Apa Betul Arsenal Bisa Hidup Tanpa Arsene Wenger?

Jauh sebelum dikatakan terpuruk, Arsenal lebih dikenal sebagai pesaing tim-tim besar di era Arsene Wenger. Mereka konsisten berada di posisi empat besar.

Artikel

Aditya Mahyudi

Di klasemen Liga Inggris musim 2019/2020, Arsenal tampak tidak segarang seperti biasanya. Secara mengejutkan, mereka harus menerima kenyataan pahit yaitu menempati posisi 10 besar. Walaupun hasil tersebut tidak buruk-buruk amat, posisi Arsenal saat ini seperti disamakan oleh tim medioker yang notabene bukan tim unggulan sama sekali. Imbasnya, Arsenal mulai terancam gagal berlaga di Liga Champions musim depan yang seolah menjadi tradisi mereka setiap musim Liga Inggris bergulir. Sungguh disayangkan memang apabila kompetisi Eropa terasa sepi tanpa kehadiran Arsenal yang akan selalu dikenang sebagai tim lawak karena permainannya yang bikin suporter Liga Inggris sedunia terhibur.

Sebenarnya, peluang Arsenal berlaga di Liga Eropa masih terbuka lebar. Syaratnya adalah mereka wajib meraih gelar juara Piala FA sebagai jaminannya. Kalau tidak sanggup meraih hasil maksimal di Piala FA, mengangkat trofi Piala Liga Carabao adalah solusi yang tepat supaya Arsenal mendapat tiket ke Liga Eropa secara otomatis. Terkait kiprahnya di Piala Liga Carabao, Arsenal sudah mengalami kekalahan menyakitkan dari Liverpool lewat adu penalti sehingga peluang bermain di Liga Eropa kian menipis. Jadi bisa dikatakan Arsenal sedang lagi dalam masa bahaya-bahayanya.

Jauh sebelum dikatakan terpuruk, Arsenal lebih dikenal sebagai pesaing tim-tim besar di era Arsene Wenger. Mereka selalu konsisten berada di posisi empat besar sekaligus berlangganan main Liga Champions selama hampir satu dekade lebih. Selain posisinya yang sakral, gaya permainan Arsenal terbilang menghibur dan atraktif. Gaya total football yang dikombinasikan dengan tiki taka adalah senjata rahasia Wenger dalam membangkitkan skuad Arsenal agar tampil beringas dan menerobos pertahanan lawan. Istilahnya Arsenal sedang berjuang dari tim gurem menjadi tim besar dengan segala kelebihannya.

Berkat taktik Wenger ini, semua tim lawan mampu ditaklukkan oleh Arsenal dalam sekejap mata sampai-sampai tim lawan mengakui Arsene Wenger sebagai mbahnya sepak bola Liga Inggris selain Sir Alex Ferguson yang sudah lebih dulu tenar. Seolah tidak puas atas kemenangan, Arsene Wenger rupanya membuahkan prestasi bersama Arsenal yaitu gelar Liga Inggris yang selalu menghampirinya dari musim 1997/1998 sampai 2003/2004. Gelar terakhir ini terasa istimewa bagi Arsene Wenger karena beliau berhasil membawa timnya meraih juara Liga Inggris dengan status The Invicibles alias tak terkalahkan sepanjang musim. Rekor ini bahkan tidak ada yang disamai oleh tim manapun sepanjang sejarah Liga Inggris. Wah sungguh hebat bukan, Sob!

Baca Juga:  Perempuan: Waktu Kecil Hobi Main Masak-Masakan, Sudah Besar Disuruh Masak Beneran Malasnya Minta Ampun

Seiring berjalannya waktu, permainan Arsenal seolah lambat laun mengalami penurunan drastis. Dengan bermodalkan skuat pemain bintang, keinginan Arsenal untuk meraih gelar juara sebenarnya sudah ada di benak mereka tapi apa daya motivasi tinggi mereka semakin menguap begitu saja. Bukan karena Arsene Wenger mengundurkan diri ataupun pemain bintangnya hengkang semua, penyebab utamanya sesungguhnya terletak pada kehadiran pelatih baru yang nekad merombak total gaya permainan Arsenal secara besar-besaran.

Hasilnya, para pemain Arsenal mengaku kesulitan beradaptasi dengan metode ala pelatih baru yang belum tentu mereka pahami secara keseluruhan. Gara-gara masalah sepele inilah, hubungan mereka dengan pelatih baru yang seolah tak harmonis dan cenderung menimbulkan permusuhan di antara mereka. Hal ini membuktikan bahwa demam panggung masih melanda Arsenal sekaligus belum menunjukkan tanda-tanda kerjasama tim seperti di era Arsene Wenger.

Dampaknya bisa kita lihat sendiri yaitu kekalahan demi kekalahan terus menghampiri Arsenal dalam setiap pertandingannya di mana mereka selalu menjadi bulan-bulanan tim besar. Tidak hanya itu, beberapa tim medioker yang dulunya sangat takut sama Arsenal justru malah tampil beringas alias mampu memberikan kejutan lewat strategi cerdiknya. Tim-tim seperti Norwich, Brighton & Hove Albion, hingga Eintracht Frankfurt mulai berani mempermalukan Arsenal tanpa ampun.

Saking hebohnya, mereka menganggap Arsenal itu bukanlah tim yang tangguh seperti dulu lagi sehingga mengalahkan Arsenal rasanya seperti meraih gelar juara di babak final. Karena keseringan meraih hasil memalukan ini, fans Arsenal mulai mengutarakan kekecewaannya pada manajemen Arsenal agar segera merekrut Arsene Wenger untuk kembali melatih Arsenal supaya timnya tampil kompetitif seperti era 2003/2004 silam. Namun, usulan fans ini sepertinya mustahil karena Arsene Wenger sedang bekerja sebagai Kepala Pengembangan Global Sepak Bola Dunia FIFA sehingga peluang melatih Arsenal hampir dipastikan tertutup.

Baca Juga:  Begitulah Nasib Penjaga Gawang, Adrian

Apa pun yang terjadi, Arsenal harus tetap setia bermain di Kompetisi Eropa sampai kapanpun demi membahagiakan para Gooners yang lagi galau karena sulitnya menyaksikan momen Arsenal mengangkat piala juara. Sebagai saran, Arsenal jangan hanya fokus pada pembelian pemain mahal saja. Alangkah baiknya mereka sesekali terjun langsung dalam memerhatikan pemain muda yang nantinya akan menjadi tulang punggung Arsenal di masa mendatang. Siapa tahu nama mereka bakal disejajarkan dengan pemain bintang layaknya Lionel Messi berkat permainannya yang hebat dan lihai dalam memperdaya lawan selama bermain di Arsenal.

Selain itu, kekompakkan antar tim harus selalu dijaga sampai musim Liga Inggris berakhir dan jangan lupa hargai keberadaan pelatih baru tanpa harus merindukan Arsene Wenger. Harapan dari saya adalah semoga Arsenal mainnya tidak kepeleset seperti tim sebelah serta bangkit dari keterpurukan demi prestasi.

Salam Gooners!

BACA JUGA Ketika VAR di Sepak Bola Indonesia Hanyalah Mimpi atau tulisan Aditya Mahyudi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
3

Komentar

Comments are closed.