Ketika Jin yang Menyerupai Seorang Teman Ikut Salat Jumat

Tak terasa, waktu khotbah sudah habis dan sebentar lagi salat Jumat dimulai. Saya menepuk Mas Yono dan mengajaknya untuk berada di barisan yang sama.

Artikel

Seto Wicaksono

Setiap pagi khususnya di hari Jumat dan sebelum mulai bekerja, saya biasa bercengkrama terlebih dahulu dengan beberapa teman. Selain memang belum memasuki waktu kerja, ya agar dapat membangun mood positif terlebih dulu—biar makin semangat kerjanya. Bukan filosofi, sih, tapi begitu kira-kira. Namanya juga kebiasaan, ada yang kurang jika tidak dilakukan. Apalagi besok akhir pekan—libur—jadi, agak santuy sedikit, lah. Hehe

Di sela-sela obrolan, saya terbiasa menyelipkan satu pertanyaan kepada seorang teman yang biasanya bersedia memberi saya tumpangan saat pulang di motornya—nebeng. Lagi-lagi, khususnya karena hari Jumat, hari di mana biasanya saya ingin segera tiba di rumah dibanding hari-hari lain untuk sekadar rebahan dan beristirahat. Teman saya ini, sebut saja Yono.

“Mas Yono, hari ini boleh bareng kayak biasa, nggak?”

“Maaf, Mas. Pagi ini saya memang di kantor, tapi sekitar jam 10 nanti sebelum Jumatan saya di kantor klien sampai jam pulang. Jadi, kayaknya sih nggak bareng dulu. Maaf, ya”.

Begitu kira-kira jawaban dari teman yang biasa memberi tumpangan kepada saya sampai di stasiun. Berkat jasanya—jika sedang nebeng—perjalanan pulang terasa lebih cepat karena tidak perlu berlama-lama menunggu kedatangan transjakarta yang biasanya penuh sesak oleh penumpang yang tidak lain adalah para pekerja, juga tidak dihadapkan dengan macetnya jalanan Ibu kota pada jam pulang kerja. Terlebih, bisa menghemat ongkos juga, sih. Namun, hari itu mau tidak mau saya harus pulang sendiri dengan menggunakan transjakarta. Nggak apa-apa, lah. Toh, hanya sesekali, pikir saya.

Pada hari tersebut, karena bertepatan pada hari Jumat, sebagaimana lelaki muslim pada umumnya, saya mengikuti salat Jumat. Karena sedang berada di kantor, apa pun pekerjaan yang ada harus ditunda dan mengutamakan ibadah pada jam yang sudah ditentukan.

Baca Juga:  Penggemar Seblak Tak Pedas Garis Keras, Memangnya Kenapa?

Saya tiba di mesjid sekitar pukul 11.30, sambil menunggu khotbah dimulai, biasanya sesekali saya bermain dan cek handphone. Sekitar jam 11.50, Mas Yono datang dan salat Jumat di masjid yang sama dengan saya—dekat kantor. Dia sempat melihat saya, lalu duduk bersila di depan saya tanpa menyapa sama sekali. Pikir saya, mungkin karena sudah memasuki waktu khotbah jadi Mas Yono lebih memilih untuk berdiam diri dan mendengarkan ceramah.

Sebelum itu, saya juga sempat berpikir, “tadi Mas Yono bukannya ke klien, ya? Yowes, mungkin nggak jadi atau hanya sebentar”. Ditambah baju yang dikenakan pun beda. Pagi tadi mengenakan kaos abu-abu, sedangkan salat Jumat mengenakan polo dengan corak garis. Di sela-sela kebimbangan, teman yang berada di sebelah saya berkata, “kita pura-pura nggak liat Yono, kita main hape aja”. Ujar seorang teman yang berniat usil.

Tak terasa, waktu khotbah sudah habis dan sebentar lagi salat Jumat dimulai. Saya menepuk Mas Yono dan mengajaknya untuk berada di barisan yang sama, “sini bareng-bareng, Mas. Sendiri aja, diem-diem bae”. Mas Yono hanya menengok dan tersenyum, tidak ada satu kata pun yang terucap.

Selesai salat Jumat, biasanya Mas Yono selalu membuka obrolan untuk makan siang bersama. Namun, kali ini tidak. Menyapa pun tidak sama sekali. Saya tidak ambil pusing dan akhirnya makan siang dengan teman-teman yang lain.

Pada jam pulang kerja, karena saya pikir Mas Yono ada di kantor, akhirnya saya putuskan untuk bertanya via WhatsApp, berharap bisa nebeng seperti biasa.

“Mas, di mana? Boleh bareng?”

“Nggak bareng dulu, Mas. Saya kan dari jam 10 di kantor klien”

Baca Juga:  Lesung Pipi dan Kisah di Baliknya

“Oh, ok. Saya pikir bisa, soalnya tadi Mas Yono kan Jumatan di kantor, dikirain sampe sore di kantornya”

“Wah, ngawur kamu, Mas. Saya kan dari jam 10 sampai sekarang nggak di kantor, salat Jumat juga di kantor klien”

Seketika saya kaget dan membalas, “sumpah, demi apa, Mas?”

“Demi Allah, Mas. Saya salat Jumat di kantor klien”.

Kemudian, saya menjelaskan ke Mas Yono tentang apa yang terjadi—sewaktu salat Jumat. Lalu, siapa sosok yang saya lihat dengan teman pada waktu Jumatan? Semuanya persis, mirip, identik dengan Mas Yono. Dalam lamunan, saya berpikir mungkin itu jin baik yang menyerupai Mas Yono dan ikut serta salat Jumat diantara kami, para manusia.

Meskipun begitu, tetap saja dalam perjalanan pulang saya merasa panas-dingin tidak karuan, memikirkan sosok seperti apa yang saya tepuk dan ajak bicara sesaat sebelum salat Jumat dimulai. (*)

BACA JUGA Lagu Lingsir Wengi dan Kaitannya Terhadap Kemunculan Kuntilanak di Penginapan atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
678 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.