Dari Friendster Sampai Instagram: Mixtape Nostalgia Media Sosial dari 10 Tahun Lalu – Terminal Mojok

Dari Friendster Sampai Instagram: Mixtape Nostalgia Media Sosial dari 10 Tahun Lalu

Artikel

Seto Wicaksono

Kali pertama saya mengenal media sosial adalah saat SMP. Berawal dari pertanyaan seorang teman perempuan yang saya sukai di sekolah, “Kamu punya (akun) Friendster, nggak?” akhirnya saya langsung tancap gas dan segera mencari tahu, bagaimana cara membuat sekaligus memainkan Friendster.

Percayalah, pada masanya, main media sosial itu masih terbilang langka. Selain hape belum dilengkapi dengan internet, kalau mau online atau login ke media sosial apa pun harus ke warnet terlebih dahulu. Satu jamnya kisaran Rp2.000-Rp3.000. Dan sering kali satu jam itu nggak cukup untuk sekadar berselancar di media sosial.

Perlahan tapi pasti, beberapa hape mulai meningkatkan fitur dan berinovasi. Pada banyak merek, sudah dilengkapi oleh Opera Mini, mesin pencari internet yang membuat kita bisa mengakses media sodial melalui hape.

Saya pikir, cikal bakal dan awal mula kebanyakan orang lebih suka mengakses media sosial berawal dari sini. Lantaran tidak lama setelahnya, pada kisaran tahun 2008-2009, media sosial baru mulai bermunculan. Facebook dan Twitter menjadi dua pelopor di antaranya.

Pada proses pengembangan dan penggunaannya, bahkan sampai dengan saat ini, banyak perubahan yang terjadi. Baik dari sisi pengguna, maupun dari platformnya masing-masing.

Mari kita mulai dari Facebook.

Awal mulanya, postingan di Facebook hanya berupa update status, curhat, kata motivasi, sampai dengan kumpulan foto dari para pengguna yang bergaya sambil memonyongkan mulut, memonyongkan mulut sambil menempelkan tangan dengan membentuk simbol “peace”, atau membentuk “duck face”. Sebagian generasi mengategorikan hal tersebut sebagai proses menuju dewasa ala Raditya Dika. Sebagaimana yang ia sebutkan pada salah satu materi Stand Up Comedy-nya.

Tidak lama setelah Facebook eksis, Twitter hadir sebagai kompetitor. Siapa yang menduga sebelumnya bahwa Twitter akan menarik seperti sekarang ini. Dari yang sebelumnya hanya menyediakan 140 karakter untuk setiap postingannya, kini diperbanyak menjadi dua kali lipat. Tidak kurang, tidak lebih.

Saya cukup yakin, para pengguna Twitter, secara otomatis akan mengenang saat disebut atau melihat tulisan: Tweetdeck, Ubertwitter, Twitter for Blackberry, dan Twit longer.

Selanjutnya Instagram. Platform yang satu ini menawarkan sensasi lain. Awalnya hadir dan dianggap sebagai album foto dalam bentuk digital oleh kebanyakan penggunanya. Sampai akhirnya, kini semua orang bisa memaksimalkan platform ini untuk mengais rezeki dan menjadi salah satu opsi dari sekian banyak profesi. Kita mengenalnya dengan istilah selebgram.

Path hadir di tengah-tengah persaingan antara Facebook, Twitter, dan Instagram. Niat awalnya mungkin ingin menjadi pembeda dengan segala fitur yang diciptakan. Namun, nyatanya, usia platform ini terbilang tidak lama dan hanya dianggap sebagai penggabungan dari kompetitor seniornya. Jumlah pertemanan pun dibatasi.

Nasib antara Path dan Plurk sebetulnya beda-beda tipis. Hanya saja, Plurk tidak terlalu tenar dan seakan sulit mengembangkan eksistensi. Sejak awal membuat akun Plurk dan mencoba mengotak-atik segala fiturnya, secara keseluruhan, bagi saya kurang ramah pengguna. Cukup sulit untuk dioperasikan dibanding para kompetitornya. Barangkali, Plurk memang punya idealisme sendiri.

Secara keseluruhan, saat ini banyak perubahan yang terjadi. Apa pun platform media sosialnya. Beberapa hal yang diposting oleh para pengguna semakin brutal dan serampangan. Mulai dari hate speech, hoaks, foto atau video kekerasan, pornografi, rasis, dan hal lainnya yang berpotensi mencederai nilai kemanusiaan. Makanya, nggak heran kalau setiap platform semakin membutuhkan banyak konten moderator untuk mengawasi segala sesuatu yang diposting oleh para pengguna.

Hal yang sedikit mengganggu pikiran saya, sebetulnya ada pada fitur story yang kini hampir ada di semua platform media sosial. Semuanya. Maksud saya, memang harus semua-muanya gitu?

Padahal, niat awal saya, mungkin juga sebagian pengguna media sosial lainnya, punya berbagai akun media sosial itu biar bisa mendapatkan sensasi dan hal berbeda saat login di berbagai platform. Kalau fiturnya diseragamkan gini sih, ujung-ujungnya malah terdistraksi lagi oleh story.

Khusus untuk Twitter, alih-alih menambah fitur edit twit, entah kenapa malah menambah fitur fleets, semacam story yang dimiliki oleh Facebook juga Instagram. Tolong dipahami. Para pengguna Twitter lebih butuh fitur edit twit dibanding story-story-an gitu.

BACA JUGA Alasan Kenapa Kita Pelan-Pelan Perlu Meninggalkan Instagram dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Melihat Cara Buzzer Polandia Bekerja
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.