Bekerja Jadi Waiter Adalah Salah Satu Cara Terbaik Berkenalan dengan Kopi – Terminal Mojok

Bekerja Jadi Waiter Adalah Salah Satu Cara Terbaik Berkenalan dengan Kopi

Artikel

Dicky Setyawan

Waiter boleh jadi dipandang sebagai pekerjaan yang kurang bergengsi dan sering jadi incaran fresh graduate yang belum yakin dengan skill-nya. Pun di film-film, posisi ini selalu menjadi bagian dari kehidupan sampingan mahasiswa-mahasiswa yang ingin meringankan beban orang tuanya karena dinilai mudah. Dan posisi ini selalu menjadi permulaan untuk posisi yang lebih tinggi selanjutnya, begitulah yang saya pelajari ketika ngobrol sana-sini soal kultur di restoran dan kafe.

Tapi, memang kenyataannya begitu. Gaji yang berada di bawah posisi lain, owner dan HRD juga tak menuntut banyak skill untuk bisa menempati posisi ini. Tak heran, orang yang minim skill dan pengalaman seperti saya bisa menempati posisi ini. Saya sendiri tak cukup lama mengabdikan diri di posisi ini, untuk bisa naik level di bidang yang sama baik secara gaji maupun posisi. Pekerjaan ini saya lalui dengan singkat, tapi waktu yang singkat itu adalah salah satu investasi waktu bagi saya, terutama kenal lebih dekat dengan kopi.

Awalnya saya adalah orang yang awam dengan dunia kopi. Pengetahuan saya hanya sebatas espresso, americano, atau cappuccino. Pun film Filosofi Kopi tak cukup jauh mengenalkan saya pada dunia kopi. Satu-satunya pengetahuan yang mungkin lumayan ialah saya bisa membedakan perbedaan espresso dan americano dari perspektif sejarah, hanya itu tok kelebihan yang saya miliki. Mentok-mentok paling mengkonsumsi single origin sebagai kopi tubruk di rumah, itu pun kalau kebetulan belanja sehabis berkunjung ke daerah lain. Bahkan membedakan jenis kopi robusta dan arabica saja masih awang-awangan.

Dan sebagai waiter, dari hari pertama setidaknya saya diharuskan sedikit-sedikit hafal menu makanan dan minuman. Meskipun belum diperkenankan untuk melakukan tugas taking order, tapi tugas mengantarkan pesanan ke meja pelanggan tetap mengharuskan saya membedakan aneka jenis racikan barista. Ujian lumayan berhasil karena diarahkan satu persatu sembari saya menghafal bentuk minumannya.

Tibalah saat dipercaya melakukan taking order. Di tempat saya bekerja, taking order bukan hanya mencatat menu makanan dan minuman seperti di beberapa kafe, tapi harus sanggup pula menjawab pertanyaan-pertanyaan pelanggan. Ingat, pelanggan tidak peduli apakah kamu anak baru atau anak lama. Yang lebih menyebalkan kadang pelanggan sendiri paham berbagai pertanyaan, tapi sengaja ditanyakan lagi. Hash.

Pertanyaan seperti “Mas single originnya apa aja? Terus karakteristik rasanya bagaimana?” Atau pertanyaan dasar “Bedanya coffee latte, cappuccino, dan flat white apa?” Membuat saya harus bolak-balik ke bar, agar jawaban saya tidak ngasal.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut membuat saya harus banyak bertanya kepada barista di waktu senggang, lalu saya mencoba mendalami berbagai jenis kopi lewat bacaan-bacaan di internet. Dan layaknya seorang aktor yang mendalami peran, saya kadang juga diperkenankan mencicipi berbagai jenis kopi, kalau barista mau membikinnya cuma-cuma. Lebih sering adalah mencicipi berbagai jenis single origin yang sudah menjadi budaya barista untuk icip-icip dalam sajian v60 sebelum resmi dimasukkan dalam menu. Slurp, asemmm.

Tahap selanjutnya dengan keniatan sendiri untuk mendalami peran. Akhirnya saya berlagak seperti Chiko Jeriko di film Filosofi Kopi, menjadi pendekar dari kopi Indomaret hingga kedai satu ke kedai lain, beberapa kali selepas kerja. Uang makan harus saya potong untuk mencicipi berbagai kopi, meskipun sebenarnya minta dibikinkan barista juga tak masalah, tapi saya terlalu malu dan nggak enakan untuk hal tersebut.

Pengetahuan yang sebatas membedakan espresso dan americano tersebut lambat laun berkembang sendirinya gara-gara kewajiban menjawab pertanyaan pelanggan. Saya memperhatikan setiap gerak-gerik barista baik dalam meracik minuman atau nguping-nguping ketika sesama barista berdiskusi. Dan kadang kala bertanya di waktu senggang, makin lama pertanyaan pun makin spesifik, dari sekadar membedakan jenis minuman hingga ke budaya kopi itu sendiri.

Perjalanan singkat menjadi waiter pun akhirnya saya tutup dengan uang gajian untuk membeli seperangkat alat hario v60 karena sungguh saya penasaran dan tertarik pada dunia ini. Dari mengamati gerak-gerik lalu saya mencari detail lewat internet lalu menakar sendiri rasio biji dan air hingga suhunya, budaya ngopi pun lambat laun saya jalani. Semua berawal dari pengamatan berujung pada ketertarikan.

Andai saja saya tak buru-buru keluar, mungkin saya bisa menambah skill-skill mahal kalau harus lewat kursus, seperti yang diperagakan kasir part time yang sudah bekerja selama tiga tahun hingga bisa menguasai skill barista seperti membuat latte art. Dan saya meyakini salah satu investasi waktu terbaik dan murah untuk mengenal kopi baik secara skill hingga budaya adalah dengan menjadi waiter.

BACA JUGA Kita Harus Menerima Keberadaan Jamet sebagai Subkultur Buruh Lepas Indonesia dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  Minum Kopi Itu Biasa Saja, Nggak Usah Dibikin Ribet dan Diromantisasi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.