Lagu “Tiara”: Sebuah Romansa Tak Berbalas Dari Dul Jaelani Kepada Tiara Andini – Terminal Mojok

Lagu “Tiara”: Sebuah Romansa Tak Berbalas Dari Dul Jaelani Kepada Tiara Andini

Artikel

“Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya” adalah peribahasa yang tepat untuk menggambarkan sosok Dul Jaelani saat ini. Gaya bermusik dan caranya tebar pesona, mengingatkan kita kepada sosok Ahmad Dhani, sang ayah. Meskipun Dul Jaelani tidak seterbuka sang ayah untuk urusan perempuan.

Untuk urusan bermusik, Dul Jaelani pantas disebut sebagai suksesor sang ayah. Terbukti dengan lahirnya lagu terbaru Dul Jaelani yang berjudul “Tiara”, dan sudah resmi edar pada 5 Mei 2020.

Sudah cukup jelas dari judulnya. Lagu “Tiara” adalah bentuk kekaguman Dul Jaelani terhadap Tiara Andini, juara kedua Indonesian Idol 2020. Lagu ini sebenarnya adalah lagu yang dibuat Dul Jaelani secara spontan di panggung Indonesian Idol, sesaat setelah berkolaborasi dengan Tiara di panggung tersebut.

Respons bagus dan permintaan dari para fans yang membuat Dul Jaelani merilis lagu ini secara resmi. Tidak tanggung-tanggung, Dul mengajak Pay Burman (BIP) untuk menjadi produser. Tidak hanya Pay, urusan mixing dan mastering diserahkan kepada Stephan Santoso, yang jelas tidak perlu dipertanyakan lagi kapasitasnya.

Bedah lagu Dul Jaelani

Di awal lagu, Dul Jaelani tidak banyak basa-basi dan langsung mengungkapkan kekagumannya kepada Tiara. Perhatikan lirik berikut:

Tiara, sejak pertama kali bertemu.

Kau tebarkan salam qalbu,

membuatku memikirkan, kamu.

Lirik tersebut menjadi manifestasi cinta yang pas dari Dul Jaelani. Meskipun memang, kalau dibaca tanpa musik, lirik tersebut kalimat pembuka surat cinta anak SD. Untungnya, Dul berhasil membalutnya dengan musik yang pas.

Baca Juga:  Ponsel Lipat, Aksesoris Layar Kedua, atau Beli Ponsel dan Tablet Terpisah? Baca Dulu Ulasannya!

Bait kedua, Dul masih mengungkapkan kekagumannya pada Tiara.

Kau Tiara,

di senyummu kutemukan. Satu-satunya kecantikan yang murni.

Semaikan cahaya bagi hati.

Sungguh, kalimat-kalimat yang magis dari tangan Dul. Mengingatkan kita akan kedahsyatan lirik-lirik Ahmad Dhani.

Ada yang unik di bagian chorus, yaitu progresi chord-nya berbeda nada dasar antara bagian verse dan chorus. Sebuah hal yang cukup menarik dan tentu tidak banyak musisi yang mengambil jalan seperti ini. Bagian chorus adalah bagian musikal yang mewah, walaupun hanya dengan permainan piano dan gitar saja dan sedikit sentuhan orkestra.

Lirik di bagian chorus juga terasa magisnya.

Melayang jauh, menjadi debu.

Cintamu, yang selalu ku rindu.

Karena ku jatuh hati padamu.

Tiara, kaulah mutiara.

Di bagian ini, Dul Jaelani benar-benar menumpahkan segala kekagumannya (mungkin bahkan rasa cintanya yang mendalam) terhadap Tiara. Semua puja-puji dan ungkapan hati tertumpah pada bagian chorus. Perpindahan nada dasar antara bagian verse dan chorus mungkin dijadikan Dul sebagai penegas, bahwa di bagian inilah perasaannya harus tertumpah.

Setelah chorus, lagu kembali ke bagian verse dengan nada yang sama dengan verse pertama. Di bagian ini juga, ada rasa bahwa perasaan Dul ternyata tidak berbalas, atau setidaknya belum.

Dul merasa ada sedikit kemustahilan untuknya bisa bersama dengan Tiara. Ini termanifestasi dengan paripurna di lirik:

Baca Juga:  Andai Karakter 'Attack on Titan' Join Dunia Kuli, Bersama Eldian Meratakan Negeri

Tiara, ku kan selalu ada untuk kamu.

Meski kau tak mempedulikanku.

Karena kaulah harapan sang surya.

Terlihat sangat jelas kalau Dul merasa ada kemustahilan di sana. Antara pesimis atau realistis.

Di bagian chorus kedua, ada tambahan lirik dari Dul Jaelani, yaitu:

Tiara,

kaulah bidadari,

yang musnahkan pilu, dan sendu, dan senduku.

Semakin terlihat jelas kekaguman Dul terhadap Tiara. Jujur, seharusnya tidak ada keraguan untuk melabeli lagu ini sebagai salah satu lagu cinta terbaik era sekarang.

Lirik yang magis, meskipun di awal terdengar menye-menye, dibalut dengan komposisi musikal yang mewah, tetapi tetap intim, menjadikan lagu ini sebagai lagu yang pas, tidak berlebih. Tidak juga menjadi lagu yang penuh pretensi.

Peran Pay Burman sebagai produser dan Stephan Santoso yang bertanggung jawab untuk urusan mixing dan mastering harusnya diberi kredit lebih. Oh iya, Maia Estianty, ibunda Dul Jaelani yang mengambil peran sebagai backing vocal juga perlu diapresiasi. Sebuah karya magis, dari orang-orang yang magis pula.

Kalau boleh saya menilai, kalau boleh lho ini, saya akan beri nilai 8 dari 10. Selamat ya, Dul, untuk lagi yang indah. Dan sabar ya, cinta memang begitu, terkadang, deritanya tiada akhir.

BACA JUGA Lagu “Polisi Skena”: Sentilan Gemas Sir Dandy untuk para Polisi Skena atau tulisan lainnya dari Iqbal AR.

Baca Juga:  Caranya Mengucapkan Selamat Ulang Tahun Menentukan Seberapa Penting Engkau Bagi Seseorang

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.