Memahami Penyebab Orang Tua Tempo Dulu Punya Banyak Anak – Terminal Mojok

Memahami Penyebab Orang Tua Tempo Dulu Punya Banyak Anak

Artikel

Saya sedikit heran mengapa orang tua zaman dulu itu memiliki banyak anak. Kok bisa banyak gitu loh? Motivasi yang melatarbelakanginya apa, ya? Kok bisa nyetak anak banyak. Saking banyaknya anak yang dilahirkan, sampai orang-orang zaman sekarang mungkin menganggap cukup mengerikan punya anak banyak. Bahkan bisa jadi dianggap sebagai sebuah kemustahilan atau keajaiban dunia.

Orang tua zaman dulu yang saya maksud di sini merupakan mereka yang lahir bertepatan tahun kemerdekaan Indonesia, sekitar tahun ’45-an, gitu. Jadi, mereka ini brojol bareng dengan lahirnya Indonesia.

Kalau dalam keluarga saya sih, mereka termasuk golongan mbah-mbah saya, alias kakek dan nenek. Nah, mbah saya ini memiliki anak berjumlah lima orang. Bahkan saudaranya Mbah ada yang memiliki anak berjumlah delapan orang. Nggak sekalian saja punya anak sebelas gitu? Lumayan bisa jadi kesebelasan sepak bola.

Setelah saya pikir-pikir dan mendapatkan wejangan dari beberapa orang, ternyata ada beberapa alasan mengapa orang tua zaman dulu memiliki anak yang banyak jika dibandingkan dengan orang zaman sekarang.

#1 Kurangnya akses hiburan lain

Sebenarnya orang tua tempo dulu itu kurang memiliki akses hiburan yang banyak. Paling mentok hiburan pasar malam, layar tancap, maupun pertunjukan wayang, itu pun diadakan jika ada momen tertentu.

Jadi, nggak bisa menikmati hiburan tersebut setiap hari. Nggak seperti umat manusia hari ini yang dengan mudah mengakses hiburan setiap hari, setiap jam, bahkan detik. Tinggal buka smarphone, klik-klik, maka berbagai hiburan dapat dinikmati, mulai dari TikTok-an, Instagram-an, YouTube-an, bahkan nonton film bokep.

Baca Juga:  Serba Serbi Car Free Day: Berolahraga, Tempat Nongkrong, dan Isu Kristenisasi

Lah, kalau orang dulu mana ada hiburan-hiburan seperti itu. Sehingga hiburan satu-satunya yang dapat diakses setiap hari oleh pasangan suami istri adalah permainan ranjang. Jadi, nggak pakai hiburan nonton bokep, langsung praktik, gitu saja. Ehehehe.

#2 Belum populernya alat kontrasepsi

Nah, karena hiburan sehari-hari yang ada hanya permainan ranjang, maka potensi kehamilan menjadi sangat besar. Apalagi tempo dulu alat kontrasepsi belum begitu populer. Meskipun sebenarnya alat kontrasepsi plus wacana “dua anak cukup” sudah ada semenjak era Pak Harto, tapi karena sulitnya akses informasi, maka alat kontrasepsi menjadi nggak begitu populer di kalangan orang tua dulu.

Akhirnya main ranjangnya asal main saja, yang penting nikmat. Otomatis ya sering kebobolan, meski sudah diwanti-wanti oleh si istri, namanya juga nafsu, mau bagaimana lagi.

#3 Populernya pepatah “banyak anak banyak rezeki”

Selain karena hiburan seadanya, ternyata ada pepatah populer yang sering digaungkan oleh orang tua dulu, yakni “banyak anak banyak rezeki”. Entah dari mana sumbernya dan siapa yang mencetuskan, yang pasti pepatah tersebut menjadi wejangan yang sangat eksis di kalangan mbah-mbah saya. Bahkan, pepatah tersebut sering didawuhkan oleh Mbah saya kepada anak-anaknya.

Tidak hanya itu, ada pula pepatah lain yang mendukung pepatah sebelumnya, yang juga cukup populer di kalangan orang tua zaman dulu bahkan sampai sekarang. Pepatah tersebut adalah “setiap anak yang lahir sudah terjamin rezekinya”. Kalau wejangan ini biasanya saya temui di lingkungan religius. Pasalnya memang wejangan tersebut bersumber dari agama Islam, setahu saya.

Baca Juga:  Berkat KPK Saya (Pernah) Merasa Bangga Pada Negara Ini

Melalui beberapa wejangan tersebut, cukup jadi motivasi ulung bagi para orang tua tempo dulu untuk selalu terpacu berkarya mencetak anak-anak mereka. Pasalnya, orientasi yang digaungkan dalam berbagai pepatah tersebut adalah sesuatu yang sangat dibutuhkan bagi mereka, yakni rezeki.

Jadi, ketika mbah-mbah kalian memiliki banyak anak, maka jangan heran, yaaa.

BACA JUGA Banyak Anak Banyak Rezeki Anggapan Kuno, Mending Buang Jauh-jauh dan tulisan Mohammad Maulana Iqbal lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
8


Komentar

Comments are closed.