Buat Al yang Nganggep Laki-laki yang Punya Banyak Anak Tidak Perlu Membuktikan Ia Laki-laki – Terminal Mojok

Buat Al yang Nganggep Laki-laki yang Punya Banyak Anak Tidak Perlu Membuktikan Ia Laki-laki

Artikel

Sebelum saya ditimpukin, karena berani-beraninya sembarangan menyebut Al Ghazali, yang mau saya bahas di sini bukan Imam Al Ghazali lho ya. Al Ghazali yang saya maksud masih muda, ganteng, artis sekaligus anaknya artis. Yak betul, Al Ghazali yang itu!

Belakangan Al sering muncul di pemberitaan media karena mengunggah foto di IG dengan caption “Laki-laki yang sudah punya banyak anak tidak perlu lagi repot membuktikan bahwa dia laki-laki” untuk menanggapi keluh kesah Bli Jerinx yang ajakan debat langsungnya nggak ditanggapi sama bapaknya (Baca: Arman Dhani, eh Ahmad Dhani).

Bli Jerinx sampai ngomong gini di IGnya: “Mas botak @ahmaddhaniofficial kenapa ajakan saya diskusi tidak anda respon? Kemarin anda post video di YT khusus untuk ‘ngetawain’ argumen saya tentang konspirasi. Sekarang anda abaikan tawaran saya. Anda laki? Berani bacot berani tanggung jawab gak?”

Btw, Bli Jerinx mencak-mencak kayak gitu soalnya bapaknya Al ini mengkritik dia dan agama konspirasi yang belakangan ini bikin Bli Jerinx tenar lagi.

Kalau saja bapaknya Al menanggapi ajakan debat terbuka Bli Jerinx, saya pikir bakal super menarik nih. Lha nggak menarik gimana tho, wong kedua orang ini punya tipe yang serupa. Adu bacot pasti akan super dramatis dan emosyenel. Tapi mungkin bapaknya Al ini sedang super sibuk (nggak tahu sibuk apa, yang penting sibuk aja dulu ~) jadinya Al yang (((turun tangan))) membela bapaknya sendiri.

Baca Juga:  Panduan Memahami Toxic Masculinity, Waham yang Merugikan Laki-laki dan Perempuan

Kalian jangan heran dulu, ini bukan kali pertama anak-anak Mas Dhani bereaksi soal masalah bapaknya, maklum Mas Dhani pan emang orangnya suka ribut gituuu.

Tahun 2013 misalnya, Mas Dhani sempat bertikai dengan Mas Farhat Abbas. Anak-anaknya sampai ngajak Mas Farhat buat adu jotos di ring tinju. Katanya kalau ajakan ini nggak diterima, artinya Farhat Abbas ini b a n c i.

Tapi yang mau saya soroti bukan bagaimana Ahmad Dhani suka keributan dan anak-anaknya sangat loyal membela bapaknya. Tapi soal argumen balasan atau tantangan yang dijadikan pembuktian soal sifat “kejantanan” selalu berhubungan dengan adu jotos di ring tinju atau kekuatan di atas ranjang.

Pokoknya kalau nggak mau naik ke ring tinju artinya banci. Juga kalau nggak (((paten))) di ranjang alias punya banyak anak artinya nggak jantan.

Meskipun keributan yang dibikin Ahmad Dhani ini jaraknya cukup panjang, (2013 dan 2020) konsep maskulinitas antara bapak dan anak-anaknya ini ternyata tidak ada kemajuan sama sekali.

Pamer kekuatan dan kejantanan kok di atas ring dan ranjang, itu kan katro sekali. Orang dua hal itu sekarang udah dilabeli sebagai “toxic masculinity” kok. Dan keduanya punya dampak negatif buat anak laki-laki yang bikin mereka bakal sulit jadi manusia dewasa kalau nggak menemukan definisi maskulin yang tepat bagi diri mereka.

Dan saya jujur prihatin toxic masculinity ini menempet pada diri Al yang notabene anak muda, milenial, kelas menengah, dan punya pendidikan yang tinggi.

Baca Juga:  Lagu “Tiara”: Sebuah Romansa Tak Berbalas Dari Dul Jaelani Kepada Tiara Andini

Saya bukan sedang menyalahkan atau menghakimi sudut pandang Al. Mari biasakan melepaskan diri dari cara berpikir yang membosankan tentang “salah dan benar” yang seperti ini.

Yang saya maksud adalah penafsiran tentang “manhood” dan “masculinity” perlu kita sesuaikan dengan perkembangan jaman.

Kita perlu kritis jika menemukan generasi muda dengan cara berpikir yang berjarak dengan kekinian. Ada yang perlu dievaluasi entah di pola asuh, sistem pendidikan, tontonan dari televisi, atau pemberitaan media, dan sebagainya. Terutama, era media sosial seperti sekarang, dilakukan oleh influencer cum selebritis yang segala perilakunya diikuti followers.

Sudut pandang Al tersebut membuat saya membayangkan sebuah situasi yang dihadapi seorang anak ketika ia disunat. Mendapat pujian dari sekelilingnya. Anak laki-laki pemberani, jantan, sudah besar dan sebagainya tapi “angle” yang diambil dari pemahaman bahwa penis adalah keistimewaan terutama karena bisa menghamili perempuan.

Tidak dijelaskan bahwa sunat, selain ajaran agama, adalah usaha untuk menjaga kebersihan penis dan terhindar dari penyakit seperti radang atau bahkan kanker.

Ini pertanyaan sederhana saja, kalau laki-laki dianggap laki-laki (jantan) karena punya banyak anak, apa bedanya dengan kelinci yang beranak pinak tiada henti?

BACA JUGA Laki-laki Juga Bisa Jadi Korban Kekerasan dan tulisan Aminah Sri Prabasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.