Kenapa Orang yang Sayang dan Perhatian Pada Pasangannya Justru Diolok-olok Sebagai Bucin?

Saya heran kalau sesuatu yang dilakukan oleh orang-orang tersebut itu dikatakan sebagai bucin, lalu yang nggak bucin itu yang gimana sih?

Artikel

Avatar

Seperti yang kita tahu belakangan ini sedang tren kata ‘bucin’ alias budak cinta. Di mana-mana orang menggaungkan hujatan atau sebuah olok-olokan pada orang-orang yang dirasa sering menghabiskan waktu dan energinya untuk kekasih hatinya. Mbucinnnn terosss~

Tiap kali orang memanjakan pacar atau kekasihnya selalu dibilang bucin. Ada yang perhatian dan sering menelpon pasangannya dibilangin bucin. Ada yang sayang kekasihnya dan sering mengantarnya kemana-mana disebutnya bucin. Ada yang senang jalan-jalan bersama kekasihnya dikatakan bucin.

Jadi suami yang baik pun tak luput dari kata bucin. Membantu istrinya melakukan pekerjaan rumah tangga dibilang bucin. Mengasuh anak dibilang bucin. Berbelanja sayur dibilangnya bucin. Apalagi kalau kepergok membelikan pembalut untuk istrinya, habislah dia dikata-katain bucin senior.

Saya heran kalau sesuatu yang dilakukan oleh orang-orang tersebut itu dikatakan sebagai bucin, lalu yang nggak bucin itu yang gimana sih? Apa iya orang yang normal dan anti bucin itu yang cuek bebek sama pasangannya. Apa yang suka ngomong kasar sama pasangannya? Apa yang tukang selingkuh di belakang pasangannya? Apa yang suka mukulin pasangannya?

Berbicara kata bucin sendiri merupakan sebuah pemilihan kata yang cukup kasar. Budak? Memangnya itu sebuah hubungan  percintaan atau sebuah penjajahan? Kok ada istilah sebuah perbudakan atas nama cinta. Katanya dalam sebuah cinta itu nggak ada istilah perbudakan. Bahkan sebuah kata pengorbanan saja sudah sangat dilarang. Menurut para sesepuh iahli percintaan nih ya, dikatakan bahwa dalam cinta itu tak ada yang boleh ada satu pihak yang merasa dirinya telah berkorban. Karena cinta itu sendiri tak mengenal untung dan rugi. Jadi, jelas ya sampai di sini?

Kalau ada seseorang yang sayang dan perhatian sama pasangannya, hal itu wajar dong, namanya juga cinta. Sebuah hubungan percintaan itu sudah seharusnya diimbangi dengan sebuah kasih sayang, kepedulian, dan perhatian. Yang nggak wajar itu kalau bentuk perhatiannya ditujukan untuk kekasih orang. Menunjukan rasa sayang itu bisa disebut sebagai sebuah pembuktian perasaan cinta. Toh, cinta itu kan harus dibuktikan, nggak cuma dijanjikan lalu dilupakan. Hmmm~

Berbicara tentang dunia cinta sebenarnya dari zaman dulu ada kok yang lebih bucin dari orang-orang zaman sekarang ini. Jika saat ini kebucinan kita paling pol cuma telponan sampai hp mau meledak karena kepanasan, maka itu nggak ada apa-apanya jika dibanding dengan kebucinan orang-orang zaman dulu. Ingat bagaimana cerita cinta Bandung Bondowoso pada Roro jonggrang? Bayangkan saja, karena saking cintanya si Bandung Bondowoso ini sama Roro Jonggrang, ia sampai menyetujui permintaan wanita itu untuk membuatkan seribu candi dalam satu malam. Ia rela begadang semalaman. Ia juga bahkan rela dihujat netizen karena sudah bersekutu dengan jin. Coba kurang apalagi coba pengorbanan lelaki satu ini? Coba kalau orang zaman sekarang? Jangankan seribu candi, buat bangun satu rumah aja ada yang harus ngajuin KPR dulu dan kredit hingga lima belas tahun. Huhehuhe

Lantas, apakah cerita rakyat kita menyatakan bahwa Bandung Bondowoso ini termasuk budak cintanya Roro Jonggrang? Nggak ada kan ya yang mengolok-olok Bandung Bondowoso? Yang ada mereka pada kagum dengan kesungguhan, tekad, dan usaha yang sudah ia lakukan untuk mendapatkan cinta Roro Jonggrang. Kenapa akhirnya Roro Jonggrang dijadikan patung? Itu juga bentuk kebucinan Bandung Bondowoso mungkin saja. Jika dia tak bisa memiliki gadis yang dia cintai, maka orang lain juga tak berhak untuk mendapatkannya.

Baca Juga:  KPK Sedang di Ujung Usia, Slank Ke Mana?

Saya tak habis pikir dengan orang yang suka mengolok-olok orang lain dengan kata bucin. Saya curiga orang-orang tersebut sebenarnya adalah anggota komunitas jomlo sedunia. Mereka cuma iri saja tak ada seseorang yang bisa memperbudaknya kali ya. Atau bisa juga orang tersebut mungkin pernah dikecewakan karena cinta. Dia pernah memberikan jiwa dan hatinya pada seseorang dengan tulus, tapi ditinggalkan. Makanya ada kan orang-orang yang tak lagi dengan cinta yang tulus setelah mereka tersakiti.

Saya yakin setiap orang punya cara masing-masing dalam hal mencintai. Seperti kisah cinta Laila dan Majnun, seluruh orang di dunia mengolok-olok kebodohan cinta mereka berdua. Tapi pada nyatanya, mereka tak pernah merasa bahwa cinta yang mereka miliki itu salah.  Menyayangi, mencintai, dan memperhatikan pasangan dalam kadar yang sewajarnya itu bukan sebuah hal buruk. Tidak ada yang salah perihal mencintai.

---
1.885 kali dilihat

42

Komentar

Comments are closed.