Daripada Sering Bertengkar, HMI dan PMII Sebaiknya Kawin Silang Saja – Terminal Mojok

Daripada Sering Bertengkar, HMI dan PMII Sebaiknya Kawin Silang Saja

Artikel

Cukup menggemaskan melihat kedua organisasi ini sering bertengkar. Tempat bertengkarnya, pun, beragam. Bisa di masing-masing kampus, di luar, dan juga ada bentuk baru, yakni dalam tulisan.

Pada bentuk terbarunya ini, saya kok melihat ada semacam kemesraan, ya? Ibarat sepasang kekasih, pertengkaran-pertengkaran semu itu wajar sebagai bumbu dalam sebuah hubungan. Apalagi kalau sudah suami-istri. Sebatas pengetahuan saya, setelah pagi dan siangnya bertengkar sengit, pada malam harinya pasti sangat mesra di ranjang.

Mengetahui ini, tangan saya jadi geli untuk memberikan saran yang mungkin ampuh agar kedua rombongan ini tak lagi saling sikut. Entah itu di kampus, di luar, dan juga di tulisan. Caranya yakni dengan cara kawin silang dari kedua organisasi tersebut.

Kedua rombongan itu, kan, sama-sama organisasi kampus. Yang berbeda hanya perihal nilai dasar dalam mereka berperilaku. Kalau yang PMII pakai Nilai Dasar Pergerakan (NDP), kalau yang HMI pakai Nilai Dasar Perjuangan (NDP). Kan sama-sama NDP, hanya berbeda belakangnya saja. Kalau mau kawin seperti saran saya, gabungkan saja keduanya menjadi Nilai Dasar Perjuangan dan Pergerakan. Beres tho?

Lagipula, tujuannya juga kan hampir sama. Kalau yang PMII itu, kan, agar terbentuknya pribadi muslim Indonesia yang bertaqwa, berbudi luhur, berilmu, dan bertanggung jawab dalam mengamalkan ilmunya. Dan kalau tujuan HMI itu, agar terbinanya insan akademis, pencipta, pengabdi yang bernafaskan islam, dan bertanggung jawab atas terwujudnya masyarakat adil dan makmur. Tujuan keduanya ini kalau ditarik benang merahnya, kan,  membentuk atau membina kader-kadernya agar punya ilmu mumpuni, bernafas islam, berperilaku baik, dan sama-sama ingin mengabdi pada bangsa, jadi kalau dikawinkan ya tidak masalah. Wong sama-sama mulia tujuannya.

Baca Juga:  Mesut Ozil, Mohon Maaf, Sudah Waktunya Kamu Pergi

Paling yang berbeda hanya pada tokoh-tokoh pemikir yang ada di dalamnya. Kalau di PMII, ya, paling tidak meniru Mahbub Djunaidi, kalau HMI itu ingin meniru Nurcholish Majdid. Yang satu berpegang pada tradisi, orientasinya pada mempertahankan, dan lebih ke arah spiritual, dan yang satunya lagi memaksimalkan potensialitas intelektual, ijtihan, dan selalu membawa pembaharuan. Kalau digabung, kan, asik tuh. Intelektualitas bisa maksimal, spiritualitasnya madep mantep jejeg. Lagipula, setahu saya dulu Mahbub juga dari HMI. Jadi tidak ada salahnya, kan, jika kawin saja?

Alasan lainnya mengapa HMI dan PMII di-kawin silang-kan saja adalah agar keduanya nanti tidak lagi berebut kader. Kalau semuanya bergabung dalam satu naungan bendera gabungan dari PMII dan HMI, keduanya bisa saling membantu. Kalau misalnya bingung mau pakai nama organisasi apa setelah dikawinkan, saya saran untuk memberi nama Pergerakan Himpunan Mahasiswa Islam Indonesia, untuk kemudian disingkat PHMII. Komponen ‘gerakan’, ‘himpunan’, ‘islam’, dan ‘Indonesia’ bersatupadu dalam hanyatnya bahtera rumah tangga kawin silang. Tapi ingat, walaupun ada singkatan ‘PH’, tujuannya bukan jadi penyedia makanan pizza! Melainkan tetap menjadi organisasi mahasiswa.

Alasan lain lagi, agar keduanya ini terbiasa mandiri. Walaupun senior-seniornya sudah banyak yang melanglangbuana di dunia ‘persilatan’ entah itu di bidang politik, ekonomi, budaya, sosial, dst. dst. Kalian nanti tidak akan terpengaruh. Tidak akan memilih ‘jalan tol’ titip-titip dalam mendapatkan pekerjaan. Selain itu, nanti tidak bakal dapat proyek-proyek, karena namanya sudah ‘spesies’ baru, bisa diakui oleh spesies dasarnya, bisa juga berbeda sama sekali. Sekalian juga belajar untuk tidak selalu bergantung pada relasi dan berupaya makan atas hasil keringat sendiri.

Baca Juga:  Balasan untuk Tulisan tentang HMI vs PMII yang Terbit di Terminal Mojok

Apa dasar pengajuan saran saya masih kurang dan belum kuat? Kalau belum, tenang, masih ada. Kalau ingat dulu, kan, zamannya Soekarno, semua organisasi mahasiswa itu bergabung jadi satu dalam naungan kelompok Cipayung. Itu dulu, saat ada ‘musuh’ bersama. Tapi sekarang, Cipayung hanya eksis di beberapa kota besar saja. Tidak merata dan atau mungkin kader-kadernya masih belum tahu tentang kelompok ini. Karena sekarang jadi banyak yang terpisah-pisah, maka dari itu saran saya untuk kawin silang saja bisa dipertimbangkan. Agar kalian tetap bersatu, tetap bersama, tetap bergandengan tangan, dan agar bisa se-ranjang lagi.

Hanya sekedar informasi untuk memperkuat saran saya ini. Di rumah, ayah saya memelihara ayam joper. Ayam ini adalah hasil kawin silang antara ayam kampung dan ayam broiler. Hasilnya tidak buruk-buruk amat, kok. Ayam ini malah punya kepribadian yang agak moderat, agak mandiri, agak tahan bantin, dan agak agak yang lainnya. Selain itu, ini juga bisa jadi primadona bagi para peternak ayam. Selain menguntungkan, dia bisa jadi spesies yang membikin damai antara kedua ‘leluhur’-nya itu.

Wallahulmuwafiq ila aqwamit thariq

Wabillahitaufiq wal hidayah

Tetap tangan terkepal dan yakin usaha sampai.

Salam damai

BACA JUGA Ormek Kayak HMI dan PMII yang Akurnya Cuma Lewat Ucapan “Selamat Ulang Tahun” Itu Kenapa, sih? dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Baca Juga:  Cobaan Saat Idul Adha: Nasib Tidak Suka Daging Sapi Maupun Kambing

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.