Berbahagia dengan Gaji UMR

Kurang gak sih gaji UMR? Emang bisa nabung? Bisa idup? Bisa beli skincare? Gak ngenes? Wahai sobatqu, semuanya bakal terasa kurang kalo kita nggak sadar diri!

Artikel

Laluna Aisyah

Hari-hari kemarin banyak banget thread tentang gaji gede seliweran di timeline aku nih. Aku iri nggak? Ya nggak dong. Aku sih udah bahagia meskipun punya gaji UMR aja.

Jadi, sebelumnya aku mau ceritain dulu background aku. Aku adalah fresh graduate yang kerja kantoran dengan gaji (((UMR Jakarta))) sejak Januari 2019. Penempatan kantor di Surabaya, rumah ikut orang tua. Kerjanya keliling Jawa dan Bali.

Kalo waktu itu sempat rame-rame ada yang nolak tawaran gaji 8 juta untuk fresh graduate, kalau aku sih sadar diri dan pasrah aja waktu dapet gaji UMR 🤣. Sampai saat ini aku masih inget rasanya gajian pertama. Super seneeeeng banget dapet duit segitu.

Oh iya, sebelum kenal dan follow salah satu akun finansial di instagram, aku emang sudah bikin design keuangan sendiri dari hasil nonton video live selebgram yang bahas tentang dana darurat. Kayak gini design keuangan punyaku:

Image

Image

Image

Image

Sampe saat ini, aku masih pake rumus di catetan itu untuk ngatur gaji.

Jadi, gaji yang masuk pasti langsung dibagi menjadi: sedekah, dana darurat, investasi, uang happy (skincare, nonton bioskop sama adek, beliin bunda nasi belut, dll).

“Kurang gak sih gaji UMR? Emang bisa nabung? Bisa idup? Bisa beli skincare? Gak ngenes?”

Wahai sobatqu… semuanya bakalan terasa kurang kalo kita nggak sadar diri hehehe. Ada yang bilang yang penting tuh bersyukur. Kalo bersyukur tuh yang orang lain anggep kurang, bisa jadi terasa lebih buat kita.

Ada yang gajinya 2-3 digit tapi selalu ngeluh ga punya duit. Kalo ini kayaknya bukan perkara bersyukur juga. Tapi ke arah lifestyle. Ada juga lho orang yang tabungannya 2-3 digit tapi ke mall pake sandal biasa aja. Tapi ada juga yang tabungannya 2-3 digit, lalu cicilan kartu kreditnya 2 digit juga. Lifestyle ini menurutku subjektif sekali. Tiap orang punya patokan yang beda-beda. And that’s totally okay 😊👌🏻

Baca Juga:  Tembakau Nenek

Gimana caranya biar bisa bahagia dengan gaji UMR? Kalau dari pengalamanku, aku punya lima tips. Apa aja itu?

1. Gausah Punya Kartu Kredit

Man teman, kartu kredit itu alat bayar. Bukan alat utang. Selama kita masih menganggap “gesek aja deh, bayarnya bisa ntar”, berarti belum siap tuh punya kartu kredit hehehehe.

2. Selalu Sedekah

Trust me, i’m not that religious person but I believe there’s magic in giving. Mau gaji kecil gaji gede, sedekah tuh wajib. Bakalan bahagia pokoknya kalo tiap bulan udah rutin sedekah.

3. Adjust Your Lifestyle

Udaaah.. gausah muluk-muluk beli maybelline kalo bisanya wardah. Eh.

Lebih pilih mana? Abis di muka atau banyak di rekening? Mengatur lifestyle menurutku adalah kunci untuk benerin finansial diri sendiri😅

4. Mulai Belajar Investasi

Banyak banget literasi finansial di sosmed atau google. Setelah belajar yang perlu dilakuin apa? Praktek!!11!! Mulai aja duluuuu. Gamau rugi? Beli obligasi negara. Mau tanpa ribet tapi dapet cuan juga? Main reksadana. Mau invest jangka panjang? Belajar main saham.

5. Perhatiin rumput tetangga boleh, tapi jangan lupa siramin rumput sendiri

Akun-akun finansial ada untuk mengedukasi. Kalo terkesan horor, stop baca. Kecuali kalo kalian bener-bener mau jadiin itu pelajaran/motivasi. Terkadang semua yang baik-baik saja jadi berantakan waktu udah punya perbandingan.

You know what? Yang perlu kalian bandingkan adalah kalian tahun lalu dengan kalian tahun ini. Udah bikin perbaikan apa? Udah bisa nabung rutin berapa banyak?😉

Oh iya kunci bisa bahagia dengan gaji UMR ini juga berhubungan dengan mindset kita tentang menabung dan investasi. Aku harap kita semua sadar dan bisa tercerahkan kalau belajar menabung dan investasi adalah kegiatan yang menyenangkan, bukan mengerikan. Cheers! Have a nice day.

Baca Juga:  Jadilah Society of Spectacle yang Baik dan Tidak Meresahkan

BACA JUGA Curhatan Saya yang Punya Gaji UMR Mendengar Cerita Orang yang Gajinya 2 dan 3 Digit atau tulisan Laluna Aisyah lainnya. Follow Twitter Laluna Aisyah.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
684 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.