Indonesia, Sepak Bola, dan Harapan Berlaga di Pentas Piala Dunia

Piala Dunia FIFA adalah turnamen paling bergengsi di cabang olahraga sepak bola. Ini adalah turnamen antar negara di seluruh dunia.

Artikel

Piala Dunia FIFA adalah turnamen paling bergengsi di cabang olahraga sepak bola. Ini adalah turnamen antar negara di seluruh dunia. Sebanyak 32 negara yang telah lolos dari kualifikasi zona masing-masing akan saling bertanding menjadi yang terbaik. Setiap negara yang tergabung dalam FIFA pasti ingin berkompetisi di turnamen empat tahunan tersebut.

Piala Dunia baru saja selesai dihelat tahun lalu di Rusia.  Prancis yang tidak difavoritkan keluar sebagai juara. Piala Dunia berikutnya akan dihelat pada tahun 2022. Qatar akan bertindak sebagai tuan rumah. Berarti kurang lebih masih sekitar tiga tahun lagi.

Untuk dapat masuk mendapatkan slot di Piala Dunia, negara-negara anggota FIFA harus mengikuti kualifikasi di benua masing-masing. Kecuali Qatar. Negara dengan Doha sebagai ibu kotanya tersebut berhak mendapatkan satu slot sebagai tuan rumah. Itupun kalau memang jadi. Dengar-dengar, Qatar masih ada kemungkinan digantikan dengan negara lain.

Kualifikasi Benua Asia akan segera dimulai. Beberapa hari yang lalu, tepatnya pada tanggal 17, pengundian babak kualifikasi Piala Dunia zona Asia telah dilakukan di Malaysia. Ada sekitar 40 negara Asia yang tergabung dalam delapan grup dan akan memperebutkan 12 slot. Negara yang berhasil menempati 12 slot tersebut tidak otomatis langsung lolos ke Piala Dunia, tapi harus mengikuti lagi babak kualifikasi selanjutnya.

Kualifikasi zona Asia kali ini bisa menjadi kesempatan emas bagi Timnas Indonesia untuk berlaga di Piala Dunia. Atau setidaknya akan melangkah lebih jauh dari sebelumnya. Di kualifikasi sebelum-sebelumnya, Timnnas Indonesia belum mampu lolos ke Piala Dunia.

Kualifikasi kali ini bisa dibilang seddikit mudah karena Indonesia tergabung di grup G bersama negara-negara yang tidak terlalu kuat. Bahkan bisa dibilang kalau Indonesia itu setara atau bahkan mendominasi negara-negara tersebut. Negara-negara yang tergabung di grup G yaitu Uni Emirat Arab (UEA), Vietnam, Thailand, dan juga Malaysia. Grup G memang diisi negara-negara yang sering bersua dengan Indonesia.

Baca Juga:  Memahami Arti Menghargai Dimulai dari Membalas Komentar Media Sosial

Lawan yang mungkin cukup kuat bagi Indonesia adalah Thailand dan juga UEA. Walaupun kita juga tidak bisa meremehkan yang lain. Dibandingkan dengan Thailand dan UEA, timnas Indonesia bisa dikatakan masih mendominasi Vietnam dan juga Malaysia.

Hasil undian kualifikasi zona Asia menempatkan Indonesia serasa akan mengikuti piala AFF. Karena itu, timnas Indonesia di bawah asuhan coach Simon McMenemy diharapkan dapat berbuat banyak. Setidaknya dapat menempati posisi runner up saat kualifikasi berakhir. Dengan harapan masuk sebagai empat runner up terbaik. Dengan begitu, timnas Indonesia masih punya kesempatan untuk mengikuti kualifikasi selanjutnya.

Walaupu nantinya belum tentu juga timnas Indonesia berlaga di Piala Dunia. Tapi setidaknya kalau bisa mengambil satu slot dari 12 slot tersedia untuk mengikuti kualifikasi selanjutnya, timnas Indonesia sudah pasti lolos ke Piala Asia 2023 di Cina. Karena memang pada akhirnya nanti, hanya akan ada empat negara dari kualifikasi zona Asia yang akan berlaga di Piala Dunia. Tapi setidaknya timnas Indonesia dapat melangkah ke babak berikutnya dan bisa menghidupkan lagi euforia masyarakat dalam mendukung timnas Indonesia.

Saya ingat betul euforia persepakbolaan kita yang luar biasa pada gelaran Piala AFF 2010 dicmana Indonesia menjadi tuan rumah. Semua stasiun TV membahas tentang kehebatan Indonesia. Setiap nonton TV, pasti akan ada cuplikan-cuplikan gol yang dicetak oleh timnas kita. Bahkan sampai makanan para pemainpun juga dibahas tuntas.

Sayang sekali setelah tampil meyakinkan dibabak penyisihan, timnas Indonesia harus tumbang di babak final dari Malaysia dengan agregat 2-4. Kalah 0-3 di kandang Malaysia, menang tipis 2-1 di GBK. Padahal saat di babak penyisihan, Indonesia menang telak atas Malaysia dengan skor 5-1.

Baca Juga:  Sepak Bola Itu Nggak Menarik, Percayalah

Menurut saya, timnas waktu itu adalah timnas terbaik yang pernah dimiliki Indonesia. Timnas yang masih diperkuat pemain favorit saya, Bambang Pamungkas. Sejak saat itu, euforia sepak bola kita seakan mati. Tidak se-hype pada waktu itu. Itu apa yang saya rasakan. Atau mungkin, saya saja yang tidak lagi begitu mengikuti sepak terjang timnas Indonesia setelah itu.

Terakhir kali timnas Indonesia berlaga di Piala Dunia adalah pada tahun 1938. Di gelaran yang ketiga yang dihelat di Prancis. Sudah lama sekali. Indonesia saja bahkan belum merdeka saat itu. Nama negara kita juga masih Hindia-Belanda. Karena partisipasinya tersebut, Indonesia merupakan negara Asia pertama yang berkompetisi di Piala Dunia.

Seluruh masyarakat Indonesia pasti berharap timnas kita bisa berlaga di Piala Dunia. Hanya bisa sampai di penyisihan grup dan tidak mampu lolos ke babak sistem gugur juga tidak apa-apa. Yang penting kita bisa melihat timnas Indonesia berlaga di Piala Dunia.

Kita doakan saja. Semoga kita tidak harus menunggu sampai Indonesia menjadi tuan rumah terlebih dulu baru bisa melihat timnas berlaga di Piala Dunia.

---
294 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.