media sosial, saya jadi nyadar kalau makin banyak dokter yang ember. Ya, saya tahu, dokter juga manusia yang butuh aktualisasi diri di media sosial. Namun, kenapa sih tidak berbagi mengenai kehidupan pribadi saja, atau berbagi ilmu tanpa menjelek-jelekkan pasien?

Masih ingat sama seorang dokter di Twitter yang berbagi kisah tentang pasien selingkuh? Meskipun beliau sudah meminta maaf, tentu trauma di pikiran beberapa orang tak akan hilang.

Bukan hanya dokter yang tenar tersebut, saya juga pernah menemukan beberapa dokter lain yang hobi ngrasani alias ngomongin pasien-pasiennya di media sosial. Ada pasiennya yang tidak mudheng cara memberi susu ke anak. Ada pasien yang salah memperlakukan dirinya sendiri sehingga mengalami sakit yang cukup fatal.

Semuanya diomongin dengan bahasa pedas setara waralaba Ayam Geprek Lambe Turah yang kalau benar-benar ada, akan membuat segenap orang mencret bersama-sama.

Memang banyak sekali pasien yang kurang ajar dan tidak sadar betapa beratnya tugas seorang dokter. Banyak juga yang malas baca dan tidak paham tentang aturan-aturan standar kesehatan.

Namun seharusnya, dokter juga tidak perlu curhat tentang pasien yang menyebalkan di media sosial. Ini sama konyolnya dengan hal yang pernah saya lakukan di masa lalu—marah-marah soal bos nyebelin di media sosial. Jelas itu bisa jadi masalah besar kalau ketahuan.

Setiap orang tentu punya hak buat marah. Apalagi kalau hak mereka sendiri dirampas atau tidak dihormati orang lain. Sudah tahu dong, ada banyak pasien yang merasa harus dilayani seperti raja dan sok tahu? Cuma ngomongin orang-orang yang jadi klien kita itu sangat nekat. Ya, kita tempatkan pasien sejajar dengan klien yang butuh jasa kita.

Kamu tidak tahu, apakah teman dari klien kamu itu ternyata melihat unggahan media sosialmu. Kamu juga tidak tahu, apakah klienmu kepo dan ternyata menemukan bahwa dirinya disindir di media sosial. Meskipun kamu pakai jurus no mention dan bisa berkilah, tetapi di situ, profesionalitasmu akan dianggap nol besar.

Sebagai pasien, saya akan merasa sangat sakit hati apabila kesalahan saya diumbar di media sosial. Di depan ngomong sopan, di belakang dirasani habis-habisan. Kesannya, sebagai pasien kok saya dianggap hama. Terlebih, kalau kesalahan saya adalah kesalahan yang tidak ada hubungannya dengan etika.

Dan konyolnya, apa yang biasa diumbar oleh para dokter ini seolah diamini sama banyak orang. Pasien pelakor! Pasien nggak berpendidikan! Suami bodoh! Kalau nggak tahu cara ngerawat anak, ojo meteng sek—jangan hamil dulu! Begitu kiranya respons para warganet kalau ada dokter yang sambat soal kelakuan pasien.

Maka, jangan salahkan kalau ada banyak orang yang malu memeriksakan kesehatan seksual. Nanti, bisa-bisa dianggap ‘nakal’. Dihakimi karena dia melakukan seks bebas, atau pekerjaan yang berkaitan dengan itu.

Dulu saja, sebelum ada media sosial, banyak orang yang takut dihakimi dalam hati sama nakes alias tenaga kesehatan. Lha apalagi kalau nakes-nya super ember di media sosial. Makin jiper dong, pasien? Padahal, pemeriksaan kesehatan seksual itu penting banget. Kita tentu nggak mau tiba-tiba terkena HIV AIDS, Raja Singa, atau kanker rahim.

Jadi, kalau para oknum dokter ini mau tahu tentang bagaimana cara menumbuhkan kesadaran pasien soal kesehatan mereka sendiri, bisa juga dimulai dari mereka salah satunya. Kurangi curcol soal pasien di media sosial, apalagi kalau namanya sudah tenar. Kalau mau menyampaikan penyakit atau kesalahan tertentu, kan bisa pakai bahasa yang nggak nyindir, atau atas seizin pasien.

Lho, memangnya bisa memberikan pelajaran terkait kesehatan tanpa mention soal pasien yang salah? Ya bisa saja. Toh sudah ada banyak situs kesehatan yang melakukannya. Namun mungkin kita semua sudah biasa tertarik sama kenyinyiranjadi tanpa bumbu sindiran, topik-topik bermanfaat mungkin kayak sayur tanpa garam—hambar.

Baca Juga:  KPK dan Masa Depan Anti Korupsi yang di Ujung Tanduk
---
954 kali dilihat

17

Komentar

Comments are closed.