Pengalaman Misterius dan Tidak Masuk Akal yang Betulan Kejadian Selama Tinggal di Kalimantan

Di Kalimantan, gue ngeliat banyak hal misterius dan nggak masuk akal mulai dari bola api, kuyang, sampai kirim-kiriman santet yang betulan kejadian di sana.

Featured

Naaj Wicaksono

Jadi keluarga gue pindah ke Kalimantan tahun 95/94 kalo ga salah. Dari Jakarta, pindah ke Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Waktu itu, pertama liat dari pesawat, nangis duluan karena hutan semua :))

Gue sampe mikir “lah tinggal di Hutan?” Pas mendarat di Syamsudin Noor eh ternyata ada kota nya. Dari bandara langsung ke Banjarbaru, ditunjukin tempat tinggal yang baru, di komplek Listrik II depan museum Lambung Mangkurat. And

I instantly fall in love with this city, Banjarbaru. Dulu tenang banget kotanya, hijau banget. Panas tapi adem. Kota kecil sih tapi cantik, sepi ga terlalu rame. Kemana-mana deket, ke pasar naik taksi (ini sebutan untuk angkot) cuma sebentar terus pulangnya naik becak deh lewat jalan belakang yang adem banget. Dan selama tinggal di sini juga gue tau bahwa ada banyak hal yang ga gue ketahui sebelumnya di Jakarta.

Something magical and mysterious.

Tapi yang selalu ada di hati adalah orangnya ramah-ramah semua. Makanya gue suka bingung kalo ada yang takut sama orang kalimantan, padahal mereka ramah loh. Ya selama kagak ngusik dan gangguin juga semua orang ramah kok. Tergantung sikap kita ke orang juga kan.

Selain itu, makanan di Kalimantan ini enak-enaaak. Soto banjar, ketupat kandangan yang makannya pake tangan ga pake sendok garpu, ayam bakar yang merah itu, bingka kentang ya Tuhan ku rindu. Eh OOT sedikit, Pasar Wadai kalo bulan puasa masih ada ga sih? Dulu sering banget tuh di deket kolem renang diadainnya.

Oke balik lagi.

Hal misterius pertama yang gue notice ketika tinggal di kalimantan adalah sering ada bola api terbang seliweran kalo malem…

Dulu kebiasaan keluarga adalah abis makan malam kita ngumpul di teras sambil ngobrol. Sampe kakak yang pertama kali liat “itu apaan terbang?” Setelah sadar itu bola api, Kita semua langsung ngacir masuk rumah.

Besokannya temennya kakak cerita kalo bola api itu ada artinya karena ada bola api ekor pendek dan ekor panjang. Lupa jelasnya gimana pokoknya ada yang lagi ngirim santet/teluh, ada kuyang yang ilmunya udah hebat banget berupa bola api kalo terbang. Dan tidak boleh nunjuk kalo liat bola api.

Jadi yaudah kita semua sekeluarga kalo liat bola api lewat di langit misalkan lagi duduk di depan jadi biasa aja dan ga ada yang berani nunjuk. Takut kan tar tahu-tahu nyamperin ngerasa dipanggil :))

Hal misterius kedua, Kuyang tuh beneran ada! yang pernah liat Alm bokap dan anak buahnya. Itu kejadiannya anak buahnya lagi datang berkunjung terus pamit pulang ke Barabai, Alm bokap nyuruh nginep di rumah takutnya di jalan kenapa-kenapa karena udah kemaleman. Pas lagi ngobrol di belakang, mereka denger suara di selokan.

Anak buahnya bilang kalo itu Kuyang dan minta Alm bokap untuk masuk ke dalam rumah, ga tau gimana ceritanya tahu-tahu kuyangnya lewat terbang :)) Bokap gue lari ngejengkang karena keserimpet sarung. Sampe heboh dah rumah.

Besokannya anak buah bokap cerita kalo kuyang minumnya air comberan dan ciri-ciri orang yang punya ilmu itu di lehernya ada garis hitam dan kalo siang selalu pake syal untuk nutupin garis di leher. Biasanya ngilmu kuyang gitu biar awet muda, yah lumayan daripada skincarean :’)

Ada lagi di depan komplek, di jalan raya utama ada kecelakaan. Dulu tuh truk batubara sering lewat jalan utama ga tau deh sekarang masih ga? Jadi ada kecelakaan motor sama truk batubara, motornya kelindes dan korbannya udah ga berbentuk karena ikut kelindes juga. Pas mau dicek itu korbannya yang udah ga berbentuk itu langsung bangun dan cekik entah si supir atau orang yg mau nolongin, sampe heboh orang-orang di situ yang ngeliat, orang-orang komplek pada ke luar karena berisik banget dan kedengeran soalnya. Kakak gue sama Alm bokap juga ke luar ngeliat. Balik kerumah, kakak gue muntah-muntah. Ya mungkin karena ga pernah liat yang kayak gitu sebelumnya ya.

Baca Juga:  Kabut Asap Merajalela: Pentingnya Aksi dan Kolaborasi Daripada Saling Menyalahkan

Adalagi kejadian di dalem komplek, ada dua pemuda berantem tapi bukan orang komplek sih kayanya cuma lewat doang soalnya dulu komplek gue ada jalan tembusan ke belakang duh lupa daerah apa gitu. Mereka berantem dan salah satu ditusuk itu sampe terburai isi perut apa ususnya gitu tapi masih bisa jalan dong dengan gagah dan ga kesakitan atau gimana-gimana… Akhirnya ditolongin sama RT apa RW gitu, Udah lupa shaaay.

Tapi yang pada akhirnya menganggu keluarga adalah hehehe kakak gue kena nih di ‘kunci’ sama mantan pacarnya. Mungkin sakit hati ya, kakak gue galak soalnya.

Kakak gue dibikin keliatan seperti laki-laki padahal dia perempuan. Itu pun ketahuannya karena feeling orang tua, kaya ada yang ga beres dan hawanya ga enak. Akhirnya Alm bokap minta bantuan ke bapak angkatnya yang juga salah satu tetua adat suku dayak pedalaman. Ternyata benar kena dikunci, sampe adu ilmu, pusing gue yang masih kecil ketika itchu :)))

Pernah tiba-tiba ada kecoa masuk entah darimana pdahal kamar kakak gue yang cewek ketutup, akhirnya sama kakak gue yang cowo diambil terus dibakar sedikit sungutnya yang sebelah kanan. Soalnya dia inget kata kakek (ayah angkatnya bokap gue yang tetua dayak) kalo serangga yang aneh, bakar aja sebelah sungutnya.

Besokannya dapet kabar dari temen kampusnya kakak gue kalo kumis mantannya kakak gue yang cewek kebakar setengah tiba-tiba :))) Ya percaya ga percaya sih tapi kejadian. Akhirnya dengan dibantu dayak pedalaman terjadilah malam perang ilmu di rumah gue, berisik banget karena kaya bunyi dentuman. Dari sore anak buah kakek yang org dayak udah ngumpul. Kakak gue yang cewek cuma bisa nangis, but we’re lucky mereka membantu dan ngelindungin kami malam itu ❤️

Ilmunya dikirim dari pedalaman kandangan ke rumah gue. Di rumah gue udah siap-siap dari dayak pedalaman mana ya gue lupa dah, itu sama mereka dikirim balik. Itu sampe jam 4 pagi. Sampe capek banget nyokap bokap sama kakak-kakak gue. Gue mah udah tidur dijagain juga. Semenjak itu, kakak-kakak gue dikirim balik ke Jakarta sama emak bapak gue. Karena takut bikin heboh lagi karena pas malam itu beberapa tetangga juga ikut nemenin ngeronda ngejagain bisi kenapa-kenapa. Jadilah gue ama emak bapak gue doang di Kalimantan.

Pernah suatu hari gue, bokap sama nyokap jalan kaki pulang dari restoran ke rumah. Kebetulan nyokap buka restoran depan SMP 2 banjarbaru dulu taun 97an. Karena ga terlalu jauh dan abis sidak ke restauran jadi kita jalan kaki nih dan itu lepas maghrib. Passs kita jalan, tiba-tiba nyokap gue langsung narik tangan gue terus nyuruh cepetan jalan ke bokap ama gue. Bokap gue kayak udah curiga nih. Akhirnya kita jalan cepet semua.

Pas sampe jalan raya yang udah agak rame, nyokap nengok-nengok ke belakang sambil bilang “alhamdulillah”. Gue inget bokap bilang “mah, bukannya itu yang tadi…” Emak gue ngomel, “udah tar aja di rumah, nyebrang dulu!” Akhirnya kita bertiga nyebrang karena komplek ada di seberang.

Baca Juga:  Pengalaman Numpang Tidur di Kuburan

Pas sampe rumah gue baru tahu kalo emak bapak gue ngeliat ibu-ibu gendong bayi di depan salah satu rumah yang kita lewatin dan posisinya rumah itu kosong juga istri yang punya rumah itu baru meninggal. Meninggal sama bayinya pas melahirkan. Pantesan emak sama bapak gue langsung pucet mukanya :))

Sementara di Jakarta. Kakak gue yang cewek nelpon dari Jakarta ke Banjarbaru sore-sore, laporan kalo kakak gue yang laki ada di kantor polisi, bokap gue udah kaget ini anak bikin kasus tapi ternyata engga, kakak gue yang cowo korban penculikkan dan habis babak belur dipukulin mau dibunuh. Perkara yang sederhana: hanya gara2 cewe 😂😂😂

Cewenya kakak gue ga taunya punya pacar lagi nah si pacar satunya ini yang inisiatif bawa orang buat nyulik, ngegebukin dan hampir mau bunuh kakak gue dengan cara ditusuk di mobil. Itu kejadiannya di depan rumah gue di Daerah pramuka. Tapi pas mau ditusuk, pisonya mental :)) Kakak gue ditusuk berkali-kali (menurut keterangan dia di kantor polisi) dan pisonya mental berkali-kali sampe akhirnya bengkok. Akhirnya dia pecahin kaca mobil terus teriak, kebetulan ada tetangga gue jadi ditolongin dan orang-orang yang mau nyulik dikeroyok warga.

Bokap gue marah dan emosi ngedengernya, langsung ortunya itu cewe ditelpon ama bapak. “Gara-gara anak Anda, anak laki-laki saya satu-satunya hampir dibunuh! Kalau anak saya mati, ingat 7 turunan kalian saya bunuh semua! Jangan harap kalian bisa lepas dari saya.” Emak gue udah teriak-teriak marah juga. Gue diem aja.

Ga lama bokap minta om gue yang di jakarta buat ngurusin di kantor polisi. Di banjarbaru emak nahan bokap karena bokap udah nekat mau minta bantuan umh you know lah :))

Emak gue nahan, tetangga juga bilang jangan. Emang pas kejadian itu tetangga pada tahu karena bokap ngamuk. Ga lama diterbangin balik lagi kakak-kakak gue ke Banjarbaru.

Pas nyampe kakak gue emang bonyok. Tapi yang kami semua heran, dia ga ngerasa sakit sama sekali walaupun bonyok, dan kakak gue yang cewek juga bilang piso barang bukti penusukan juga emang bener bengkok dong :)))

Kakak gue juga bilang ga berasa apa-apa, akhirnya bokap nanya kakak gue ngilmu apa gimana? Dia jawab engga sama sekali. Ternyata mantannya kakak gue yang orang asli Kalimantan ngirim “penjaga” pas dulu kakak gue pamitan pulang ke Jakarta. Tahunya dari? Kakek, bapak angkatnya bokap gue di Kalimantan itu tadi. Beliau ngeliat kakak gue dijagain makanya ga mempan ditusuk dan ga berasa pas digebukin walaupun bonyok.

Bisa ye gitu, gue baru tau :)))

Untungnya yang jaga memang pure menjaga, ga ada maksud jelek karena mantannya kakak gue takut kakak gue kenapa-napa makanya dikirim yang jaga. Udah punya feeling mereun ya kakak gue bakal kenapa-napa :))

5 tahun gue tinggal di sana sampe 1999 harus balik ke Jakarta karena bokap dipanggil balik ke Jakarta. Hari pindahan ke Jakarta, banyak banget yang nganterin kami ke bandara dari tetangga, rekan kerja, kawan dll. Semua nangis-nangisan, that’s why I love Borneo so much. Banyak kenangan ❤️

BACA JUGA Kejadian dan Pengalaman Mistis Menjadikan Saya Percaya Bahwa Hal Gaib Itu Ada atau tulisan Naaj Wicaksono lainnya. Follow Twitter Naaj Wicaksono.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.263 kali dilihat

68

Komentar

Comments are closed.