Berdiskusi Ekspektasi Gaji di Media Sosial: Niat Memotivasi Malah Bikin Keki

Bagi sebagian orang, besaran dan ekspektasi gaji termasuk ke dalam ranah privasi dan akan menjadi tidak nyaman jika harus diumbar kepada publik.

Artikel

Seto Wicaksono

Bicara soal materi memang tidak akan ada habisnya. Apalagi di satu sisi mengetahui bahwa setiap orang memiliki kebutuhan yang berbeda-beda sekaligus dengan kemampuan finansial yang berbeda pula. Ada yang kebutuhan serta keinginannya cukup banyak, tapi tidak diimbangi dengan usaha. Ada pula yang sudah bekerja keras, dengan gaji yang diterima selama ini meski terbilang pas-pasan, tetap bersyukur karena kebutuhan tetap tercukupi. Selain itu, ada pula orang yang sering kali merasa gajinya tidak mencukupi segala sesuatu yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari. Ekspektasi gaji dan kenyataan: tidak sinkron.

Semuanya, memang kembali kepada diri masing-masing. Entah solusinya bekerja sambil ada usaha sampingan atau menemukan pekerjaan dengan besaran gaji sesuai keinginan. Namun, jika ingin berdiskusi soal ekspektasi gaji, rasanya tidak perlulah dibicarakan di forum terbuka seperti media sosial.

Pasalnya, untuk sebagian orang, besaran dan ekspektasi gaji termasuk ke dalam ranah privasi dan akan menjadi tidak nyaman jika harus diumbar kepada publik. Jangankan diinfokan di media sosial, memberi tahu atau menanyakan besaran gaji ke teman pun rasanya sungkan. Jika tidak bijak dalam berdiskusi soal nominal gaji yang didapat, bisa berujung pada kecemburuan sosial, minder, dan parahnya mungkin akan tidak bersyukur. Niat mau berbagi cerita, eh, malah emosi jiwa.

Seperti beberapa waktu lalu yang sempat ramai jadi perbincangan di jagat Twitter. Akun @BigAlphaID membuat cuitan:

“Kalau nanti cari pasangan (suami atau istri), ekspektasi gaji mereka di angka berapa? Dan kenapa? Dms are open.”

Banyak pengguna Twitter yang merespons, berkomentar—memberi tahu ekspektasi gaji dari calon pasangan masing-masing—tidak sedikit pula yang me-retweet atau memberi cuitan tersebut like. Dalam pembahasan tersebut, banyak pula yang sekaligus menceritakan berapa nominal gaji mereka saat ini juga harapan di masa mendatang.

Baca Juga:  Cerita Hantu Legendaris di Universitas Brawijaya

Topik pembahasan soal gaji tersebut juga sempat menuai pro dan kontra. Namun, rasanya tidak perlulah mengotak-ngotakkan bahwa yang pro adalah mereka yang memiliki pemikiran terbuka. Sementara mereka yang ada di pihak kontra, seakan masih belum dewasa dan menganggap pembahasan soal nominal gaji adalah hal yang tabu. Ini tidak perlu dibahas. Bukankah tiap orang memiliki sudut pandang masing-masing, Mz, Mb? Mau setuju ya, monggo. Nggak setuju pun sah-sah saja.

Di luar dugaan, pada kolom komentar ada banyak pengguna Twitter yang terbuka soal berapa pendapatan mereka saat ini dan berapa ekspektasi gaji calon pasangannya di kemudian hari. Ada yang masih sekolah tapi sudah memiliki penghasilan sekitar 2-3 juta. Bahkan tidak sedikit yang memiliki penghasilan sekitar 50-100 juta dalam satu bulan. Dan mereka berharap kelak memiliki pasangan yang penghasilannya di atas mereka.

Alasannya beragam, dari mulai supaya kondisi finansial terus stabil, memiliki wirausaha dalam skala besar, juga tabungan untuk keluarga di masa mendatang—termasuk kebutuhan pendidikan bagi anak-anak. Sebetulnya, masuk di akal, sih. Namun, bukan berarti gaji yang masih berkisar UMR dipertanyakan soal cukup atau tidaknya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, kan?

Seperti pada topik yang diusung BigAlphaID sebelumnya, ketika ada seseorang yang mengaku merasa cukup jika besaran gaji pasangan 3-5 juta karena gaji orang tuanya pun ada di nominal yang sama—dan tetap berkecukupan. Pengakuan tersebut langsung diberi sudut pandang yang berbeda—sekaligus seakan dibuat ragu—oleh BigAlphaID dengan caption, “Yakin cukup? Ingat, orang tua kita hidup di zaman yang berbeda […] coba pelajarai konsep time value of money.

Sebetulnya tidak salah, sih, memberi pemahaman dari sudut pandang lain sekaligus mengajak orang lain untuk tetap realistis dalam memikirkan besaran pendapatan. Jika dilihat dari sudut pandang yang berbeda, BigAlphaID memberi ruang berdiskusi kepada khalayak tentang informasi keuangan, meski tidak disadari.

Baca Juga:  Sebuah Curhatan Mahasiswi : Perilaku yang Saya Benci Dulu Adalah Perilaku Saya Sekarang

Tujuannya mungkin saja baik, yakni agar banyak orang lebih melek finansial. Ditambah, saat ini kebutuhan seseorang semakin meningkat. Supaya neraca keuangan tidak defisit, tentu harus diimbangi dengan besaran penghasilan yang terbilang paripurna.

Meskipun begitu, cukup atau tidaknya besaran gaji yang diterima, kembali lagi kepada tiap individu. Oleh karena itu, kalimat orang tua saya, rasanya masih relevan hingga saat ini dan tetap bisa dijadikan acuan, “Gaji mau nominalnya sebesar apa pun tidak akan pernah cukup untuk mengimbangi gaya hidupmu. Yang terpenting bersyukur terlebih dahulu agar rezeki dirasa lebih dari cukup dan terus bertambah.”

Lagipula, tidak perlu lah terlalu fokus pada besaran gaji yang dimiliki orang lain. Sebab, pada akhirnya yang paling penting adalah terus mengembangkan kemampuan diri agar bisa menerima gaji sesuai dengan ekspektasi.

BACA JUGA Berbahagia dengan Gaji UMR atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2

Komentar

Comments are closed.