Saya Punya Alasan untuk Tidak Perhitungan Follow IG Orang – Terminal Mojok

Saya Punya Alasan untuk Tidak Perhitungan Follow IG Orang

Artikel

Firdaus Deni Febriansyah

Saya adalah salah satu dari milyaran orang di muka bumi ini yang memiliki akun Instagram. Ya walaupun jarang upload foto pribadi, saya tetap menggunakan IG untuk upload gambar lainnya dan juga mengetahui isu terkini yang sedang terjadi. Saya harus memiliki akun Instagram karena profesi saya sebagai blogger sekaligus content writer. Terkadang ada artikel bersponsor yang harus dibagikan ke Instagram dan menandai akun-akun milik brand tertentu. Saya juga termasuk orang yang tidak perhitungan dan ragu-ragu dalam melakukan follow IG orang lain.

Saya bukanlah orang yang bermain Instagram hanya untuk mendapatkan banyak follower. Sampai detik ini, jumlah followers saya segitu-gitu saja, nggak sebanding dengan jumlah follower milik Deddy Corbuzier, Maell Lee, Maria Vania, Jessie Amalia, maupun selebgram lainnya.

Dan memang untuk saat ini, saya belum kepikiran menjadi seorang influencer atau buzzer walaupun (katanya) pekerjaan itu penghasilannya cukup menjanjikan. Saya ingin menjadi penulis saja, sesuai dengan jalan ninjaku dan nggak mau yang lain.

Saya sangat sependapat dengan tulisan Mas Maulana Iqbal yang menyatakan bahwa nggak ada larangan punya lebih banyak following di akun Instagram. Jumlah dua ribu following tanpa ada followers pun bukan jadi masalah bagi saya.

Kalau dihitung-hitung, jumlah follower saya hanya 50% dari jumlah following. Toh, saya tetap bisa berkomunikasi dan melihat foto mereka kan?

Ya kecuali kalau mereka memprivate akun IG-nya sehingga nggak ada seorang pun yang bisa mengintip.

Sejak punya akun Instagram sampai sekarang, sudah banyak akun lain yang saya follow. Mulai dari keluarga, teman, sahabat, tokoh publik, hingga tokoh pemerintahan. Saya nggak peduli mereka tidak mem-follow back saya dan saya nggak akan mengemis-ngemis meminta mereka untuk melakukan hal yang sama. Jelas saya punya alasan kenapa saya nggak perhitungan soal follow IG orang lain dan akan saya jelaskan.

#1 Wawasan saya bertambah

Saya sangat suka dengan akun-akun baik bisnis maupun pribadi yang membagikan seputar hal-hal bermanfaat, terutama tentang penulisan dan lowongan kerja (beginilah nasib pengangguran, hiks).

Walaupun bukan akun terkenal atau terverifikasi, saya tetap mengikuti Instagramnya selama ada informasi bermanfaat di dalamnya. Dengan mengikuti akun-akun tersebut, pengetahuan dan wawasan semakin bertambah sehingga otak saya bisa terupgrade ke pentium yang lebih tinggi.

#2 Mungkin suatu saat saya butuh mereka

Saya nggak ragu apalagi gengsi follow IG orang lain (termasuk teman sendiri) karena bukan nggak mungkin suatu saat saya membutuhkan mereka. Mumpung sekarang akun IG-nya masih belum di-private atau belum dihapus, ya saya follow saja.

Ketika sudah berhasil mem-follow akan jauh lebih mudah menghubungi mereka untuk meminta pertolongan atau bantuan. Saya adalah makhluk sosial yang sangat membutuhkan orang lain.

Namanya juga butuh bantuan, yang membutuhkan harus menghampiri yang dibutuhkan, bukan sebaliknya. Jadi memang seharusnya saya mengikuti akun medsos mereka terlebih dahulu, bukan hanya berdiam diri mengharapkan bantuan.

#3 Pengobat Rindu

Instagram adalah salah satu tempat untuk mengobati rasa kangen kepada teman-teman saya yang terpisah sudah sejak lama. Saya bisa melihat foto bersama teman saya yang diupload di akun Instagramnya.

Bahkan bisa dibilang, sekarang IG adalah media sosial yang paling sering digunakan oleh teman-teman saya. Bukan lagi Facebook yang mulai ditinggalkan karena dianggap membosankan.

Sebab itulah saya membuat akun Instagram dan follow IG akun teman lama saya.

#4 Saya hanya orang biasa

Saya hanyalah orang biasa, bukanlah figur publik atau tokoh terkenal. Jadi, memiliki sedikit pengikut di media sosial bukan jadi problem bagi saya.

Orang-orang seperti saya yang menggunakan IG ala kadarnya ini sama sekali nggak mempedulikan tentang jumlah following maupun followers. Kalaupun kalian melihat di akun Instagram saya memposting gambar yang dilengkapi dengan hastag, itu semata-mata supaya postingan tersebut dilihat oleh pengguna IG lainnya. Dilihat saja nggak masalah, walaupun nggak memfollow.

Jadi kurang lebih itulah beberapa alasan yang membuat saya sama sekali nggak ragu untuk follow IG orang lain, apalagi akun keluarga atau teman sendiri. Mereka orang yang saya kenal, jadi buat apa ragu mem-follow mereka?

Terakhir saya ingin mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang tidak mengunci akun Instagramnya sehingga saya lebih bebas untuk mengikuti akun Instagram kalian dan mendapatkan banyak wawasan bermanfaat dari gambar-gambar yang kalian upload.

BACA JUGA Alasan Saya Masuk Golongan Sekte Ayam Geprek yang Tidak Digeprek dan tulisan Firdaus Deni Febriansyah lainnya.

Baca Juga:  Tips Mengendorse Influencer di Instagram
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7


Komentar

Comments are closed.