Balasan untuk Tulisan tentang HMI vs PMII yang Terbit di Terminal Mojok

Artikel

Avatar

Tulisan itu berjudul 3 Alasan yang Bikin HMI Lebih Laku Dibanding PMII di Fakultas Saya, ditulis oleh Nasrullah Alif, mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, Fakultas Adab dan Humaniora.

Sepertinya Kak Alif ini sedang menggiring opini. Tapi itu sah-sah saja dalam dunia perpolitikan, termasuk politik kampus. Cuma ada beberapa hal yang menurut saya sangatlah tendensius dan perlu saya luruskan lewat tulisan ini.

Awalnya saya mau beri judul tulisan saya ini “Sesat Berpikir dalam Menyikapi Persaingan PMII dan HMI”. Setelah saya pikir-pikir, judul ini terlalu sarkas, saya jadi khawatir akan digebuk dan dikeroyok seperti apa yang dilakukan terhadap jurnalis pers mahasiswa salah satu kampus swasta di Jakarta beberapa bulan silam. Eitsss, kasus ini sudah lama dan selesai, saya tidak mau menguliknya kembali.

Saya yang masih setara genin (tingkatan ninja paling rendah dalam anime Naruto) di dunia pergerakan bakal fokus sama 3 poin yang ditulis Kak Alif yang menurut saya cacat dan tidak dapat sepenuhnya diaminkan begitu saja. Tidak perlu panjang lebar ngomongin soal konstelasi politik UIN Ciputat yang terkenal panasnya minta ampun. Mirip-miriplah sama cuaca di Tanjung Priok. Lagian kan sudah dijelaskan panjang lebar oleh Kak Alif dalam tulisannya. Baiklah langsung saja saya bahas satu per satu, welcome to the jungle.

#1 PMII nggak selaku HMI karena kaderisasinya menyasar mahasiswa lulusan pesantren

Apa yang dikatakan Kak Alif benar sekaligus salah. Lha kok kontradiksi begitu sih? Gini lho, Kak, semua organisasi ekstra pasti memiliki pola dan cara kaderisasi tersendiri. Baik itu PMII maupun HMI. Saya katakan benar jika itu salah satu cara yang dipakai PMII untuk menarik mahasiswa baru jadi kadernya. Tapi salah jika Kak Alif bilang cara tersebut merupakan satu-satunya cara dan jadi andalan PMII hari ini.

Baca Juga:  Ironi Derbi Mataram: Didramatisasi Kisah Priayi Keraton Jogja-Solo biar Seolah Ada Kebencian

Padahal PMII terbuka bagi siapa saja yang mau berkembang dan berproses kok. Banyak kader sekarang yang berlatar belakang non-pesantren. Mau saya sebutkan? Japri aja, oke.

Menurut saya, HMI juga sama tuh, menggunakan pola yang bahkan menurut saya nggak adil buat mahasiswa baru yang nggak tertarik sama sekali bergabung dengan partai hitam-hijau itu. Lha, ngadernya sambil ngancem-ngancem. Kurang lebih begini ancamannya: “Kalau gak gabung HMI, nanti nggak bisa masuk organisasi intra.” Mentang-mentang tiga jurusan di fakultas ini dipegang sama HMI. Kak Alif sepakat kalau boleh begitu? Kan semua mahasiswa memiliki hak yang sama untuk masuk organisasi intrakampus, terlepas dia bagian dari partai yang berkuasa atau bukan.

#2 HMI lebih laku dari PMII karena kader HMI banyak yang good looking

Dasar klaim ini: ada kader HMI yang menjadi pemenang kontes bergengsi tingkat kampus ataupun provinsi yang mewajibkan pemenangnya cantik dan ganteng, begitu kira-kira. Kalau alasan ini jadi tolok ukur HMI lebih laku ketimbang PMII, saya sangat tidak setuju, Kak. Kenapa? Karena bukan itu yang dilihat mahasiswa baru ketika mau masuk organisasi, melainkan seberapa baik dan bagus akhlak kader-kadernya. Saya ulang, seberapa baik dan bagus akhlaknya! Kelihatan good looking dari luar bukan jaminan akhlaknya good looking juga kan, Sensei?

Ditambah nih ya, Kak, ada beberapa temen saya yang sama-sama kader pergerakan dideketin sama banyak kader-kader HMI. Entah ini karena kurang komunikasi sama senior atau emang sebenarnya lebih banyak kader PMII yang good looking. Nah loh.

#3 Kajian yang diadakan kader PMII baru aktif setelah mereka menang di fakultas tahun lalu

Yaaa Lord, hamba mesti ngapain ini. Kak Alif ini sudah membersamai Fakultas Adab dan Humaniora sejak lama, sedari masih bertempat di kampus 1 sampai pindah ke kampus 3 yang berlokasi di Pisangan. Masak nggak tahu sama kajian-kajian PMII yang sudah lama aktif dan nggak kalah keren sama kajian kawan-kawan HMI? Jangan-jangan Kak Alif aja yang mainnya kurang jauh?

Baca Juga:  Derita Orang Nggak Suka Karaokean, Cuma Berdiam Diri Saat yang Lain Asyik Bernyanyi

Mungkin itu aja kali ya tanggapan saya terkait tulisan selamat harlah untuk PMII dari Kak Alif tercinta.

Salam Pergerakan penuh cinta

BACA JUGA Aliran-Aliran Senior Organisasi Eksternal yang Betul-Betul Harus Dihindari

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
49


Komentar

Comments are closed.