Anak Magang Perlu Dibayar Nggak, Sih?

Artikel

Rode Sidauruk

Bagi beberapa fakultas di universitas, kegiatan magang atau job training merupakan salah satu program wajib. Hal ini berguna untuk menerapkan setiap ilmu atau teori yang didapatkan selama bersemester-semester lamanya di bangku kuliah. Selain itu, para mahasiswa juga diharapkan bisa merasakan dunia kerja yang sebenarnya. Biasanya, kegiatan magang ini dilakukan di tahun ketiga atau kira-kira semester enam atau tujuh.

Seru! Satu kata yang bisa saya lontarkan tentang kegiatan magang ini. Saya bahkan bisa berkenalan dengan kemampuan diri saya yang baru—lebih dari sekedar mengasah skill lama, sangat produktif—bukan sibuk, menambah relasi, dan tentu it’s an honor buat saya bisa membantu sebuah perusahaan dengan menjadi bagian di dalamnya.

Tadi sore, saat saya sedang meng-scroll akun LinkedIn saya, saya menemukan sebuah konten yang dibuka dengan kalimat Unpaid internships for college credit is bad. Penasaran, saya membaca sampai habis tulisan mas-mas itu—yang sebenarnya bisa dibaca dalam waktu kurang dari semenit—and I got the point.

Intinya, doi bilang kuliah itu mahal, dan kalau udah bayar kuliah mahal-mahal trus kita kerja for free—walaupun ‘hanya’ magang, it’s totally bad. Anak-anak magang seharusnya dapat diperlakukan seperti pekerja atau karyawan di perusahaan itu. Tentu, hal ini bicara tentang bayaran. No, doi nggak bilang gajinya harus sama dengan karyawan tetap di sana, tapi setidaknya kasih reward ke anak magang yang udah mau kerja buat perusahaan itu. That’s it.

Sejujurnya, saya cenderung setuju dengan pendapat mas tersebut. Apa salahnya coba ngebayar anak magang yang mau kerja di perusahaan? Ya, walaupun kami mahasiswa ini emang tujuan magangnya buat dapet ‘nilai’ yang akan memengaruhi IPK dan kelulusan kami, tapi kan kami juga kerja gitu loh. Kerja. Bukan main. hehe

Tapi serius, unpaid internship memang jadi salah satu alasan kenapa mahasiswa jadi malas apply dan bahkan nolak (diam-diam) setelah interview secara—ini berdasarkan cerita teman dan sanak saudara saya, lho, ya. Dan pengalaman pribadi juga deng.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Berguru Ilmu Kebal yang Berakhir Mengecewakan

Gini, lho. Saya sendiri merasa, ketika tahu kalau setelah magang saya ‘tak mendapatkan apa-apa’—dalam hal ini uang, saya sedikit kecewa. Yha, gimana. Jarak (calon) kantor saya dengan kosan atau tempat menginap saya bisa dibilang tidak dekat. Mau menyewa satu kamar kosan, kok yah rasanya nanggung yah—apalagi kalau ada saudara yang berbaik hati mau menampung saya.

Naik ojol, naik kereta atau busway, naik ojol lagi, makan siang (kalau tidak disediakan) tentu akan memakan biaya mencapai setengah ratus ribu. Trus, kita tak dibayar setelah kerja (mayan) keras—mikir buat konten yang berfaedah, dimintatolongin ini-itu, revisi sejuta kali, dan sebagainya.

Bukannya nggak ikhlas, lho, yhaaa~ Sebenarnya yang anak magang harapkan tak banyak, kok. Mereka dan saya hanya ingin dikasih reward atas kerja keras kami. Kalau dibilang yang penting dapet pengalaman sebelum terjun ke dunia kerja yang sebenarnya, hmm saya rasa di kampuspun kami sudah dapat pengalaman mirip-mirip dunia kerja. Yha bedanya memang kami langsung duduk dan berdiri di kantor atau perusahaan yang sebenarnya.

Perusahaannya masih baru, masih berproses. Duh, bukannya mau membandingkan, yha. Saya dan teman saya juga magang di perusahaan baru berdiri beberapa tahun, belum unicorn, tapi setidaknya kami dibayar—mengganti ongkos dan itu sangat berharga buat kami.

Saya rasa tak masalah membayar anak magang dengan 20.000 per hari atau bahkan 10.000 per hari—kalau emang 20.000 kebanyakan yekan. Tapi yah perhitungkan sajalah berapa anak magang layaknya dikasih jajan.

Dengan uang segitu saja, yang sebenarnya mengganti ongkos dan makan siangpun tak bisa menutupi, para anak magang akan merasa sangat bahagia dan klepek-klepek karena kerja kerasnya dihargai. Biasanya sih, saya lebih senang menyebutnya dengan reward alih-alih salary.

Yha, bener kata mas tadi yang meng-inspire saya nulis ini, kuliah itu nggak gratis loh. Kami—atau pemerintah dan para penyedia beasiswa—bayar mayan mahal setiap enam bulan. Abis itu, ilmu yang kami praktikkan di dunia kerja tak di-reward sama sekali. Agak kecewa sih, tapi mo gimana lagi yah.

Baca Juga:  Aksi Mahasiswa Belum Selesai, Tergantung Sebebal Apa DPR dan Pemerintah

Kadang emang betul yang dibilang para recruiter, pengalaman saja cukup membantu para mahasiswa merasakan atmosfir dunia kerja. Baiklah, apalah daya kami yang kadang harus dapat tempat magang sebelum deadline magang dari kampus memanggil dan melihat teman-teman satu persatu lulus dan kami menua di kampus. (*)

BACA JUGA Persamaan Pengalaman KKN Saya dengan KKN di Desa Penari atau tulisan Rode Sidauruk lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.