Baik Indomie maupun Mie Sedaap, Nenek Saya Nyebutnya Tetap Sakura!

Artikel

Avatar

Di kamus perbahasaan nenek saya yang sudah renta, dua merek mi instan—sebut saja Indomie dan Mie Sedaap—yang sebegitu terkenal dan fenomenalnya itu nggak pernah ada. Apa itu Indomie dan Mie Sedaap? Nggak kenal dan nggak penting banget tuh merek. Mau itu Indomie kek, Mie Sedaap kek, nenek saya sih bodo amat. Di mata beliau, merek mi instan itu sama semua dan adanya ya cuma satu: Sakura.

Iya, bahkan kata “mie”-nya juga dibikin hilang tanpa jejak. Pokoknya, apa pun alasan dan mereknya, serta bagaimanapun cara memasak dan apa saja varian rasanya, mi yang ada dalam kemasan disertai bumbu itu namanya pasti Sakura!

Bagi yang belum tahu, Mie Sakura merupakan salah satu merek mi instan produksi PT Indofood yang pernah populer di kalangan anak 90-an, seenggaknya di sekitar tempat tinggal saya. Pertama kali saya jajan ini, kalau nggak salah waktu itu harganya 500 rupiah. Ukuran kemasannya lebih mungil daripada bungkusan mi instan lain yang beredar. Sangat pas untuk perut saya yang kala itu masih kecil.

Kemantapan kombinasi antara harga yang lebih ramah kantong serta kemasan yang nggak mubazir untuk anak kecil, kian mengukuhkan posisi Mie Sakura sebagai jajanan favorit anak-anak dan sebagian orang dewasa. Kala itu, belasan tahun yang lalu, jauh sebelum terjadi perdebatan sengit antara para penggemar Indomie dan Mie Sedaap seperti sekarang.

Dengan rekam jejak yang begitu panjang dan nempel dalam benak, rasanya sah-sah saja kalau nenek saya justru lebih akrab dengan Mie Sakura ketimbang Indomie, Mie Sedaap, Supermie, Mie Kare, Sarimi, Mie ABC, Mie Selera Rakyat, maupun merek-merek mi instan lainnya. Sampai-sampai saban kali bahas mi instan, nenek saya masih sering keceplosan menyebut Sakura, meski sadar bahwa merek yang dimaksud itu nggak ada lagi di warung-warung terdekat.

Baca Juga:  Tiga Sangkaan yang Disandang Bagi Pria Gondrong

Fakta tersebut bikin saya mikir sebentar. Seandainya nenek saya ini menulis artikel tentang mi instan di Terminal Mojok, mungkin akan ada yang menjulukinya sebagai wibu garis keras tanpa harus repot-repot nonton serial Naruto yang ada Sakura-nya. Julukan wibu bisa jadi mengalir begitu deras kepada nenek saya yang berhobi nonton sinetron dari zaman Tersanjung sampai Orang Ketiga, hanya gara-gara beliau menyebut segala merek mi instan dengan Sakura, yang menjadi nama bunga khas Jepang.

Nenek saya pun dikira susah move on dari peradaban masa silam, mentang-mentang masih ingat jasa Mie Sakura bagi kehidupan. Lebih parah lagi, mungkin nenek saya dibilang nggak cinta bahasa Indonesia dan produk dari dalam negeri, hanya karena sungkan menyebut nama Mie Sedaap dan Indomie. Lebih ekstrem daripada itu, nenek saya bisa aja malah diduga sebagai penganut aliran sesat dan penyebar kesyirikan. Karena berani-beraninya menyebut nama dari suatu merek benda yang nggak gampang dilihat wujudnya seperti Indomie dan Mie Sedaap yang tersebar nyata di mana-mana.

Memang benar, nenek saya sudah mencoba mi instan dengan berbagai merek dan varian rasa. Beliau pun sadar betul bahwa sekarang Sakura nggak gampang ditemui seperti dulu lagi. Tapi rasanya sungkan banget menyebut merek selain Sakura, yang punya peluang lebar untuk salah sebut merek juga. Jadi, mungkin cara paling aman untuk menghindari salah sebut merek adalah menyebut segala merek mi instan dengan Sakura. Lantaran ini jadi jenis kesalahan yang bisa dimaklumi ketimbang salah sebut Mie Sedaap jadi Indomie atau sebaliknya.

Itu kan mbah-mbah, ya. Saya aja kalau nggak sadar nyebut merek mi instan yang aneh-aneh macam Indomie dan Mie Sedaap di depan generasi seangkatan mbah itu, malah jadi salting karena merasa salah sebut merek. Kemudian cepat-cepat meralat. Walaupun konsekuensinya harus diomeli simbok karena jadi kuno banget menyebut Indomie dan Mie Sedaap dengan Sakura. Tapi saya sih cengengesan aja. Ya daripada mbah-mbah nggak ngerti maksud omongan cucu sendiri, kan mending saya yang mengalah dengan mengganti mi instan dengan sebutan Sakura.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 10, Musim 3: Kecemburuan Sarah yang Bercabang-cabang

Jadi, teruntuk para pemuja Mie Sedaap maupun Indomie. Saya mohon maaf sekali, kalian harus patah hati di depan mbah-mbah saya. Pasalnya di mata mereka, yang kalian ributkan itu namanya tetap sama-sama Sakura. Ya, palingan sebutan yang nggak mentah-mentah banget tuh jadinya Sakura Sedaap dan Sakura Indomie.

BACA JUGA Nggak Usah Ngeyel, Mie Sedaap Lebih Enak daripada Indomie atau tulisan Lestahayu lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.