Alasan Saya Masuk Golongan Sekte Ayam Geprek yang Tidak Digeprek – Terminal Mojok

Alasan Saya Masuk Golongan Sekte Ayam Geprek yang Tidak Digeprek

Artikel

Firdaus Deni Febriansyah

Ternyata nggak cuma bubur saja yang ada sekte-sektean, ayam geprek juga punya yang begituan. Sejauh yang saya tahu, sampai saat ini ada dua sekte utama ketika memakan ayam geprek.

Sekte pertama, yakni sekte pemakan ayam geprek normal seperti pada umumnya, di mana ayam digeprek dengan sambal dan saat dimakan bercampur jadi satu. Sementara sekte kedua sedikit berbeda, ayam nggak perlu digeprek dan cara makannya ya dengan mencocolkan ayam ke sambal yang memang sengaja dipisahkan. Cara kedua ini membuat rasa pedas sambalnya nggak terlalu dominan.

Bagi sebagian orang, mungkin sekte kedua ayam geprek ini sedikit membingungkan, seperti yang disampaikan oleh Mas Nauvan Lathif. Buat apa beli ayam geprek, tapi ujung-ujungnya nggak digeprek? Memang sih, bagi pengikut sekte ini (termasuk saya) rasanya ya seperti makan ayam krispi yang dicocol dengan sambal. Sangat berbeda jauh dengan cara makan ayam geprek pada umumnya.

Saya melakukan itu tentu bukan tanpa alasan. Berikut adalah alasan yang membuat saya makan ayam geprek yang nggak digeprek.

#1 Bisa menyesuaikan tingkat kepedasan

Rasa pedas sambal yang tercampur langsung dengan ayam krispi memang pedas luar biasa. Membuat lidah terasa terbakar dan ingin minum terus buat orang-orang yang nggak tahan pedas. Memisahkan ayam dan sambalnya, membuat penikmat ayam geprek bisa menikmati rasa pedas dengan takaran sesuai kemampuan lidah masing-masing. Bagi yang nggak suka pedas, nggak perlu cocolin ayam ke sambal terlalu banyak. Bagi yang suka pedas ya bisa cocolin ayam ke sambal agak banyak.

Baca Juga:  Yamaha Vixion: Motor yang Mudah Dicintai dan Bikin Nyaman Pengendaranya

Saya pribadi pada dasarnya nggak terlalu suka pedas, walau bukan berarti anti makanan pedas, yaaa. Saat saya makan, saya harus memastikan tingkat kepedasan makanan yang saya makan sudah sesuai dengan lidah saya. Hal ini berlaku untuk makanan apa pun termasuk ayam geprek. Bahkan kadang saya sama sekali nggak makan sambalnya, cuma ayamnya saja. Hahaha.

#2 Bisa menikmati rasa ayam lebih maksimal

Dengan memakan ayam geprek yang nggak digeprek dengan sambalnya, saya bisa menikmati rasa ayam secara maksimal. Rasa gurih dari ayam lebih terasa ketika ayam krispi tersebut nggak terlalu tercampur dengan banyak sambal. Kalau ayam itu digeprek dan dicampur dengan sambal, rasa yang dominan hanyalah rasa pedas. Apalagi sambal ayam geprek terkenal sangat pedas sekali, kan? Gurihnya ayam jadi hampir nggak bisa dirasakan lidah.

#3 Bikin sakit perut

Saya termasuk orang yang kalau makan makanan terlalu pedas, langsung sakit perut. Bahkan, kadang saya bisa bolak-balik ke toilet untuk buang air lantaran menyantap makanan pedas. Dan ini bukan suatu hal yang mengenakkan, apalagi menyenangkan. Atas alasan kondisi perut inilah saya nggak mau makan ayam yang digeprek dengan sambalnya. Sebab, rasanya pasti sangat pedas dan itu benar-benar bikin saya sakit perut dan diare.

#4 Berbagi sambal

Dari dulu sampai sekarang, makanan apa pun yang saya beli, saya selalu meminta penjualnya untuk memisahkan antara makanan utama dengan sambalnya. Sebenarnya alasannya nggak cuma karena saya kurang suka pedas saja, tetapi ada alasan lainnya.

Baca Juga:  Antara Shopee, Bukalapak, dan Tokopedia : Saya Pilih Shopee!

Sambal yang terpisah dan nggak saya makan tersebut biasanya saya berikan kepada orang lain. Ya paling nggak, saya berikan pada orang-orang yang ada di rumah. Jadi, saya merasa sedikit puas karena bisa berbagi dengan orang lain meskipun itu hanya sedikit sambal~

#5 Meringankan tugas si penjual

Menggeprek ayam itu butuh tenaga, dan saya nggak mau penjualnya capek-capek melakukan hal itu. Satu dua ayam mungkin masih ringan, tapi kalau sudah ratusan ayam pasti terasa sangat berat, kan? Dengan memesan ayam geprek yang nggak digeprek, sebenarnya saya hanya ingin meringankan tugas penjualnya saja. Ketika melayani saya, si penjual cukup menggoreng ayam, menyiapkan nasi, sambal, dan sayuran tanpa perlu capek-capek menggeprek ayam ke sambal.

Jadi, itulah beberapa alasan yang membuat saya memilih untuk membeli ayam geprek yang nggak digeprek. Saya nggak peduli dianggap aneh oleh sebagian orang, selama nggak merugikan orang lain seharusnya nggak jadi masalah. Dan seharusnya kedua sekte ini nggak perlu berdebat. Yang terbiasa dengan sekte pertama, lanjutkan saja makan ayam geprek yang digeprek, sementara penganut sekte kedua seperti saya, mari kita makan ayam geprek yang nggak digeprek~

BACA JUGA Alangkah Baiknya Tiga Kementerian Ini Dibubarkan Saja dan tulisan Firdaus Deni Febriansyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
11


Komentar

Comments are closed.