Ormek Kayak HMI dan PMII yang Akurnya Cuma Lewat Ucapan “Selamat Ulang Tahun” Itu Kenapa, sih?

Featured

Aly Reza

HMI sebagai salah satu ormek (Organisasi Mahasiswa Ekstra Kampus) yang kiprahnya turut mewarnai dinamika politik kampus baru saja merayakan hari jadi yang ke-73 pada Rabu (05/02) lalu. Ciyeee ultah ciyeee. Ucapan “selamat ulang tahun” dan sejenisnya pun bertaburan di hampir setiap linimasa media sosial. Dari story WA, Instagram, Twitter, Facebook, barangkali juga Telegram. Banjir ucapan tidak hanya datang dari kader-kader militan nan intelektuilnya. Ormek-ormek lain pun berebut memberikan ucapan lewat beragam jenis poster, mulai dari yang desainnya pakai Corel Draw sampai yang cuma pakai aplikasi Canva juga nggak mau kalah. Tidak terkecuali rival sebelahnya; siapa lagi kalau bukan PMII.

Ada salah satu kawan angkatan saya (kader PMII) yang dalam story WA-nya menuturkan rasa turut bahagia seraya menyertakan doa-doa seperti, “panjang umur”, “makin maju”, “mabruk”, dan harapan-harapan baik lainnya. Pemandangan yang harmonis, bukan? Keharmonisan yang didramatisir dan manipulatif. Duh. Lantaran saya nggak terbiasa mengumpat dengan kata kasar, hipokrit, kurang lebih itu istilah ilustratifnya. Masih terlalu kasar, ya? Maaf, maaf.

FYI, saya ini eks simpatisan kader PMII, tapi itu udah dua setengah tahun yang lalu, manakala saya masih berwujud mahasiswa baru nan nyu-unyu. Yang mana saya masih doyan banget sama wacana kritis dan narasi-narasi hiperbolis kakak-kakak senior gombal itu. Banyak hal dan nggak sedikit alasan yang membuat saya harus berpikir ulang: antara bertahan atau berhenti di tengah jalan. Meski tagline-nya yang berbunyi “mundur satu langkah adalah sebuah bentuk penghianatan” cukup intimidatif, toh akhirnya saya memilih jalan merdeka juga. Apa saya layak disebut penghianat? Boleh saja, tapi saya nggak pernah merasa mundur. Sebab yang saya lakukan adalah maju beberapa langkah ke depan—menentang arus. Hadaaahhh malah curhat.

Baca Juga:  Bilangnya Disuruh Belajar di Rumah, tapi Malah Dikasih Banyak Tugas

Salah satu anasir yang akhirnya memantapkan saya buat keluar dari lingkaran kawan-kawan aktivis berjas biru itu sebenarnya sederhana saja: ya perihal ucapan “selamat ulang tahun” itu tadi. Kok terkesan nggak penting banget gitu, ya?

Begini, di UIN Sunan Ampel Surabaya (UINSA)—kampus tempat saya menunda nganggur saat ini—rivalitas antar HMI dan PMII emang sudah menjadi rahasia umum. Persaingan untuk menguasai titik-titik sentral dalam biorkrasi selalu berhasil memicu ketegangan kedua belah pihak hampir dalam segala urusan. Pada mau menang sendiri, begitu bahasa sederhananya. Mungkin saya saja yang terlalu idealis. Saya memimpikan sebuah persaingan yang sehat dan sportif, walau pada akhirnya “tidak ada yang benar-benar bersih dalam politik” seolah menjadi dinding tebal yang mustahil saya robohkan sendirian. Saya tidak tahan.

Kasus di kampus saya, PMII tampil sebagai sebuah badan yang cukup superior, sehingga beragam cara dihalalkan untuk menutup ruang gerak rival sebelahnya. Bertahun-tahun HMI tenggelam dalam kontestasi politik di UINSA Raya.

Kasus yang paling baru misalnya, pada 2018 lalu di depan lobi Fakultas Adab dan Humaniora terjadi bentrok—kontak fisik—antara beberapa kader HMI dan PMII. Dari pihak PMII berdalih bentrokan yang terjadi sebenarnya antara HMI dan Senat Mahasiswa Fakultas, perihal perizinan tempat. Tapi diakui atau tidak, ha wong senat ini isinya ya orang-orang PMII semua. Kronologinya, HMI (katanya) sudah mengajukan izin peminjaman tempat untuk membuka stand. Karena merasa dipersulit, walhasil terjadilah bentrok tersebut. Atau jika saya simpulkan, Senat Mahasiswa Fakultas yang diisi oleh orang-orang PMII cenderung sengaja mempersulit karena di sisi lain PMII juga membuka stand rekrutmen. Kalau HMI diberi izin buka stand dengan cuma-cuma, takutnya kalah peminat, sementara kepentingan tidak boleh tersendat.

Baca Juga:  Ini yang Terjadi Kalau Sun Woo di The World of the Married Adalah Orang Indonesia

Maka lucu saja pas ngelihat anak-anak PMII—di kampus saya—ngasih ucapan “selamat ulang tahun” ke anak-anak HMI. Apalagi disertai doa “moga makin maju”, walah malah tambah lucu. Gimana mau maju kalau langkah kaki dijegal melulu wqwqwq. Bener-bener nggak sinkorn antara ucapan dan perbuatan. Kalau emang dari ucapan udah kelihatan support sama progress HMI, harusnya dipraktikkan juga to biar lebih afdhol. Artinya, persaingan yang sampai pada tahap perseteruan itu harus diakhiri. Lebih kooperatif aja gimana? Kalau Pak Prabowo sama Pak Jokowi aja bisa, masak kalian nggak? Malu ah sama Pak Presiden dan Pak Menhan.

Pura-pura baik dan simpati nggak bakal ngerubah apa pun. Apalagi cuma setahun sekali pas momen ulang tahun. Mbok ya nggak usah nanggung-nanggung, kalau dari awal emang udah sentimentil, yaudah nggak usah sok harmonis gitu kalau ujung-ujungnya nyakitin lagi, njegal lagi huhuhu. Begitu juga kalau niatnya emang mau baikan beneran. Mengaku saja, sebenernya saling bermusuhan itu nggak enak, to?

Berhenti saling menjegal, cukupkan saling menjatuhkan. Sesekali cobalah merenung, misalkan, saya sebagai anak PMII berpikir dengan sejujur-jujurnya perihal Imam Nahrawi (kader PMII dan juga mantan Menpora) yang baru saja tersandung kasus dan terpaksa harus diringkus KPK. Atau misalkan, saya sebagai anak HMI berpikir dengan sejujur-jujurnya perihal HMI connection dalam skema pelengseran Gus Dur yang baru-baru ini diviralkan oleh Virdika. Setelah itu pandanglah ke arah diri masing-masing. Ternyata keduanya tidak jauh berbeda.

BACA JUGA Apa Bedanya ‘Akbar Tandjung Connection’ dengan ‘HMI Connection’? atau tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
53


Komentar

Comments are closed.