Alip Ba Ta dan Dunia Fingerstyle

Alip Ba Ta seakan ingin menegaskan bahwa bermain gitar itu hanya soal jari, rasa dan keharmonisan, sisanya biarlah (nanti) ditanggung sponsor.

Artikel

Avatar

Bagi warganet, khususnya yang hobi gitar sudah pasti tak asing dengan sosok Alip Ba Ta. Blio muncul dengan skill gitar yang luar biasa. Menjadi sorotan dan bahkan dipuji oleh beberapa gitaris dunia.

Selain kepiawaiannya bermain gitar, penampilan dan latar video yang “merakyat” juga ciri khas blio. Mungkin benar kata Sherlock Holmes, bakat seni paling murni seringkali mengambil wujud paling aneh. Alip Ba Ta pun seakan ingin menegaskan bahwa bermain gitar itu hanya soal jari, rasa dan keharmonisan, sisanya biarlah (nanti) ditanggung sponsor.

Sebelum kemunculan dan viralnya Alip Ba Ta, saya selalu ngintip dan ikuti beberapa nama seperti Tommy Emmanuel, Andy Mckee, Sungha Jung, Igor Presnyakov, Jubing Kristianto, dan beberapa yang lain. Mereka berani menggantungkan nasib sepenuhnya pada keahlian gitar.

Di tengah pasar global yang ketat, mewabahnya bucin, dugem, boyband, drakor, horor. Para artis gitar itu tak gentar. Mereka mantap dengan jalannya sendiri dan tetap memiliki penggemar setia. Saya tidak mengulas sejarah dan perkembangan gitar solo. Atau menjelaskan perbedaan gitar klasik dan fingerstyle, kawan-kawan bisa telusuri sendiri.

Namun yang jelas, animo masyarakat terhadap fingerstyle bisa jadi sebuah peluang. Sekiranya industri kreatif Indonesia nantinya lebih beragam dan terus berkembang. Namun ada beberapa hal yang buat saya pesimis bahwa fingerstyle masih belum cukup dijadikan jenis profesi di Indonesia.

Sebagaimana para standup comedian disebut komika, atau penambahan “er” bagi blogger maupun vlogger, yang buat mereka terkesan seperti pekerja spesialis. Belum ada sebutan khusus yang catchy bagi para penggiat fingerstyle. Dan menurut saya kurang afdol jika para penggiat fingerstyle ini nantinya dikenal dengan sebutan fingerstyl-er. Bisa-bisa disangka penjual es teler.

Baca Juga:  Nggak Cuma YouTube dan Netflix, Ini Media yang Juga Harus Diawasi KPI

Menurut Frederickdass dalam halaman WordPress-nya; prinsip utama fingerstyle itu “one man – one band”. Dalam permainan fingerstyle, sudah ada bass line, rhythm, melodi line bahkan ditambah drum atau perkusi. So, menurut saya, sebutan gitaris pun cenderung mainstream, dan (mungkin) kurang memuaskan bagi para pemain fingerstyle.

Kebanyakan orang Indonesia suka gratisan. Salah satu penghalang berkembangnya industri fingerstyle yaitu kesusahan para penggiat, khususnya proletar seperti saya ini buat beli gitar dan alat rekaman yang memadai. Syukur kalo situ anak juragan atau pejabat. Tak jadi masalah.

Harga gitar pabrikan dan peralatan home recording lumayan mahal dan belum bersubsidi. Okelah, negara kita ini rajanya bajakan alias KW. Banyak toh di luar sana, gitar-gitar murah. Sekedar untuk latihan sih bisa, tapi bagaimana jika ada kesempatan live perform di cafe atau kondangan. Tentunya perlu gitar yang berkualitas.

Coba bandingkan dengan industri standup yang sekarang laris dan mulai diterima di pasaran. Belajar menjadi seorang komika tidak perlu keluarin modal lebih. Cukup banyak riset, racik kumpulan beat dan oneliner, lalu banyakin open mic, dan siap kena bomb.
Fyi aja nih, bomb itu istilah buat komika yang garing dan gagal diketawain. Beat ialah kumpulan joke dengan sebuah topik tertentu dan oneliner berarti lelucon singkat.

Salah satu penghalang belum masifnya industri fingerstyle yaitu tidak adanya stasiun TV yang berani mengadakan ajang kompetisi khusus fingerstyle. Kita memasuki zaman yang benar-benar membingungkan. Saya tidak tahu, apakah mungkin karena kadar micin berlebih atau ada hal lain di luar sana. Salah satu kendala para penggiat fingerstyle adalah berjuang menjinakkan calon subscriber yang lebih doyan konten-konten alay. Dan semoga hambatan yang terakhir ini hanyalah hoaks belaka.

Baca Juga:  Pindah Rumah Itu Berat, Biar Aku Saja

Terlepas dari beberapa hambatan di atas, kemunculan sosok Alip Ba Ta, sanggup menjadi inspirasi dan pemicu semangat para penggiat fingerstyle. Jika yakin kalian berbakat, teruslah belajar dan mengasah kemampuan..

Bagi siapa saja yang selama ini beranggapan; menjadi musisi harus lewat sekolah musik atau diwarisi garis keturunan. Itu tidak sepenuhnya berlaku.

Di atas segalanya, kerja keras yang menentukan semuanya. Saya catut sebuah pepatah lama yaitu kerja keras bisa mengalahkan bakat, jika bakat tidak bekerja keras. Dan bagi semua penggiat gitar fingerstyle, jangan menyerah! (*)

BACA JUGA Aku Kalau Demo: Demo Boleh, Gosong Jangan #SkincareMahal atau tulisan Semji Frans lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7

Komentar

Comments are closed.