Kenapa sih Kita Nggak Pernah Bosen Denger Lagu di Radio Meski Ada Spotify dan YouTube? – Terminal Mojok

Kenapa sih Kita Nggak Pernah Bosen Denger Lagu di Radio Meski Ada Spotify dan YouTube?

Artikel

Mendengar siaran radio sudah menjadi kebiasaan saya sejak kelas 1 SMP hingga saat ini. Tujuan saya masih menjadi pendengar radio sampai dengan saat ini terbilang sederhana. Selain ingin mendapatkan sudut pandang yang berbeda dari suatu informasi, saya juga ingin mengetahui informasi terkini tentang dunia musik. Maklum, saya suka sekali mendengarkan musik dan tidak terbatas pada satu genre.

Sebenarnya lagu dan musik yang saya ingin dengar bisa saja langsung didapat melalui YouTube atau Spotify. Tinggal cari, langsung bisa didengarkan. Untuk beberapa lagu, bisa sekaligus melihat video klipnya.

Saya bisa saja melakukan hal tersebut sesuka hati selama punya kuota internet yang mumpuni. Namun, percayalah, mendengarkan musik antara melalui radio dan streaming (atau melalui playlist lagu) sensasinya terasa berbeda. Kesan yang diberikan tidak akan ditemukan di platform lain.

Mungkin beberapa orang pun memiliki pendapat serupa perihal mendengarkan lagu di radio selalu memiliki kesan tersendiri. Melalui penelusuran dan analisis secara mandiri, saya jadi tahu alasan mengapa lagu yang diputar di radio nggak pernah ngebosenin. Bahkan nggak jarang ditunggu oleh banyak pendengar setianya.

Pertama, karena kita hanya sesekali mendengarnya.

Berbeda dengan lagu yang ada di list Spotify atau playlist musik pada hape, lagu di radio hanya akan diputar sesekali saja, nggak setiap waktu. Bisa jadi tergantung suasana, situasi, atau permintaan dari pendengar radio yang lain.

Baca Juga:  Ratusan Lagu K-Pop Hilang dari Spotify, Berikut Alternatif Platform Streaming Untuk Pencinta K-Pop

Hal itu bikin kita secara nggak sadar merindukan suatu lagu. Dan ketika lagu yang terasa familiar di telinga kita diputar, rasanya akan berbeda. Lagu yang diputar sering kali membuat kita bernostalgia pada momen tertentu dalam hidup.

Satu yang pasti, karena kita hanya mendengar sesekali dan tanpa disengaja, bikin kita antusias dengerin lagunya.

Kedua, entah kenapa lagu yang sesuai selera diputar dalam situasi dan kondisi tidak terduga.

Pernah nggak pas kalian lagi nggak mood, tiba-tiba stasiun radio memutar lagu yang kebetulan pas banget sama suasana hati? Ini memang sulit diasosiasikan dengan apa pun, sih. Anggap lah ini memang suatu hal yang kebetulan. Tapi kalau memang pas banget sama suasana hati, ya jadinya bagus. Mood kita jadi positif lagi.

Ketiga, terasa lebih menyenangkan karena pembawaan penyiar.

Tidak bisa dimungkiri, pembawaan penyiar yang ceria bikin suasana hati kita jadi ceria juga. Hal itu terbawa hingga kita mendengarkan lagu yang diputar. Saya pernah mendengar satu lagu yang sebenarnya sudah sering didengar melalui playlist lagu di hape, lalu tanpa sengaja didengar lagi di melalui radio. Di radio, lagunya jadi terdengar lebih menyenangkan. Saya pikir, hal ini tidak terlepas dari penyiar yang bisa mengemas siaran dengan paripurna.

Keempat, ikatan batin yang kuat.

Pada satu titik, ikatan batin membuat kita memberi nilai lebih pada satu hal. Hal itu terjadi pada para pendengar dan radio. Dengerin radio itu membawa kenangan tersendiri bagi banyak orang. Menurut saya itu wajar, karena banyak di antara kita yang tumbuh di era radio ketika ingin mendengarkan suatu lagu.

Baca Juga:  Buat Orang-orang yang Belain Fizi, Kalian Semua Standar Ganda!

Selain itu, kelekatan antara radio dan para pendengarnya terbilang cukup kuat. Sebab, radio menjadi salah satu opsi penyambung tali silaturahmi melalui “titip salam”. Pada masanya, hal itu lazim dilakukan.

Kelima, sering kali karena kita mendengarnya saat dalam perjalanan.

Mendengar lagu favorit di radio ketika dalam perjalanan  memiliki keseruan tersendiri bagi pendengarnya. Mau di kendaraan pribadi, atau pun transportasi umum. Saya jamin, mendengar lagu saat dalam perjalanan nggak akan pernah ngebosenin, apalagi kalau kondisi jalanan sedang macet, tersendat, dan bikin bete. Mendengar lagu melalui radio seakan menjadi terapi relaksasi bagi para pengendara.

Industri musik yang secara masif memasarkan produk mereka secara digital, baik penjualan dan kanal streaming berbayar mengubah cara orang mendengarkan musik. Tapi kedudukan radio sebagai salah satu cara favorit orang dalam mendengarkan musik masih belum tergeser. Beberapa hal mungkin memang tidak ditakdirkan untuk (ikut) berubah.

BACA JUGA Nostalgia TTS, Permainan Asah Otak yang Bikin Kita Sering Bertanya dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.